Sony melakukan sesuatu yang gagal dilakukan LG … membuat saya percaya lagi

Robert Treggs / Otoritas Android

Robert Treggs

Robert Treggs

Kisah industri smartphone adalah salah satu pergolakan. Sementara merek Cina telah tumbuh dan diuntungkan, banyak merek telepon dan teknologi lama menderita. BlackBerry, HTC, dan Nokia (kecuali untuk “kebangkitan” HMD) semuanya jatuh di pinggir jalan. LG telah menjadi korban terbaru dan terbesar di pasar hiper-kompetitif, merosot setelah berulang kali mencoba dan gagal merevitalisasi jajarannya.

Sony tampaknya menjadi pengecualian untuk tren yang agak disayangkan ini. Meskipun menurun beberapa tahun di bagian bawah grafik pangsa pasar, merek yang memberi kami Sony Ericsson W800 yang kuat masih dalam pengerjaan hampir dua dekade kemudian. Faktanya, perusahaan berada pada lintasan yang meningkat pada saat orang lain menutup toko mereka.

Sony telah membuat saya percaya – adalah mungkin untuk membuat ponsel hebat tanpa menarik semua orang.

Tidak seperti pemutaran, divisi seluler Sony Ini mencatat laba pertamanya dalam lima tahun Pada kuartal pertama 2021. Perusahaan mencapai tonggak sejarah ini dengan menurunkan biaya produksi dan menaikkan harga jual rata-rata perangkat selulernya. Seperti yang dapat dilihat dengan cukup jelas di label harga $1.299 yang sangat curam dari yang terbaru Xperia 1 III Utama. Ini bukan gambaran yang bagus untuk Sony. Perusahaan menjual lebih sedikit smartphone daripada kapan pun dalam dekade terakhir. Hanya 2,9 juta unit sepanjang tahun 2020 dibandingkan dengan puncak 39,1 juta pada tahun 2014. Namun tetap dalam bisnis adalah yang terpenting, dan dengan segala rintangan, Sony masih hidup.

Niche vs. daya tarik pasar massal

Layar LG Wing berdiri terbuka

David Amell / Otoritas Android

Perbedaan utama yang dapat saya lihat adalah bahwa LG tidak pernah benar-benar menetapkan target pasarnya, merilis berbagai ponsel yang berbeda, beberapa sangat eksperimental, dalam upaya untuk mendapatkan pukulan telak. Dengan ponsel mulai dari LG G5 Eksperimental Besar Dan beralih ke G7 ThinQ yang sangat aman namun aneh yang disebut Velvet, semakin sulit untuk mengetahui siapa yang sebenarnya akan membeli ponsel LG dari tahun ke tahun.

Sementara LG telah mencoba hampir segalanya, Sony telah menghabiskan waktu mengukir ceruk di pasar.

Sementara itu, Sony telah melihat ke dalam, menggandakan akarnya, dan berusaha keras untuk memuaskan audiens intinya dengan sedikit perhatian untuk membangun smartphone pemecah jamur. Sony telah menemukan apa yang bisa menjadi keahliannya daripada sepenuhnya menemukan kembali dirinya sendiri. Untuk kredit LG, seri V premium selangkah lebih dekat untuk menemukan ceruk multimedia yang mirip dengan yang saat ini ditempati oleh Sony. Tapi ponsel LG tidak pernah bisa mengontrol harga ultra-premium dari lini Xperia Sony.

Sony menghadapi masalah serupa dengan LG pada pertengahan hingga akhir 2010-an, dengan penurunan penjualan dan pangsa pasar. Rentang Xperia Z dan XZ diluncurkan dengan jadwal rilis dua tahunan yang kacau. Ada juga serangkaian model yang membingungkan dengan sedikit inovasi di antaranya. Seperti yang dapat Anda bayangkan, ponsel ini mendapat ulasan yang beragam, meskipun Sony telah memenangkan pujian untuk fitur audio dan peringkat IP yang sangat baik.

Grup Xperia mengonversi halaman dengan file Xperia 1 diperbaharui Serial yang berfokus pada perbaikan kritik sebelumnya tanpa terlalu banyak menyimpang dari audiens inti Sony. Kami bahkan memuji model generasi pertama karena perangkat kerasnya yang luar biasa, meskipun harganya mahal dan tidak sempurna. Di sini Sony memulai debutnya dengan layar OLED 4K HDR 21:9, pengaturan tiga kamera, dan akhirnya membawa kembali jack headphone (dan menyimpan penyimpanan yang dapat diperluas) untuk memasangnya sebagai mesin multimedia terbaik.

READ  PERHATIAN - Pokemon Legends: Arceus streaming di Twitch sebelum rilis resmi

Sangat aman

Tutup pahlawan Sony Xperia 1 III

Robert Treggs / Otoritas Android

Satu atau dua ulasan telah dibuat, tetapi smartphone unggulan Sony Xperia 1 dan smartphone Xperia 5 yang terjangkau telah ditinjau dengan cukup baik. Faktanya, model tahun 2020 adalah salah satu pilihan teratas kami tahun ini, dan unggulan Xperia 1 III 2021 adalah upaya terbaik merek tersebut, meskipun dengan label harga yang lebih tinggi untuk ditandingi. Formula Sony berfungsi (akhirnya).

Putusan kami: Ulasan Sony Xperia 1 III – Bergaya, ceria, dan mahal

Angka-angka Sony menunjukkan bahwa itu tidak membuat ponsel untuk konsumen massal, tetapi pengembalian laba menunjukkan bahwa itu tidak harus dilakukan. Dengan memanfaatkan layar Bravia, kamera alpha, dan teknologi audio terbaik di kelasnya, Sony telah menunjukkan bahwa adalah mungkin untuk bertahan di pasar smartphone yang sangat kompetitif dengan bermain di depan penonton yang antusias.

Seperti yang telah ditunjukkan oleh LG, Blackberry, dan lainnya, menciptakan ceruk yang berkelanjutan bukanlah hal yang mudah. Terutama karena angin yang berlaku telah melihat merek berlomba ke bawah melawan produsen Cina yang hemat biaya. Tetapi kita mungkin melihat tanda-tanda bahwa industri dapat kembali ke masa ketika merek muncul dengan keunggulan unik – apakah itu multimedia, game, kamera, atau keterampilan lainnya.

Sony membuat saya percaya. Dimungkinkan untuk membuat ponsel cerdas yang hebat dan menjalankan bisnis yang berkelanjutan tanpa benar-benar menarik semua orang. Dengan menabung, tentu saja, Anda dapat menemukan formula yang benar-benar ada permintaannya. Butuh waktu bertahun-tahun untuk sampai ke sini, jadi mari berharap perusahaan bisa mengikutinya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.