Seorang hakim menolak Trump dalam gugatan penipuan New York bahwa tanggal persidangan telah ditetapkan

NEW YORK (Reuters) – Seorang hakim New York telah menetapkan tanggal persidangan Oktober 2023 untuk mantan Presiden AS Donald Trump, tiga anaknya yang sudah dewasa dan Organisasi Trump dalam gugatan yang diajukan oleh Jaksa Agung New York Letitia James yang menuduh mereka melakukan penipuan. Melebih-lebihkan aset perusahaan real estat dan kekayaan bersih Trump.

Hakim Arthur Engoron dari Mahkamah Agung Negara Bagian di Manhattan menetapkan tanggal persidangan selama sidang kontroversial Selasa setelah gerakan oleh Trump pada malam sebelumnya untuk menolak gugatan perdata.

“Saya telah memutuskan dalam semua kasus ini. Menurut saya faktanya sama. Hukumnya sama. Para pihak sama,” kata Engoron kepada Alina Heba, pengacara Trump. “Kamu tidak bisa terus membuat argumen yang sama setelah kamu kalah.”

Heba menuduh al-Qadi bias. Trump, seorang Republikan, menuduh James, seorang Demokrat, menuntutnya karena dia membencinya dan kebijakannya.

Dalam gugatan yang diajukan pada 21 September, James Trump, perusahaannya, dan putranya Donald Jr., Eric, Ivanka, dan lainnya dituduh menggelembungkan aset Trump hingga miliaran dolar dalam satu dekade kebohongan kepada bank dan perusahaan asuransi. James menggambarkan penipuan itu sebagai “luar biasa”.

Tuntutan tersebut menuntut ganti rugi sebesar $250 juta. Itu juga berusaha untuk melarang Trump menjalankan bisnis di negara bagian dan mencegah Trump dan perusahaannya mengakuisisi real estat di New York selama lima tahun.

Engurun diperkirakan akan memutuskan penolakan tersebut pada awal Januari. Trump sudah meminta Engoron memerintahkan pengawas independen untuk memantau perusahaannya.

Persidangan, yang dijadwalkan pada 2 Oktober 2023, dan masalah hukum lainnya dapat menghambat kampanye Trump, yang diumumkan minggu lalu, untuk menjadi presiden pada tahun 2024.

Organisasi Trump sekarang diadili di ruang sidang Manhattan lainnya atas tuduhan penipuan pajak pidana.

READ  Beijing perintahkan penutupan sekolah saat aturan virus diperketat - berita dunia

Selain itu, pekan lalu Jaksa Agung AS Merrick Garland menunjuk penasihat khusus untuk mengawasi dua investigasi kriminal, satu melibatkan penyitaan dokumen pemerintah oleh FBI dari rumah Trump di Florida dan satu lagi menyelidiki peran Trump dalam upaya membatalkan pemilihan presiden 2020.

Trump juga menghadapi penyelidikan kriminal di Georgia mengenai apakah dia mengganggu hasil pemilu 2020 negara bagian itu.

Dia menggambarkan kasus dan investigasi ini sebagai bermotivasi politik, dan menyebut Engoron sebagai “hakim boneka” untuk James.

Berusaha untuk menolak kasus yang dibawa oleh James, Trump menegaskan bahwa jaksa agung tidak memiliki wewenang untuk mengajukan gugatan yang dimaksudkan untuk “menangkapnya” ketika publik atau pasar tidak akan dirugikan.

Siapa yang akan mendapat manfaat dari lelucon yang sangat dipolitisasi ini [sic], selain dari Jaksa Agung Negara Bagian New York yang diselesaikan secara politik? “

Terdakwa lain juga mendesak pemecatan.

Pengacara untuk anak-anak Trump menyebut gugatan itu sebagai “contoh buku teks tentang melemparkan segala sesuatu ke dinding untuk melihat apa yang melekat.” Pengacara Ivanka Trump mengatakan tidak ada tuduhan bahwa dia berbohong atau menipu siapa pun.

Allen Weisselberg, mantan kepala keuangan lama Organisasi Trump, dan Pengawas Keuangan Jeffrey McCone, juga berusaha untuk menolak tuntutan hukum terhadap mereka. Keduanya bersaksi sebagai saksi penuntut dalam sidang pidana Manhattan di mana jaksa menuduh perusahaan melakukan penipuan pajak selama 15 tahun.

Pelaporan tambahan oleh Karen Freifield dan Jonathan Stempel di New York; Diedit oleh Will Dunham

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.