Startup edtech Indonesia Gredu mengumpulkan $ 4 juta Seri A untuk menjaga guru, orang tua, dan siswa berinteraksi satu sama lain

Banyak guru dan orang tua di Indonesia mengandalkan WhatsApp untuk tetap berhubungan, menciptakan “beberapa grup yang sering kali menjadi sangat kacau dan tidak efektif, dan menyebabkan kebingungan atau kehilangan prospek,” kata Rezki Aniz, salah satu pendiri dan CEO. Percaya. Startup yang berbasis di Jakarta ini didirikan untuk memberikan semua orang yang terlibat dalam proses pendidikan — kepala sekolah, guru, orang tua, wali, dan siswa — aplikasi yang memungkinkan mereka untuk melacak segala sesuatu dan berkomunikasi satu sama lain. Hari ini mengumumkan Seri A senilai $ 4 juta, yang dipimpin oleh Intudo Ventures, sebuah perusahaan modal ventura yang berfokus di Indonesia, dengan partisipasi dari investor kembali Vertex Ventures.

Sementara beberapa guru menggunakan Google Classroom, Gredu diciptakan untuk bekerja dengan kurikulum nasional K-12 dan program kurikulum Islam di Indonesia, yang digunakan di sekolah swasta dan negeri. Startup ini juga mengembangkan sektor baru, termasuk program prasekolah dan universitas.

Gredu didirikan pada September 2016, dan sekarang digunakan oleh lebih dari 400 sekolah, dengan total 400.000 pengguna. Seri A akan digunakan untuk ekspansi ke wilayah Jabodetabek dan ke kota-kota besar di seluruh Indonesia, serta untuk pengembangan produk dan kepegawaian.

Program berlangganan Gredu dibangun di sekitar sistem manajemen yang memungkinkan administrator dan guru untuk melacak semua tugas mereka – termasuk kurikulum, jadwal pengajaran, dan komunikasi dengan orang tua dan siswa. Aniez mengatakan kepada TechCrunch bahwa proses penyiapannya sederhana, dan “dalam solusi ideal, itu dapat dilakukan dalam hitungan jam.” Gredu dirancang secara modular, sehingga dapat disesuaikan dengan kebutuhan sekolah atau distrik.

Platform saat ini memiliki empat bagian utama. Sistem Manajemen Sekolah Gredu dibuat untuk administrator, sedangkan Guru Gredu memungkinkan guru untuk melacak kehadiran siswa, membuat dan mencatat ujian, dan mengatur kegiatan kelas. Orang Tua Gredu memungkinkan orang tua dan wali untuk melacak kinerja anak-anak mereka dan berbicara dengan guru. Sementara itu, Gredu Student memungkinkan siswa untuk mencari nilai ujian, catatan kehadiran, dan kegiatan sekolah.

READ  Pasar biopestisida di Indonesia untuk film kering - Bisov Network

Gredu meluncurkan fitur tugas online sebelum COVID-19 dan selama pandemi, ia menambahkan kelas interaktif untuk memungkinkan pembelajaran jarak jauh. Aniez mengatakan perusahaan berencana untuk menambahkan fitur baru dan mengadaptasi Kelas Interaktif untuk penggunaan lain setelah pendidikan tatap muka menjadi norma lagi. “Kami percaya bahwa banyak digitalisasi di sekolah yang diadopsi selama pandemi akan terus digunakan di masa depan, mengubah cara pejabat menjalankan sekolah dan meningkatkan transparansi bagi otoritas pendidikan, guru, dan orang tua setempat,” tambahnya.

Gredu adalah bagian dari grup startup edtech Indonesia yang baru-baru ini menggalang dana, termasuk platform pendidikan InfraDigital; Bantuan pekerjaan rumah dan aplikasi pengajaran Belajar Bersama; Dan ErudiFi untuk membiayai pendidikan.

Dalam sebuah pernyataan, co-founder Intudo Ventures Patrick Yip mengatakan: “Dengan bekerja sama dengan distrik dan administrator sekolah, GREDU memberikan solusi inovatif yang dirancang untuk meningkatkan kualitas, transparansi, dan efektivitas sistem pendidikan Indonesia. Kami bangga mendukung GREDU pada saat yang kritis ini. karena membantu lebih banyak sekolah untuk mendigitalkan operasinya dan menciptakan dampak positif bagi siswa di seluruh Indonesia.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *