Siapa yang memenangkan perang mobil di Asia Tenggara? – Diplomat

Jalur perakitan di pabrik mobil di Samoteprakarn, Thailand.

Atribut untuk dia: Menyetorkan

Sepuluh tahun yang lalu, Thailand dapat dengan mudah mengklaim gelar sebagai pusat manufaktur mobil yang tak terbantahkan di Asia Tenggara. Virus Covid-19 telah mengubah segalanya dalam jangka pendek, tetapi bahkan sebelum merebaknya pandemi, Indonesia mulai menjadi tantangan nyata bagi dominasi industri Thailand. Setelah debu mengendap, akankah Thailand mempertahankan posisinya di puncak industri otomotif regional? Untuk menjawab pertanyaan ini, pertama-tama kita perlu memikirkan bagaimana hal itu bisa sampai di sana.

Produksi massal mobil telah menjadi tujuan utama pasar negara berkembang di Asia Tenggara selama beberapa dekade. Membangun mobil melibatkan rantai pasokan yang kompleks dan terintegrasi yang menghasilkan ratusan ribu pekerjaan, menarik investasi miliaran dolar, dan membutuhkan jenis keterampilan dan transfer teknologi yang berkontribusi pada pertumbuhan jangka panjang. Apalagi, industrialis awal seperti Korea Selatan dan Jepang menjadi pemimpin ekonomi global, antara lain dengan menguasai produksi dan ekspor mobil. Ini adalah model yang ingin ditiru oleh banyak negara lain.

Tapi bagaimana suatu negara bisa menjadi pusat manufaktur mobil? Malaysia mencoba melakukan ini dengan perusahaan mobil nasional. Pemerintah mendirikan hambatan perdagangan yang membuat impor mobil asing menjadi sangat mahal, dan kemudian berusaha mengembangkan mobil yang dirancang dan diproduksi secara lokal. Proton. Proton memiliki pangsa utama di pasar captive Malaysia, tetapi kehadirannya sangat sedikit di luarnya. Karena pasar sudah jenuh dengan proton, ada batasan jumlah pertumbuhan yang dapat ditangkap di dalam negeri. Dengan berfokus pada penguatan industri lokal di balik penghalang proteksionis, Malaysia telah membangun mobil nasionalnya sendiri, tetapi tidak terlalu kompetitif ketika harus bersaing dengan pesaing global.

READ  Saham Asia naik setelah aksi jual teknologi di Wall Street

Thailand mengambil jalan lain, mengikuti aturan main yang ditetapkan oleh Dana Moneter Internasional dan Organisasi Perdagangan Dunia selama tahun 1990-an, dan membuka rantai pasokan untuk investasi dan impor asing. Pada tahun 1995, Thailand memproduksi sekitar 600.000 mobil, yang hampir semuanya dijual ke konsumen lokal Thailand. Pada 2015, Thailand memproduksi 1,9 juta mobil, Dengan 800.000 penjualan domestik dan 1,2 juta ekspor. Ketika Thailand memperkenalkan insentif investasi yang menarik dan memungkinkan pembuat mobil asing lebih banyak kebebasan dalam mengatur rantai pasokan mereka, pabrik-pabrik Thailand dapat mengkhususkan dan meningkatkan efisiensi mereka, menjadikan ekspor mobil mereka yang terbaik. Paling kompetitif di kawasan ini.

Indonesia mengikuti jalur yang berada di antara keduanya. Pada 1970-an dan 1980-an, ia memberlakukan pengamanan yang ketat dan memberlakukan persyaratan kandungan lokal dalam upaya yang gagal untuk menumbuhkan industri otomotif dalam negeri. Pemerintah mulai bereksperimen dengan reformasi pasar liberal pada 1990-an, tetapi kemudian berubah wajah ketika putra Presiden Soeharto Tommy diangkat sebagai penanggung jawab perusahaan otomotif nasional yang baru didirikan di Indonesia. Nasional Timur Putra. Dengan terjadinya krisis keuangan Asia pada tahun 1997, perusahaan tersebut runtuh dan Indonesia kembali melakukan reformasi pasar.

Apakah Anda menikmati artikel ini? Klik di sini untuk mendaftar akses penuh. Hanya $ 5 sebulan.

Tetapi baru pada pertengahan tahun 2000-an, ketika PDB per kapita pascakrisis mulai pulih dengan sungguh-sungguh, industri otomotif Indonesia akhirnya mulai berdiri tegak. Perdagangan mobil sangat sensitif terhadap skala ekonomi: semakin banyak pesanan yang Anda miliki, semakin efektif dalam operasi produksi besar. Inilah alasan mengapa sulit untuk memulai industri di balik penghalang proteksionis, karena Anda memerlukan tingkat permintaan minimum sebelum bisnis menjadi layak secara ekonomi. Thailand, melalui spesialisasi dan liberalisasi, mampu memenuhi permintaan global karena ekspornya murah.

READ  Pengusaha Muda Memimpin Pemulihan Hijau Setelah Pandemi - Opini

Sebagai perbandingan, sektor otomotif di Indonesia benar-benar berkembang pesat Kekuatan permintaan domestik, Yang berlipat ganda dari 486.000 pada tahun 2009 menjadi 1,2 juta pada tahun 2014. Karena pabrik-pabrik di Indonesia meningkatkan produksi dengan sangat cepat untuk memenuhi permintaan domestik yang meningkat, mereka dapat memanfaatkan skala ekonomi yang lebih efisien dan ekspor Indonesia akhirnya menjadi kompetitif. Indonesia telah menjadi eksportir netto mobil sejak 2013, mengekspor 332.000 pada 2019. Berbeda dengan Thailand, produksi tidak meningkat untuk memenuhi permintaan ekspor. Sebaliknya, ekspor merupakan efek tidak langsung dari penjualan domestik secara besar-besaran.

Total produksi di Indonesia mencapai 1,3 juta pada 2018, tertinggal dari Thailand beberapa ratus ribu unit, sehingga untuk saat ini, pabrikan mobil Thailand tetap mempertahankan keunggulan tersebut. Tetapi persaingan regional untuk kepemimpinan industri ini menggarisbawahi beberapa pertanyaan menarik tentang apakah pertumbuhan yang didorong ekspor yang bergantung pada permintaan eksternal adalah model pembangunan yang disukai untuk pertumbuhan yang didukung oleh permintaan domestik. Jika ekonomi Indonesia terus tumbuh seperti yang diharapkan orang-orang di tahun-tahun mendatang – dan selama bagian yang cukup dari pendapatan nasional berakhir di tangan orang-orang yang akan membelanjakannya untuk barang-barang konsumsi – kita mungkin memiliki jawaban yang lebih jelas untuk pertanyaan ini segera.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *