Senar beraksi memunculkan kekuatan musik – Indonesia expat

Saya kebetulan bermain biola di sekolah dasar. Melihat ke belakang, sejujurnya saya tidak bisa memikirkan penjelasan di baliknya.

Yang aku tahu, aku sangat menyukainya. Berlutut di pagi hari atau setelah kelas adalah berkah.

Saya melanjutkan untuk bermain di sekolah baru, sayangnya perjalanan musik saya berakhir dengan kegagalan di sekolah menengah. Saya menemukan bahwa tidak banyak rekan saya yang menikmati “kebahagiaan” yang sama. Dengan satu atau lain cara, saya membuat dampak di sekolah baru itu dengan memperkenalkan alat musik yang tenang ini ke dalam kurikulum musik mereka.

Lebih dari dua dekade kemudian, saya bertemu dengan beberapa anak luar biasa yang telah menemukan hasrat mereka untuk menjadi bagian dari orkestra gesek. Mereka mulai bermain biola, viola, cello, dan bass vertikal sedikit lebih awal dari yang saya lakukan pada awalnya, tetapi antusiasme dan fokus mereka membuat saya takjub. Anak-anak ini berasal dari panti asuhan Pondok Taruna di Cipayung, Jakarta Timur.

Senar sedang bekerja – Gonzalo Simo memainkan biola

Surga yang tenang penuh dengan tawa dan jeritan ceria dari anak-anak dari seluruh negeri, Ibu Liu, sebagai pendiri, telah menyediakan rumah bagi anak-anak yang tak terhitung jumlahnya selama 29 tahun terakhir. Liu adalah seorang pekerja sosial yang memberikan layanan medis kepada orang-orang yang kurang beruntung yang tinggal di bawah jembatan dan di tepi jeruji ibu kota. Saat itu, tidak ada apa-apa BPJSSementara itu, ada orang yang permohonan berobatnya ditolak karena kekurangan biaya. Saya dan suami ingin membantu,” kenangnya.

Saya melihat banyak anak yang terlantar dan tidak memiliki masa depan di sana. Saya selalu berpikir bahwa merawat anak orang lain itu tidak mudah. Saya tidak ingin merawat anak-anak terlantar tanpa sumber daya apa pun. Tuhan sepertinya terus-menerus berbisik ke hati saya: Bawa mereka dan bantu mereka. Akhirnya memberanikan diri untuk melakukannya.

selo Leo tidak memiliki kompleks untuk menempatkan anak-anak dan tidak memiliki cukup dana. Yang dia punya hanyalah doa. Hidup mengambil jalannya dan menunjukkan tanda-tanda cerah untuk panti asuhan. Setelah sepuluh tahun pertama, perbaikan dan renovasi yang diperlukan selesai. “Saya tidak pernah meminta sumbangan. Jika ada yang ingin membantu, saya lebih suka pergi dengan uang untuk kegiatan bermanfaat lainnya untuk membuat rumah ini nyaman dan aman bagi anak-anak.

READ  Gempa bawah laut yang kuat melanda Indonesia; Tidak ada peringatan tsunami

Saat kami mengobrol, saya mendengar orkestra langsung datang dari kafetaria. Anak-anak sedang berlatih dengan Gonzalo Simo, guru string yang paling banyak menyanyi Sekolah Multikultural Jakarta (JIS) Pelajaran Musik/Dawai sambil juga mengambil bagian dari minggunya mengembangkan bakat terpendam anak-anak panti asuhan.

Bagi Simo, musik adalah energi dengan bahasa universal. Dia menjelaskan, “Anda tidak dapat melihat musiknya; musiknya memiliki banyak energi dan mewakili sesuatu yang halus. Ada pesan dalam musiknya.”

String beraksi
rantai dalam aksi

Berasal dari Spanyol, Simo telah bekerja dan tinggal di Asia selama 17 tahun terakhir. Pendidikan musik sangat penting, apalagi saat ini dimana anak-anak lebih banyak terpapar pada bidang akademik atau olahraga. Simo menjelaskan bahwa ini bukan hal yang buruk, tetapi ada stigma tertentu bahwa menjadi musisi bukanlah tanda kesuksesan. Pentingnya musik memegang kunci untuk menyediakan sistem pendidikan berkualitas tinggi. Pendidikan publik dapat sangat ditingkatkan melalui pendidikan musik. Musik terhubung, misalnya, dengan matematika yang ditemukan dalam notasi musik atau interval suara. Selanjutnya, musik dikaitkan dengan memori, sejarah, dan gerakan di mana koordinasi terjadi.

“Ketika Anda belajar musik, Anda harus konsisten — Anda harus berlatih setiap hari,” kata Simo. Inilah yang ditambatkannya di aplikasi Strings in Action (SiA). Untuk meningkatkan kehidupan anak-anak di komunitas yang kurang terlayani dengan berbagi pengetahuan musik, SiA terinspirasi oleh El Sistema dari Venezuela. Orkestra dan paduan suara memberi anak-anak pendidikan musik untuk membuka jalan hidup baru. Simo menjelaskan bahwa organisasi di seluruh dunia terinspirasi oleh pengaturan ini di negara mereka – persis seperti yang dia lakukan.

Mendirikan klub layanan dengan dua siswa dari JIS dan memulai SiA di Pondok Taruna pada tahun 2015 sebagai kegiatan sepulang sekolah,Nama SiA telah menyentuh hati banyak pihak di komunitas sekolah dan di tempat lain dan kemudian menjadi sebuah lembaga pada tahun 2019 yang terus meningkatkan kehidupan anak-anak dari masyarakat Indonesia yang membutuhkan dengan berbagi keterampilan, pengetahuan dan kecintaan pada musik dengan membentuk orkestra gesek anak-anak di pusat-pusat Tentang Jakarta yang tidak memiliki akses ke pendidikan musik.” Kami memperluas proyek dan sekarang memiliki tiga band. dua masuk Pondok Pemuda dan satu di Panti Asuhan Abigail, Pamulang; “Kami mengakomodasi usia dari 10 hingga 13 tahun, serta dari 14 hingga 20 tahun,” kata Simo.

READ  Para ahli mengatakan Pesta Olahraga Nasional di Papua takut akan gelombang masalah yang tiba-tiba

Mario, 14, baru-baru ini mulai bermain cello. “Saya berharap bisa bermain setiap hari agar nanti bisa mengajar orang lain di mana pun saya berada,” ujarnya antusias.

Lagu-lagu yang dimainkan berkisar dari sejumlah besar komposer Amerika hingga soundtrack dari film-film seperti Avengers, Star Wars, dll., tetapi musik yang awalnya dibuat belum menjadi bagian dari latihan; Ini disediakan untuk musisi tingkat lanjut. “Kalau ada konser, kami juga suka mix dengan instrumen lain. Kami tidak mengecualikan siapa pun, termasuk penyanyi,” kata Simo.

Selanjutnya, SiA bekerjasama dengan Amadeus Music School. “Terima kasih kepada mereka dan beberapa donatur kami, kami memiliki enam siswa yang bertanggung jawab dan rajin untuk bergabung dengan Amadeus dalam program beasiswanya,” kata Simo bangga. Seorang mahasiswa bekerja dengan harapan diterima di Sekolah Musik Universitas Pelita Harappan. Dengan demikian, suatu saat dia bisa membantu menyebarkan proyek ini ke seluruh Jakarta dan di tingkat nasional.

Belajar musik membantu seseorang mengekspresikan diri; Ini adalah bahasa untuk menyampaikan pikiran, perasaan, dan gagasan. Musik adalah harapan untuk menciptakan dunia yang lebih baik dengan mewakili kegembiraan, kedamaian, harapan, integritas, kekuatan, dan energi tanpa batas.

Studi telah menunjukkan bahwa anak-anak yang belajar alat musik memiliki keunggulan dalam kemampuan akademik, harga diri, dan sikap yang lebih baik. Mempelajari cara memainkan alat musik memiliki banyak manfaat dalam berbagai cara untuk tubuh dan pikiran, seperti merangsang gelombang otak, memperkuat sistem kekebalan tubuh, meredakan ketegangan otot, meningkatkan keterampilan motorik, dan membantu menjaga tingkat kreativitas dan optimisme lebih tinggi. Simo menambahkan bahwa ini juga membantu mengembangkan keterampilan yang dibutuhkan di dunia kerja saat ini; Berpikir kritis, pemecahan masalah yang kreatif, komunikasi yang efektif, kerja tim dan kepercayaan.

Bermain musik menenangkan hati kita,“Pemain cello berusia 16 tahun itu mengklaim Fatih. Sudah lima tahun sejak dia mengambil cello setelah kehilangan mimpinya menjadi pemain sepak bola. Dia tidak yakin pada awalnya untuk fokus pada musik, tetapi sekarang di bawah Amadeus Program Beasiswa Fatih untuk lebih aktif dan serius belajar bermain.” Lagu favorit saya adalah kesempurnaan. Saya sangat suka cello karena memainkan musik membuat kita tidak terlalu stres dan bingung tentang apa yang kita temui di masa lalu atau masa-masa sulit kita.”

READ  Menteri mengatakan bahwa atlet Paralimpiade akan menerima pengakuan yang sama dengan Olimpiade

Siswa beasiswa lainnya adalah Fanny, 12, yang percaya bahwa bermain biola dapat membawa masa depan yang lebih cerah. “Saya biasanya menghabiskan 30 menit sehari berlatih selama empat tahun terakhir. Saya berharap menjadi pemain biola dan guru ketika saya bertambah tua,” kata Fanny. “Ini adalah instrumen yang sangat sulit untuk dikuasai, tetapi jika kita memiliki niat dan terus berlatih. , Saya yakin Siapapun bisa bermain.”

Ada begitu banyak untuk orkestra ini. Tidak hanya keterampilan musik yang dikembangkan, tetapi keterampilan empati dan keterampilan sosial juga dikembangkan. “Kami percaya orkestra sebagai alat yang unik untuk bersosialisasi anak-anak, memberi mereka disiplin dan semangat. Orkestra adalah komunitas yang bekerja sama dalam solidaritas, sehingga menjadi sekolah,” kata Simo.

Liu setuju. Anak-anak ini selalu percaya diri tetapi kepercayaan diri mereka telah meningkat. “Saya mendambakan biola, meskipun stereotip kelas atas. Orang biasanya menggambarkan panti asuhan yang penuh dengan anak-anak yang tertekan dan terlantar. Ini tidak terjadi,” tegas Liu.

Namun pandemi ini telah menghentikan rencana SiA untuk berekspansi ke panti asuhan lain. Terlepas dari keadaannya, Simo optimis tentang masa depan. Dukungan yang luar biasa, dalam hal alat dan sumber daya, untuk menjaga agar proyek tidak hilang.

“Hidup tanpa musik tidak akan membuat kita hidup. Ini koneksi. Jantung kita memiliki ritme yang diciptakan oleh detak jantung – suara yang ketika berakhir, jantung kita berhenti berdetak, jadi hidup kita berakhir,” kata Simo. “Anda merasa bahagia ketika Anda membuat orang lain lebih bahagia. Saya berharap saya bisa melakukan ini lebih banyak di masa lalu.

Bagaimana Anda bisa membantu?

Spesialis string dapat membantu dengan latihan, dan musisi dapat berbagi pengetahuan musik mereka (baik teoritis atau praktis), memberikan bantuan ekonomi, atau hanya menyebarkan berita ke teman dan keluarga. “Berada di sana, apa pun yang Anda lakukan, menggairahkan anak-anak ini,” simpul Simo.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *