Selamat datang di ‘Hybrid’, standar baru

Tidak dapat disangkal bahwa waktu menonton telah meningkat secara eksponensial karena pandemi COVID-19, dengan pembatasan mobilitas yang mengunci orang di dalam rumah mereka, dan aktivitas yang biasanya dilakukan secara langsung telah melewati platform virtual.

Tetapi bagaimana orang menggunakan perangkat digital mereka selama 18 bulan terakhir dalam krisis kesehatan global telah memicu revolusi, dengan ponsel dan gadget lainnya berubah menjadi sekolah, ruang pamer, dan toko dengan sangat cepat.

Dalam diskusi meja bundar online baru-baru ini dengan anggota terpilih dari media Asia Tenggara, raksasa media sosial Facebook membahas bagaimana revolusi digital telah terjadi di wilayah tersebut karena pandemi, ketika banyak eksploitasi kreatif telah dibentuk di berbagai platform mereka dan didikte oleh arah perdagangan.

Cara orang melakukan sesuatu sekarang akan terus berlanjut bahkan ketika pandemi berakhir, kata Benjamin Gu, wakil presiden Facebook untuk Asia Tenggara dan Pasar Berkembang.

Mengutip sebuah studi oleh Facebook dan Bain & Co. , katanya, “Cara kami bekerja telah benar-benar berubah, dan bahkan ketika pembatasan telah hilang, 90 persen percaya ‘hibrida’ akan menjadi standar baru.”

Dengan 82 persen orang Asia Tenggara dilaporkan masih terjebak di rumah, Joe mengatakan bahwa “cara hidup baru bagi konsumen sedang muncul, dengan kebiasaan membeli, harapan, dan penemuan baru.”

saluran digital

Dengan perusahaan yang tidak dapat menjangkau orang melalui cara tradisional, kata eksekutif Facebook, saluran digital tidak hanya membantu membawa mereka lebih dekat ke massa, mereka telah mengubah audiens mereka menjadi konsumen.

Joe menjelaskan bahwa “kesadaran membangun lebih banyak keterlibatan, dan itu membangun preferensi merek.”

“Meta-analisis kami menunjukkan bahwa media sosial membantu 72 persen bisnis di Asia Tenggara terlibat lebih banyak dengan konsumen,” katanya, yang terbukti dalam “merek besar dan menengah.”

READ  Bacchanal Buffet dibuka kembali di Caesars

Untuk menanggapi lanskap yang berubah, Facebook memperkenalkan “Reel” di Instagram di sebagian besar pasar Asia Tenggara untuk menginspirasi konten baru dari pembuat konten.

Penawaran digital baru pada aplikasi berbagi video dan foto telah terbukti efektif dalam menarik perhatian audiens yang telah dilanda rentetan konten online, dan membantu merek menjangkau lebih banyak konsumen.

Marisa Hasram, direktur pemasaran untuk platform pembelajaran digital Mindvalley, membuktikan kekuatan media sosial dalam menarik sponsor.

“Perilaku klien kami telah menyebabkan perubahan drastis dalam 18 bulan terakhir. Kami telah menarik banyak pikiran muda di Singapura, Vietnam, Malaysia, dan Filipina,” katanya dalam meja bundar online.

“Semua orang terjebak di rumah. Mereka yang ingin mempelajari hobi baru mulai berbondong-bondong ke Mindvalley,” lanjutnya.

Hasram mengatakan kunci kesuksesan Mindvalley adalah fokus pada pembuatan konten yang memberikan nilai kepada konsumen, baik melalui hiburan atau pendidikan.

Ini juga menyarankan perusahaan untuk mencari hubungan jangka panjang daripada akuisisi. “Dapatkan penggemar setia untuk tinggal selama mungkin,” katanya.

Inovasi digital lain yang akan diperkenalkan Facebook pada 2022 adalah WhatsApp Storefront, yang mengubah aplikasi perpesanan menjadi platform ritel instan di mana pengguna tidak perlu lagi mengunjungi situs eksternal untuk berinteraksi dengan pemilik bisnis.

akses langsung

Sebelumnya, para pengusaha menggunakan WhatsApp hanya sebagai saluran komunikasi. Dengan inovasi tersebut akan ditambahkan tab dimana konsumen dapat langsung mengakses katalog produk dan layanan tanpa keluar dari aplikasi.

Melalui WhatsApp Storefront, pelanggan juga dapat mengajukan pertanyaan yang diarahkan ke item tertentu dalam katalog. Inovasi ini awalnya akan diperkenalkan ke pasar Malaysia dan Indonesia.

Untuk membantu lebih banyak pemilik bisnis memanfaatkan kekuatan media sosial, Facebook sekali lagi akan mengadakan pertemuan puncak yang serupa dengan yang diluncurkan tiga tahun lalu.

READ  Booming musik K-pop di Indonesia memberikan keunggulan bagi perusahaan-perusahaan Korea Selatan

Facebook Southeast Asia Summit 2021 akan mengundang lebih dari 50 pembicara untuk berbagi pengalaman mereka di pasar global dan regional dengan audiens dari wilayah tersebut.

KTT, yang akan berlangsung pada 28 September, terbuka untuk semua orang di wilayah tersebut, dan kehadiran di forum virtual tidak dipungut biaya.

Mereka yang diundang untuk berbicara termasuk Jane Alston, wakil presiden bisnis dan operasi Facebook dan Instagram, dan Jim Squires, wakil presiden bisnis dan media.

Joe mengatakan bahwa konten yang diterjemahkan untuk setiap negara juga akan tersedia. Dan berbeda dengan KTT sebelumnya, penonton diberikan tiga pilihan bagaimana berinteraksi dengan pembicara tahun ini.

Peserta dapat menyesuaikan kehadiran melalui tautan untuk bergabung dalam diskusi, tempat pertanyaan langsung akan dihibur, atau menonton sesuai permintaan dengan akses ke perpustakaan yang akan dibangun Facebook.

Diskusi juga akan tersedia melalui podcast.

Peserta yang berminat dari Filipina dapat mendaftar di https://fbsummitph.splashthat.com/ —CONTRIBUTED INQ

baca berikut ini

Jangan lewatkan berita dan informasi terbaru.

ikut serta dalam bertanya lebih lanjut Untuk mengakses The Philippine Daily Inquirer dan lebih dari 70 judul, bagikan hingga 5 widget, dengarkan berita, unduh sedini 4 pagi dan bagikan artikel di media sosial. Hubungi 896 6000.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *