St Vincent BM terluka setelah menabrak batu selama protes anti-vaksin

Ralph Gonsalves, perdana menteri Saint Vincent dan Grenadines, dibawa ke rumah sakit setelah seorang pengunjuk rasa melemparkan batu ke kepalanya selama protes anti-vaksin yang dipimpin oleh perawat dan pekerja lain di pulau Karibia timur, kata para pejabat Kamis malam.

Gonçalves mengalami pendarahan hebat, tetapi diperkirakan akan pulih, menurut pernyataan dari kantornya.

Menteri Keuangan Camilo Gonçalves dikutip oleh media lokal mengatakan kepada parlemen pada hari Kamis bahwa perdana menteri akan diterbangkan ke Barbados untuk perawatan medis lebih lanjut, termasuk pemindaian MRI.

Pihak berwenang mengatakan Gonçalves terluka ketika dia keluar dari mobilnya dan mencoba memasuki parlemen di tengah kerumunan sekitar 200 orang yang memblokir pintu masuk saat penghalang jalan dibakar.

kata kerja “tercela”

“Tindakan seperti itu harus dikutuk dengan tegas,” kata kantornya.

Yang lain mengkritik serangan itu, termasuk Ronald Sanders, duta besar untuk Organisasi Negara-negara Amerika.

“Perkembangan dalam politik Karibia ini tercela,” katanya.

Media lokal mengutip Senator Julian Francis yang mengatakan bahwa seorang wanita tak dikenal telah ditangkap. Tidak ada detil lebih lanjut yang tersedia saat ini.

Protes itu diselenggarakan oleh serikat pekerja yang mewakili perawat, polisi dan pekerja lain yang mengklaim bahwa pemerintah berencana untuk memberlakukan vaksinasi pada beberapa karyawan. Gonçalves menjelaskan bahwa dia tidak akan mewajibkan vaksinasi.

READ  Virus Corona: Apa yang terjadi di Kanada dan di seluruh dunia pada hari Senin

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *