Sekolah Ontario membatalkan pertunjukan ‘Lightyear’

Sebuah sekolah dasar di Hamilton yang merencanakan kunjungan lapangan ke bioskop minggu ini telah menganggap film Disney-Pixar “Lightyear” tidak cocok untuk siswa karena “konten yang dipertanyakan,” mengumumkan keputusan menit terakhir untuk menonton film yang berbeda dalam sebuah surat kepada orang tua. .

Fitur animasi spin-off “Toy Story”, dengan karakter utama Buzz disuarakan oleh aktor Chris Evans, berisi pencantuman ciuman singkat antara pasangan gay.

Kunjungan lapangan yang diselenggarakan oleh St. Clair dari Sekolah Dasar Katolik Assisi di Hamilton, berlangsung pada 22 Juni, dan para siswa, mulai dari taman kanak-kanak hingga kelas tiga, pada awalnya bertujuan untuk melihat “Tahun Cahaya” di Bioskop Cineplex.

Namun dalam pemberitahuan digital yang dikirimkan kepada orang tua, sekolah memberi tahu orang tua “tentang film itu”. [junior kindergarten to Grade 3] Siswa akan melihat pada hari Rabu, 22 Juni diubah menjadi “Nyanyikan 2”.

“Perubahan ini telah dibuat dari film asli ‘Lightyear’ karena konten yang meragukan dalam film ini yang kami rasa tidak pantas untuk semua siswa kami,” bunyi pemberitahuan tersebut.

Sekolah, dalam pemberitahuannya kepada orang tua, tidak merinci konten mana yang dianggap “mencurigakan” tetapi menawarkan kesempatan kepada orang tua untuk mengembalikan uang jika mereka tidak lagi ingin anak-anak mereka hadir.

Dewan Sekolah Katolik Hamilton Wentworth mengkonfirmasi kepada CTV News Toronto dalam sebuah pernyataan pada hari Jumat bahwa keputusan ini telah dibuat.

Seorang juru bicara dewan sekolah mengatakan: “Bahasa, humor, dan konten umum film tidak sesuai untuk usia dan tidak terkait dengan kurikulum.”

Baru-baru ini, Disney menghadapi protes dari para aktivis dan karyawannya atas apa yang mereka gambarkan sebagai respons lambat CEO Bob Chapek terhadap kritik publiknya terhadap undang-undang Florida yang oleh para penentang dijuluki undang-undang “Jangan Katakan Seperti Saya”.

READ  Dari Ed Sheeran hingga Elton John, Jubilee Queens pergi dengan pesta

Gubernur Florida Ron DeSantis pada akhir Maret menandatangani RUU tersebut, yang akan melarang instruksi mengenai orientasi seksual dan identitas gender di taman kanak-kanak hingga kelas tiga.

Momen tersebut dihilangkan di awal film tetapi dipulihkan setelah karyawan Pixar memprotes tanggapan Disney terhadap RUU Florida.

Awal bulan ini, tiga belas negara dan wilayah Palestina melarang pemutaran film Pixar. Disney mengatakan negara-negara yang telah melarang film tersebut termasuk Bahrain, Mesir, Indonesia, Irak, Yordania, Kuwait, Lebanon, Malaysia, Oman, Qatar, Arab Saudi, Suriah, dan Uni Emirat Arab.

Para bintang film menggambarkan langkah itu sebagai hal yang mengecewakan.

Dengan file dari Phil Tsekouras dan The Associated Press.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.