Sedikitnya 20 tewas saat rumah runtuh dalam gempa Pakistan | berita gempa

Islamabad, Pakistan Sedikitnya 20 orang tewas dan lebih dari 200 terluka setelah gempa bumi melanda provinsi Balochistan barat daya Pakistan, kata pejabat setempat, ketika tim penyelamat berusaha membersihkan puing-puing dan mencapai daerah itu.

Sebagian besar penduduk distrik Harnai, sekitar 100 kilometer (60 mil) timur ibu kota provinsi Quetta, tertidur hanya pada pukul 3 pagi waktu setempat (22:00 GMT) pada hari Kamis, menurut data USGS. . Gempa terjadi pada kedalaman sekitar 20 kilometer (12 mil).

Otoritas penanggulangan bencana provinsi mengatakan sedikitnya 200 orang terluka.

“Petugas penyelamat telah tiba di tempat kejadian dan mereka sedang bekerja,” kata Osama bin Ijaz, seorang pejabat manajemen bencana regional kepada Al Jazeera.

Dia mengatakan survei kerusakan rumah dan bangunan lain di Harnay terus berlanjut.

Perdana Menteri Pakistan Imran Khan telah memerintahkan “bantuan segera dalam keadaan darurat” kepada orang-orang di daerah itu setelah gempa.

Menteri Daerah Dia Langove mengatakan kepada Al Jazeera melalui telepon bahwa upaya penyelamatan terhambat oleh tanah longsor yang disebabkan oleh gempa, yang menutup jalan di daerah tersebut.

“Ada banyak tanah longsor, dan tim saat ini sedang membersihkan jalan ke daerah itu,” kata Langeoff. Dia menambahkan bahwa petugas penyelamat akan dapat melakukan penilaian kerusakan yang lebih akurat begitu mereka mencapai daerah tersebut.

Penduduk Quetta berkumpul di luar rumah mereka setelah gempa bumi melanda Pakistan selatan Kamis pagi. Pusat gempa berada 100 km di sebelah timur kota [Arshad Butt/AP Photo]

Tentara Pakistan mengatakan beberapa penyelamat telah mencapai daerah yang dilanda gempa di Harnai dan sembilan orang yang terluka parah diterbangkan ke Quetta.

READ  Lebih dari 4.000 orang India meninggal karena COVID saat epidemi menyebar di daerah pedesaan | Berita pandemi virus Corona

Militer mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa barang-barang untuk makanan dan tempat tinggal, serta dokter dan paramedis tentara membantu pejabat sipil dalam memberikan perawatan kepada mereka yang terkena dampak bencana, menambahkan bahwa tim pencarian dan penyelamatan perkotaan telah dipindahkan dari Rawalpindi untuk mempercepat. dan bantuan dalam kegiatan penyelamatan

Balochistan adalah provinsi Pakistan yang terbesar tetapi paling sedikit penduduknya dan paling kurang berkembang, secara konsisten menempati peringkat terakhir dalam peringkat Indeks Pembangunan Manusia nasional.

Sebagian besar rumah di wilayah Harnai, tempat gempa terjadi, dibangun dari lumpur dan batu, dan lebih rentan terhadap kerusakan akibat gempa daripada struktur beton atau bata.

Seorang warga membersihkan puing-puing rumahnya yang terbuat dari lumpur yang runtuh akibat gempa di Harnai [Banaras Khan/AFP]

Sohail Anwar Hashmi, seorang pejabat senior pemerintah provinsi, mengatakan banyak korban tewas ketika atap dan dinding runtuh.

Dia mengatakan bahwa di antara yang tewas adalah seorang wanita dan enam anak.

Sanaullah, seorang yang selamat dari gempa bumi, mengatakan bahwa ibunya dibawa ke Rumah Sakit Sipil Quetta, di mana beberapa yang terluka dirawat.

“Gempa terjadi pada pukul 03.00 dini hari, dan kami kabur dari rumah. Atap rumah ambruk, dan karena itu ibu kami terluka. Dia mengalami luka di kepala.

Dia berkata, “Ada banyak orang yang tidak memiliki mobil sendiri, dan mereka terjebak di sana… Ada kekurangan fasilitas kesehatan di sana, dan untuk alasan ini, pasien yang serius menghadapi banyak kesulitan.”

Orang-orang membawa orang yang terluka ke rumah sakit di Quetta [Jamal Taraqai/EPA]

Pelaporan tambahan oleh Saadullah Akhtar di Quetta, Pakistan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *