Shaw: Alunalun Keijksan Square, Cirebon, Indonesia

Aktif dan dikenal di Indonesia untuk proyek “100 Perpustakaan Kecil”, studio Belanda SHAU, yang didirikan oleh Daliana Suryawinata dan Florian Heinzelmann, baru-baru ini menyelesaikan pembangunan kembali Alun-alun Kejaksan Square di Cirebon, yang ditugaskan oleh Provinsi Jawa Barat. Di Indonesia, Alun-Alun secara historis merupakan alun-alun yang tidak beraspal, sejenis padang rumput besar yang terletak di sebelah landmark penting di kota atau desa, seperti istana kerajaan atau masjid. Hal ini secara tradisional digunakan sebagai tempat berkumpulnya penduduk, untuk kursi sultan di negara bagian, atau sebagai situs Pertunjukan dan pameran Selain eksekusi publik, selama bertahun-tahun, istilah tersebut hanya berarti area pejalan kaki, tempat berkumpul dan bersosialisasi, dan daya tarik pasar jalanan dan kios penjual.
Alun Alun Kejksan di Cirebon adalah padang rumput besar di sebelah timur Masjid Al-Taqwa, dikelilingi oleh tembok rendah dan digunakan oleh tim atlet muda di turnamen sekolah, tetapi juga oleh umat beriman sebagai tempat berdoa dalam upacara terpenting dari negara. kalender Islam. Pemerintah kota menginginkan alun-alun baru yang lebih praktis dan cocok untuk kehidupan kontemporer, dengan Identitas khas dalam struktur kota. Daliana Suryavinata dan Florian Heinzelmann mengatakan proyek tersebut merupakan hasil dari proses panjang diskusi dan debat antara otoritas sipil dan agama, yang mencakup topik-topik seperti mendamaikan tradisi dan situasi darurat saat ini.
Faktor pertama yang sangat penting dalam pembangunan kembali Alun Alun Keijksan Square adalah untuk memahami dan mengimbangi kurangnya ketertiban dan fungsionalitas di ruang hijau besar. Semua orang melihatnya sebagai Ruang hijau tanpa perlengkapan khusus, alun-alun tidak diatur sedemikian rupa untuk memungkinkan penggunaan terorganisir, yang selama bertahun-tahun telah menyebabkan pengabaian.
Proyek baru ini menarik batas-batas yang tepat dengan pembangunan trotoar bata hubungan yang jelas Dengan tiang di sekelilingnya bahkan tanpa dinding. Dua gerbang utama didirikan untuk tujuan simbolis dan memastikan orientasi, satu menghadap ke kota, di J Street. Jalan Siliwangi dan yang lainnya menghadap masjid di sisi barat. Gerbang kuil Pinter Ini adalah interpretasi ulang dari gerbang tradisional ke kompleks besar, struktur simetris yang megah di mana dua bagian terpisah menandai transisi dari Gapura Plaza dan jalan ke plaza seremonial. Di sisi lain kotak adalah Gerbang lima sudut Gambarlah jalan menuju bangunan suci secara bertahap, dengan efek kinetik dari tirai besar yang ditarik ke samping. Sumbu utama proyek menghubungkan dua gerbang, dengan area untuk fungsi spesifik yang berbeda di kedua sisinya.


Di sebelah selatan, di JI Kartini, ada dua alun-alun kecil lainnya, Alun-alun Selatan dengan paviliun upacara dan Alun-Alun PeringatanItu dibangun untuk menghormati obelisk di persimpangan dengan JI Siliwangi. Reintegrasi monumen ini untuk perlawanan masyarakat Cirebon terhadap penjajah, terpisah dari Alun Alun Kejksan Square karena persyaratan lalu lintas, adalah salah satu permintaan khusus dari klien. Karena tidak mungkin menghilangkan jalan memutar di jalan yang dilaluinya, para arsitek membuat serangkaian tangga untuk penonton dan ruang upacara di dalam perimeter Alun-Alun, sehingga obelisk di latar belakang menjadi tumpuan tampilan. Di sisi yang sama adalah halte bus, dengan pintu masuk parkir di bawah alun-alun besar.
Di sisi lain, ke utara, adalah taman bermain anak-anak, pusat jajanan penjual makanan tradisional Asia, pintu keluar parkir bawah tanah dan, akhirnya, perpustakaan kecil dan sudut pandang. NS “100 Perpustakaan Kecil” Proyek yang dikembangkan oleh SHAU untuk Kota-Kota Indonesia ini bertujuan untuk mendekatkan budaya kepada masyarakat dengan membangun perpustakaan kecil yang dibangun dengan cepat di tempat-tempat di mana orang biasa berkumpul, bahkan untuk tujuan yang sepenuhnya non-budaya, seperti pasar, pameran, dan tempat hiburan. Toko-toko buku kecil di kota-kota seperti Bansung atau Semarang selalu menonjol dari sekitarnya, seperti yang didesain di Alun-alun Kejaksan Square. Dalam hal ini, batu bata digunakan untuk membentuk gulungan kuil melangkah Yang konsisten dengan orang lain di sekitarnya, tetapi diatapi oleh a Sudut pandang, dengan mengalikan fungsinya untuk menjadikannya pusat atraksi di alun-alun.
Singkatnya, dua aspek proyek SHAU menyatukan semua elemen dan area fungsional, menciptakan identitas bersama yang berani dan dapat dikenali yang memastikan keberhasilan ruang publik saat ini. Pertama-tama, pilih Bata sebagai bahan kuliah. Bata digunakan untuk membuat semua struktur, tetapi juga perkerasan, memanfaatkan sifat kromatik dari bahan alami yang biasa ditemukan dalam arsitektur lokal dan masih mampu menginspirasi. Rasa memiliki di antara populasi. Apalagi menurut sang arsitek, pilihan ini merangsang ekonomi lokal Yang masih melanjutkan tradisi pembuatan batu bata, menciptakan lapangan kerja bagi pekerja lokal.
Lalu disana area hijau, berupa padang rumput dan tanaman di semua ruang interstisial. Gambaran keseluruhan yang dibuat dengan cara ini sangat mirip dengan monumen kuno, di mana arsitektur dan alam hidup berdampingan dan menciptakan Iklim mikro yang sempurna dan ruang berkualitas. Menggambar pada kosakata akrab bangunan bata besar tradisional, lingkungan fungsional dan alun-alun selalu menampilkan struktur berjenjang yang dirancang khusus untuk menyediakan tempat duduk di luar ruangan untuk menikmati pemandangan, perayaan atau sekadar ditemani orang lain. Penjajaran ruang yang dihasilkan pada tingkat yang berbeda melipatgandakan kegunaan persegi, menciptakan Banyak tempat berbeda di satu lokasi.
Ruang terbuka untuk bertemu dan menyapa, tempat menghabiskan waktu dengan cara yang berbeda sesuai dengan kebutuhan masing-masing orang: proyek yang sangat kontemporer sejalan dengan transformasi area tepi sungai di kota, atau seluruh area pejalan kaki di area hijau Eropa. Sebuah proyek di mana orang dapat belajar tentang Lingkup internasional bentuk ekspresi lokal yang menjadi milik budaya mereka.

READ  MNC Indonesia akan menggabungkan bisnis streaming induk Vision + dengan Malacca SPAC

Mara Corradi

Arsitek: SHAU Indonesia https://www.shau.nl/ar
Luas: ± 12.000 meter persegi
Tahun: 2021
Klien: Kabupaten Jawa Barat/ Jawa Barat
Kota: Cirebon, Indonesia
Biaya konstruksi: 2,750,000 USD
Tim SHAU: Florian Heinzelmann, Daliana Suryawinata with Rizki M. Subratman, Ignatius Aditya Kusuma, Ryan Azhar, April Ariadi, Ben Baruch Kurniwan, Key Addisono in Alli, Imam Subatiko, Rio Noriade Santosa
Kontraktor: Tahap 1: PT Inti Cipta Sejati, Tahap 2: PT. Fasilitas utama yang dinamis
Fotografer: Kimala Montesa

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *