Seorang wanita Winter Haven, Florida, dirawat di rumah sakit karena COVID-19, kembali ke rumah untuk menemukan suaminya meninggal karena virus

WINTER HAVEN, FL – Seorang wanita Florida, yang berjuang dan mengalahkan COVID-19 di rumah sakit selama delapan hari, kembali ke rumah untuk mengetahui bahwa suaminya telah meninggal di rumah mereka karena virus.

kata Lisa Steadman, penduduk Winter Haven WFTS, Berita Aksi ABC.

Wanita berusia 58 tahun itu mengira dia telah melalui yang terburuk.

Dia dan suaminya, Ron, didiagnosis dengan COVID-19 pada awal Agustus.

“Saya tinggal di rumah sakit selama delapan hari. Setiap hari saya berbicara dengannya,” katanya.

Ron tidak berakhir di rumah sakit. Sebaliknya, dia di rumah merawat anjing-anjing itu, sementara istrinya pergi.

lagi | Apa yang kita ketahui tentang variabel delta?

“Pada hari Minggu, ketika saya berbicara dengannya, dia memberi tahu saya bahwa teleponnya berfungsi, dan dia tidak akan dikenakan biaya apa pun. Polisi, Departemen Kepolisian Winter Haven, mengatakan bahwa mereka dapat melakukan pemeriksaan kesehatan. Mereka keluar, melakukan pemeriksaan kesehatan, berbicara dengannya, dia pergi dengan anjing-anjing, mereka berkata, “Dia pilek,” tapi dia baik-baik saja sejauh tidak menyebutkan kematian atau sesuatu.

Tetapi kadang-kadang antara waktu itu dan ketika Steadman meninggalkan rumah sakit pada Rabu malam, keadaan menjadi lebih buruk.

Dia berkata, “Saya bisa mendengar anjing-anjing kecil kami. Mereka semua berada di kamar tidur bersama, anjing-anjing bersamanya. Dan saya berguling ke pintu kamar, dan saya membuka pintu, dan dia ada di tempat tidur dan dia meninggal.”

Ron meninggal karena komplikasi terkait COVID.

“Dia selalu memakai maskernya, dan dia selalu menggunakan pembersih tangannya,” katanya.

Dia mengatakan tidak satu pun dari mereka yang menerima vaksin COVID-19 – bukan karena mereka menentangnya, hanya karena mereka ingin menunggu.

READ  Mars menyembunyikan samudra kuno di bawah permukaannya

Sekarang, setelah berbicara dengan dokternya dan menangani virus secara langsung, pikirannya telah berubah.

“Saya mengatakan bahwa ketika saya menjadi lebih baik, ‘karena saya tidak tahan’ sampai akhir September, saya akan mendapatkan suntikan,” katanya.

Sekarang dia membagikan pesan kepada semua orang.

“Ingat, kamu tidak dijanjikan besok,” katanya, “Jadi, lebih baik kamu memberi tahu orang yang kamu cintai bahwa kamu mencintai mereka.”

lagi | J&J Booster Menunjukkan Hasil yang Menjanjikan, Tapi Bisakah Mencampur Vaksin Lebih Baik?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *