Setahun yang lalu, pekerja garis depan ini berjuang untuk hidupnya. Sekarang bisa berjalan untuk pertama kalinya sejak Covid-19

Pria 53 tahun yang mengalami cedera kontrak Covid-19 Maret lalu, dia kehilangan kemampuannya untuk berdiri dan berjalan setelah menghabiskan berbulan-bulan di rumah sakit berjuang untuk hidupnya.

“Saya menderita kerusakan saraf di area tertentu di tubuh saya dan juga kelemahan,” katanya kepada CNN, Senin. “Dari hanya berbaring dalam satu posisi untuk waktu yang lama, butuh banyak tenaga.”

Woolard, seorang teknisi perilaku, sedang bekerja di garis depan di Rumah Sakit Paroki St. Charles di Louisiana ketika dia dinyatakan positif terkena virus.

Sebelum pandemi, Woolard menjalani gaya hidup aktif bermain dengan cucunya, pergi memancing, dan menyemangati Tullen dalam pertandingan sepak bola. Tetapi Covid-19 telah meninggalkan efek samping jangka panjang seperti kelelahan dan sesak napas yang membatasi aktivitas hariannya.

Para peneliti menemukan itu Hampir sepertiga dari mereka terinfeksi virus Covid-19 ringan Kasus masih melawan gejala selama sembilan bulan setelah tertular virus. Profesional medis masih bekerja untuk mempelajari lebih lanjut tentang topik ini Kondisi yang mereka sebut “covid panjang” Dan mengapa beberapa pasien memiliki gejala jangka panjang?
Upaya seorang ilmuwan Stanford untuk merawat putranya dapat membantu memecahkan misteri kapal pengangkut Covid-19 yang telah lama beroperasi.

Istrinya Patricia Cooper Woolard mengatakan kepada CNN bahwa mereka segera mengarantina rumah saat dia mencoba untuk mengatasi gejalanya. Dia berkata bahwa dia mengalami demam tinggi dan berhalusinasi dan sangat lemah.

Setelah sembilan hari tidak ada perbaikan, dia mengatakan dia mengetahui ada sesuatu yang salah dan membawanya ke rumah sakit tempat mereka berdua bekerja.

“Saya hampir pingsan saat naik mobil,” katanya. “Ketika kami sampai di rumah sakit, dia diintubasi dalam waktu tiga jam.”

saya tidak akan menyerah

Woolard dipindahkan ke Ochsner Medical Center di Kenner, Louisiana, di mana dia menghabiskan 38 hari di unit perawatan intensif. Menurut rumah sakit. Pada satu titik, Patricia mengatakan dia melakukan pengkodean dan mereka tidak yakin apakah dia akan melakukannya.

Dia berkata, “Saya hanya berdoa dan menangis.” “Aku tidak akan meninggalkan suamiku.”

READ  NASA menemukan bahwa lubang hitam melahirkan bintang

Woolard menderita banyak komplikasi medis akibat Covid-19. Istrinya mengatakan dia mengalami stroke, pendarahan otak, gagal ginjal, dan menjalani cuci darah. Menurut rumah sakit, dia dipasang ventilator tiga kali berbeda

“Selama delapan minggu pertama, hanya sentuh dan pergi, sentuh dan pergi,” kata Patricia, yang bekerja sebagai asisten di ruang operasi.

Patricia dan Peter Woolard sebelum pandemi.
Pada bulan Mei, itu dikepung Dengan mendorong staf rumah sakit, Woolard dikeluarkan dari unit perawatan intensif dan dipindahkan ke fasilitas perawatan tambahan untuk memulai rehabilitasinya. Dirilis untuk pulang ke rumah pada bulan September, dia dikurung di kursi roda.

Bahkan setahun setelah terinfeksi virus, jalannya menuju kesembuhan masih terus berlanjut, namun jiwanya belum terputus. Awal bulan ini, Woolard, yang tingginya 6 kaki 4 inci, mengambil langkah pertamanya selama terapi fisik.

Dia berkata, “Pertama kali saya berdiri, saya seperti, ‘Wow, saya benar-benar berdiri.’” Sungguh bermanfaat pada saat ini untuk dapat berdiri meskipun hanya untuk beberapa detik. Itu sangat memotivasi saya. ”

Patricia tidak dapat mengikuti sesi fisioterapi ketika dia mengambil langkah pertamanya karena protokol Covid-19 membatasi pengunjung, tetapi Peter merekamnya sehingga dia bisa memamerkannya.

“Aku mabuk,” katanya tentang menonton video itu. “Untuk waktu yang lama, kami bahkan tidak tahu apakah dia bisa berjalan atau tidak.”

Sebagai penggemar Raiders seumur hidup, Woullard melanjutkan pemulihannya dengan harapan bisa berjalan dan suatu hari mengunjungi stadion baru di Las Vegas. Pasangan itu sedang mengumpulkan uang untuk membantu Dia merombak kamar mandinya agar sesuai dengan kursi rodanya.

Christina Zidanovic dan Lauren Mascarenas dari CNN berkontribusi untuk laporan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.