Senat AS Maju Dengan Tindakan Sulit Untuk Menghadapi China | Berita Hak Asasi Manusia

Para pemimpin Komite Hubungan Luar Negeri Senat AS telah memperkenalkan undang-undang baru untuk meningkatkan kemampuan negara itu untuk melawan pengaruh global China yang berkembang dengan mempromosikan hak asasi manusia, memberikan bantuan keamanan, dan berinvestasi dalam memerangi disinformasi.

Rancangan tindakan, berjudul Undang-Undang Persaingan Strategis 2021, menjabarkan inisiatif diplomatik dan strategis untuk melawan Beijing, yang mencerminkan sentimen garis keras tentang keterlibatan dengan China dari Demokrat dan Republik di Kongres.

Presiden AS Joe Biden terus mengambil sikap keras terhadap China setelah pendahulunya, mantan Presiden Donald Trump, melancarkan perang perdagangan untuk melawan apa yang dianggap Amerika Serikat sebagai praktik tidak adil, yang telah lama dibantah oleh Beijing.

Mengumumkan rencananya untuk membelanjakan lebih dari $ 2 triliun untuk infrastruktur pada hari Rabu, Biden mengatakan itu adalah investasi dalam daya saing global Amerika Serikat, terutama dalam menghadapi China yang sedang berpacu.

“Apakah menurut Anda seluruh dunia sedang menunggu? Apakah menurut Anda China sedang menunggu?”

“Mereka tidak menunggu, tetapi mereka mengandalkan demokrasi Amerika terlalu lambat, terlalu terbatas, dan terlalu terpecah untuk mengimbangi langkahnya,” dia memperingatkan.

RUU setebal 280 halaman, pertama kali dilaporkan oleh kantor berita Reuters pada hari Kamis, membahas persaingan ekonomi dengan China serta nilai-nilai kemanusiaan dan demokrasi, seperti menjatuhkan sanksi pada minoritas Muslim Uyghur dan mendukung demokrasi di Hong Kong.

Dia menekankan perlunya “memprioritaskan investasi militer yang diperlukan untuk mencapai tujuan politik Amerika Serikat di kawasan Indo-Pasifik.” Dana yang diminta untuk melakukannya, dengan mengatakan Kongres harus memastikan bahwa “anggaran federal selaras dengan benar” dengan keharusan strategis untuk bersaing dengan China.

RUU tersebut merekomendasikan total $ 655 juta pembiayaan militer asing untuk wilayah tersebut untuk tahun fiskal 2022 hingga 2026 dan total $ 450 juta untuk Prakarsa Keamanan Maritim Indo-Pasifik dan program terkait untuk periode yang sama.

READ  44 tewas dan puluhan lainnya luka-luka dalam penyerbuan yang mematikan pada pertemuan keagamaan di Israel

Ini akan memperluas kerja Komisi Investasi Asing di Amerika Serikat (CFIUS), yang meneliti transaksi keuangan untuk potensi risiko keamanan nasional. Namun, seperti banyak ketentuan RUU tersebut, klausul ini dapat diubah saat berjalan melalui komisi dan seluruh Senat.

Strategi Indo-Pasifik

RUU tersebut menyerukan kemitraan yang ditingkatkan dengan Taiwan, menggambarkan pulau itu sebagai “bagian penting dari strategi AS untuk samudra Hindia dan Pasifik,” dan menetapkan bahwa tidak ada batasan pada interaksi pejabat AS dengan mitra Taiwan mereka. China menganggap Taiwan sebagai provinsi yang memisahkan diri.

RUU itu juga menetapkan bahwa Washington harus mendorong sekutu untuk berbuat lebih banyak tentang “perilaku agresif dan asertif” Beijing, termasuk bekerja sama dalam pengendalian senjata.

Senator AS Bob Menendez (atas), Ketua Partai Demokrat dari Komite Hubungan Luar Negeri Senat, dan Tokoh Republikan Jim Risch telah memperkenalkan RUU yang mengusulkan melawan pengaruh global China yang sedang tumbuh. [File: Michael Reynolds/Pool via Reuters]

Diperkenalkan oleh Senator Bob Menendez, ketua komite Demokrat, dan Jim Risch, Republikannya yang terkemuka – anggota paling senior Kongres atau legislatif negara bagian dari partai minoritas – RUU itu disahkan kepada anggota komite semalam untuk memungkinkan pengkodean, pertemuan di mana komite akan memperdebatkan amandemen dan pemungutan suara, pada 14 April.

“Saya yakin bahwa upaya ini mendapat dukungan yang diperlukan untuk disetujui secara luar biasa oleh Komite Hubungan Luar Negeri Senat minggu depan dan seluruh Senat segera setelahnya,” kata Menendez dalam sebuah pernyataan.

Dalam sebuah pernyataan, Risch mengatakan dia juga senang bahwa RUU tersebut mencakup rencana yang “kuat dan dapat dilaksanakan” untuk melawan upaya pengaruh China di universitas-universitas Amerika.

Mantan Menteri Luar Negeri Mike Pompeo mendesak universitas-universitas AS pada bulan Desember untuk meneliti bantuan dan mahasiswa China, memperingatkan bahwa Beijing bertekad mencuri inovasi.

Pompeo mengatakan Amerika Serikat harus menyambut orang China yang “dengan tulus” ingin belajar di negara itu, tetapi mengutip dua kasus mahasiswa China yang dituduh sebagai mata-mata dan contoh lain dari Beijing yang melecehkan siswanya di luar negeri.

READ  China setuju untuk mengubah undang-undang pemilu Hong Kong

China menuduh Amerika Serikat “mengawasi, melecehkan dan menahan” mahasiswa dan peneliti China.

Tindakan Senat adalah bagian dari upaya jalur cepat yang diumumkan Pemimpin Mayoritas Senat Chuck Schumer pada bulan Februari untuk mengesahkan undang-undang untuk melawan China.

“Kongres sangat menekankan pada berbagai tantangan yang ditimbulkan China terhadap kepentingan AS dan berusaha mengembangkan tanggapan efektif yang termasuk dalam lingkupnya,” kata Bonnie Glaser, pakar di Pusat Kajian Strategis dan Internasional di Asia.

Komite Perdagangan Senat akan mengadakan dengar pendapat pada 14 April tentang tindakan bipartisan Undang-Undang Batas Tak Terbatas untuk meningkatkan industri semikonduktor AS.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *