Silent Fury – Review – Kami penggila film

Farrell Akbar dalam film thriller kriminal Indonesia PREMAN: SILENT FURY. Atas kebaikan Hi Ya.

PREMAN: SILENT FURY adalah film aksi subtitle Indonesia yang relatif baru di antara seni bela diri dan tembak-menembak beroktan tinggi yang melintasi Samudra Pasifik dari beberapa negara Asia untuk hiburan kita. Film ini menampilkan karakter tuli (Pharrell Akbar) yang merupakan anggota organisasi kriminal dengan nama yang sama, yang mencoba berhenti merokok dan mengubah cara hidupnya, terutama agar putranya yang masih kecil (Muzaki Ramadan) dapat tumbuh dengan lebih baik. lingkungan daripada yang dia lakukan.

Menurut para pembuat film, seorang “breman”, yang dalam bahasa Belanda berarti “orang bebas”, adalah tipe gangster asli Indonesia “yang mengaku dimotivasi oleh rasa keadilan yang mendalam tetapi dibenci oleh masyarakat karena perilaku mereka yang suka memerintah dan kejam. “.

Ketika mereka menyaksikan pemimpin geng mereka (Keke Narendra) membunuh seorang tetua yang dihormati, ini adalah tantangan terakhir bagi keduanya, dan mereka mencoba untuk keluar dari Dodge secepat mungkin. Tapi ini menempatkan mata banteng di punggung mereka karena jalan keluar yang mengganggu harus dihilangkan. Narendra memanggil seorang pembunuh terampil, Ramon (Rivaldo), untuk melacak dan melenyapkan mereka. Ramon menjadi karakter film yang paling menarik, sebagai pemilik salon necis yang mengesampingkan eksekusi elegan dan asyik sesuai permintaan. Dia akan sangat cocok dengan komedi seperti KUNG FU HUSTLE, berdasarkan humor dan kerja keras yang dia bawa ke kendaraan ini.

Pahlawan yang dinonaktifkan bukanlah hal baru dalam genre ini. Pabrik seni bela diri Hong Kong tahun 1970-an memproduksi lusinan film dengan pahlawan buta, tuli, bisu, atau bersenjata. Tapi yang ini lebih muram dan bernada rendah daripada dia. Perkelahian adalah bagian yang relatif kecil dari runtime-nya, dengan ikatan ayah dan anak, dan kilas balik pahlawan ke peristiwa pedih di masa mudanya. Penulis / sutradara Randolph Zinni mencari kedalaman karakter yang lebih dramatis daripada kebanyakan orang sezamannya. Keberhasilannya tergantung pada harapan pemirsa.

READ  Tentara Indonesia BTS Mulai Penggalangan Dana Untuk Pengemudi Gojek, Sebarkan Tips Murah Hati - Hiburan

Mereka yang mencari adrenalin murni bisa melakukan jauh lebih baik di tempat lain. Pertarungan di PREMAN relatif realistis — tanpa kabel atau efek CGI — tetapi tidak dipentaskan dengan baik. Kombinasi kamera dan pengeditan membuat kami memiliki urutan yang kurang jelas, panjang, dan berdampak dibandingkan kebanyakan. Mereka yang menginginkan drama berpasir dalam dosis yang lebih besar dalam campuran akan menemukan lebih banyak makan emosional otak dan non-visceral. Sebagai bonus, kontribusi Ramadhan untuk upaya tersebut menunjukkan harapan besar bagi aktor muda tersebut, dan waktu tayang film selama 92 menit menyelesaikan tugas tersebut dengan efisiensi yang mengesankan.

PREMAN: SILENT FURY, dalam bahasa Indonesia dengan teks bahasa Inggris, tersedia untuk streaming di Hi-YAH! dan dalam format DVD, Blu-ray, dan digital, per Selasa, 27 September.

Peringkat: 2 dari 4 bintang

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.