Seorang kontestan Rwanda merenungkan kemenangan besarnya dalam kontes kecantikan Miss International | waktu baru

Miss Canada, Ritha Lawrence Ngarambe, membuat Rwanda bangga akhir pekan lalu dengan mengambil tempat kedua dalam kompetisi Miss Face of Humanity 2022 yang baru saja selesai, selama Grand Final pada 2 April, di Toronto, Kanada.

Miss Face of Humanity, yang dirilis dalam edisi keduanya, adalah platform global bagi wanita yang percaya pada kekuatan kemanusiaan untuk mengubah dunia.

Tujuan dari kompetisi ini adalah untuk menampilkan dan menampilkan wanita paling menakjubkan dan menginspirasi dari seluruh dunia, yang memiliki misi untuk menyebarkan cinta, memajukan umat manusia, dan menginspirasi dunia menuju perdamaian dan persatuan.

Selain menjadi runner-up pertama pemenang mahkota Indonesia Nadia Tjua, Ngarambe, yang berlaga di kontes kecantikan untuk pertama kalinya, dianugerahi penghargaan “Perdamaian Dunia”, sebuah pencapaian yang ia sebut sebagai “luar biasa”.

Ngarambe mewakili sebuah organisasi yang dia buat dua tahun lalu bernama United for Humanity. gambar bersih

Pemain berusia 24 tahun itu berbicara waktu baru Tentang motivasinya untuk berpartisipasi dalam kontes kecantikan, apa arti mahkota baginya dan apa masa depannya. kutipan:

Bagaimana perasaan Anda ketika memenangkan dua mahkota dalam kontes kecantikan ini?

Rasanya luar biasa untuk menang. Saya merasa bangga dengan komunitas saya, keluarga dan teman-teman yang mendukung saya, termasuk banyak orang asing yang datang untuk mendukung saya juga.

Apa yang memotivasi Anda / mendorong Anda untuk berpartisipasi?

Menang dan mampu menempatkan Rwanda di peta adalah hal yang luar biasa. Saya sangat senang dengan guru ini.

Menurut Anda, apa yang membantu Anda mencapai pencapaian ini selama kontes kecantikan?

Sebagian besar tentu saja itu adalah Tuhan, persiapannya, tetapi juga butuh banyak kepercayaan diri bahwa saya bisa melakukannya.

READ  Sejarah bencana kapal selam besar - Kapten

Karena ada begitu banyak gadis lain yang datang dari seluruh dunia untuk berkembang dan mendapatkan mahkota, saya harus percaya bahwa saya dimaksudkan untuk berada di sana, dan bahwa saya juga ada di sana untuk memenangkannya.

Apa pendapat Anda tentang mahkota yang akan membantu Anda bergerak maju?

Pertama saya berterima kasih kepada Tuhan untuk mahkotanya. Juga, mengetahui bahwa ada ribuan orang yang percaya dan mendukung ide-ide saya memberikan harapan bagi generasi masa depan kita.

Saya percaya bahwa dengan mahkota ini, lebih banyak orang akan tertarik dengan apa yang dilakukan organisasi kami serta membuka pintu bagi peluang baru untuk bekerja dengan berbagai institusi di seluruh dunia, untuk membantu memperkuat suara orang dan membantu menyatukan umat manusia untuk cinta.

Anda mengatakan bahwa misi kompetisi adalah untuk menyebarkan cinta, meningkatkan standar kemanusiaan dan menginspirasi dunia menuju perdamaian dan persatuan. Paket apa yang Anda tawarkan selama kompetisi?

Saya mewakili sebuah organisasi yang saya buat dua tahun lalu bernama United for Humanity untuk menyatukan orang demi tujuan bersama, meningkatkan kesadaran, dan mengubah solusi yang mungkin menjadi tindakan untuk mengatasi masalah kemanusiaan yang mendesak dengan menciptakan dan menciptakan ruang yang aman.

Visi organisasi ini adalah untuk menciptakan gerakan solidaritas global dengan mengembangkan budaya lokal yang inklusif dan adil melalui ruang yang aman, dan untuk menciptakan landasan aksi melalui isu-isu kemanusiaan yang paling mendesak; Menyelesaikan ketidakadilan melalui dialog antarbudaya.

[email protected]

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.