Shutdown World of Warcraft di China telah menghentikan jutaan pemain

(Bloomberg) – Jutaan gamer China telah kehilangan akses ke World of Warcraft setelah perselisihan sengit antara pemilik judul AS Activision Blizzard Inc. dan NetEase, mitra lama lokalnya di pasar game terbesar di dunia.

Penggemar game populer turun ke jejaring sosial untuk mengungkapkan penyesalan atas kehilangan tersebut, dengan memposting gambar pesan kontak yang gagal disertai dengan emoji menangis.

“Itu benar-benar menyakiti hatiku,” tulis seorang. “Sakit, sakit banget,” yang lain.

Kemitraan selama 14 tahun telah membawa manfaat besar bagi kedua belah pihak, membantu NetEase menjadi distributor game terbesar kedua di Tiongkok setelah Tencent Holdings Ltd. Dan itu memberi Blizzard jalan ke pasar Asia yang besar. Namun kedua perusahaan tersebut menghentikan pembicaraan akhir tahun lalu tentang perjanjian lisensi baru untuk membuat waralaba Blizzard seperti Diablo, Warcraft, dan Overwatch tersedia di China.

Ketegangan meningkat bulan ini ketika Netease menuduh pasangan lamanya “kasar dan tidak pantas”. Blizzard telah menawarkan untuk memperpanjang perjanjian lisensi selama enam bulan lagi saat mereka mengerjakan persyaratan baru, tetapi Netease menggambarkan gagasan tersebut sebagai “mengusulkan perceraian tetapi tetap berbisnis dengan mitra yang sama”.

Selain persyaratan keuangan, poin penting dalam perselisihan tersebut melibatkan kepemilikan kekayaan intelektual dan kontrol atas data jutaan pemain di seluruh China, Bloomberg News sebelumnya melaporkan. Dalam pernyataannya di bulan Januari, NetEase mengatakan tidak pernah mencari kendali atas hak kekayaan intelektual dalam hubungannya dengan Blizzard, yang menggunakan aset gamenya hanya dengan kesepakatan bersama.

Blizzard mengatakan NetEase menolak tawaran perpanjangan lisensi game

Server hosting game Blizzard ditutup di China pada tengah malam tanggal 23 Januari. Perusahaan telah berjanji untuk mengizinkan pemain World of Warcraft menyimpan kemajuan mereka melalui layanan baru. NetEase memperingatkan bahwa itu tidak dapat menjamin keamanan layanan ini, karena dapat menimbulkan risiko keamanan.

READ  Laptop layar lebar dan ringan LG Gram 17 diskon $400 untuk Cyber ​​​​Monday

Alih-alih memihak perseteruan perusahaan, sentimen yang diungkapkan di media sosial untuk mantan pemain menjadi salah satu kekecewaan.

“Benar-benar hari yang menyedihkan bagi para pemain World of Warcraft dan penggemar Blizzard Entertainment di mana pun,” tulis seseorang online. “Shutdown mendadak adalah pengingat nyata akan ketidakkekalan yang telah menggusur jutaan pemain.”

– Dengan bantuan Cathy Chan.

(Pembaruan dengan umpan balik pemain setiap saat)

© 2023 Bloomberg LP

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.