Singapura melonggarkan pembatasan pada pelancong dari lebih banyak negara; Orang-orang dari Indonesia juga bisa pergi ke pulau itu

Singapura, 18 September (The Straits Times / ANN): Wisatawan dengan riwayat perjalanan ke Indonesia akan diizinkan untuk kembali ke Republik 21 hari sebelum keberangkatan dari Singapura.

Kementerian Kesehatan (Kemenkes) pada Jumat (17/9) mengatakan penumpang bisa berangkat ke Singapura mulai 22 September pukul 23.59 WIB karena situasi Covid-19 di Indonesia sudah membaik.

Kemenkes mengatakan, bagi wisatawan yang memasuki Singapura dari Indonesia, mereka harus menjalani tes reaksi rantai polimerase (PCR) Covit-19 pada saat kedatangan.

Tes PCR diperlukan sebelum mereka tiba di samping tes cepat antigen.

Pelancong Indonesia ini akan dikenakan pembatasan yang berlaku untuk pengunjung dari negara-negara di mana Singapura dianggap berisiko tinggi terinfeksi Pemerintah-19.

Ini berarti mereka harus memberikan pemberitahuan tinggal 14 hari (SHN) di fasilitas yang ditunjuk dan melalui beberapa uji coba Pemerintah-19.

Depkes juga mengatakan bahwa Polandia dan Arab Saudi akan dimasukkan dalam Tipe II mulai pukul 23.59 pada 22 September.

Negara lain dalam kategori ini adalah Australia, Brunei, Kanada, Jerman, Selandia Baru, dan Republik Korea.

Penumpang yang berangkat dari negara-negara dalam kategori ini harus mengikuti pra-tes PCR dalam waktu 48 jam setelah keberangkatan mereka dan tes PCR lainnya pada saat kedatangan.

Alih-alih SHN 14 hari, penumpang ini akan melayani tujuh hari di fasilitas terisolasi atau di rumah dalam isolasi.

Mereka akan membutuhkan tes swap terakhir Pemerintah-19 pada hari terakhir SHN.

Amandemen aturan untuk Arab Saudi dan Polandia didasarkan pada klasifikasi risiko Singapura, yang memiliki empat bagian. Daerah yang dianggap memiliki risiko infeksi Pemerintah-19 paling rendah dikelompokkan dalam Tipe I.

Penumpang dari Hong Kong, Makau, China daratan, dan Taiwan bisa bebas datang dan pergi jika hasilnya negatif, meski datang untuk tes PCR. Negara-negara berisiko tinggi dikelompokkan ke dalam Tipe IV.

READ  Bus Indonesia jatuh ke jurang, menewaskan 27 jemaah

Kementerian Kesehatan mengatakan Republik Ceko, Bulgaria, Prancis, Latvia, Portugal dan Spanyol akan ditambahkan ke daftar Tipe III.

Mulai pukul 23.59 tanggal 22 September, wisatawan yang divaksinasi lengkap dari negara-negara ini dapat mengajukan permohonan untuk memilih fasilitas SHN khusus dan menyediakan SHN 14 hari mereka di rumah atau akomodasi lain yang sesuai.

Permohonan akan dipertimbangkan untuk pemilihan fasilitas SHN eksklusif jika pelancong yang divaksinasi telah memenuhi kualifikasi yang sama dengan tinggal di negara masing-masing selama 21 hari terakhir sebelum kedatangan di Singapura dan menempati lokasi masing-masing secara terpisah.

Untuk warga negara Singapura dan penduduk tetap, aplikasi harus dilakukan tiga hari sebelum kedatangan melalui situs web Safe Travel.

Pelancong yang tidak divaksinasi harus tetap berada di fasilitas yang didedikasikan untuk SHN selama 14 hari lagi.

Negara lain yang sudah masuk Tipe III adalah Austria, Belgia, Jepang dan Swiss. Penumpang dari negara-negara dalam kategori ini harus mengikuti total enam tes swap Pemerintah-19.

“Seiring dengan perkembangan situasi global, kami akan terus menyesuaikan operasi perbatasan kami bersama dengan cetak biru kami untuk menjadi negara fleksibel Pemerintah-19,” kata Depkes.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *