Startup verifikasi data dan identitas Indonesia Verihubs mendapatkan $2,8 juta yang dipimpin oleh Insignia Venture Partners

Bagi banyak lembaga keuangan di Asia Tenggara, dibutuhkan satu atau dua minggu untuk memverifikasi pelanggan baru, kata para pendiri api unggun. Startup ini memangkas waktu menjadi kurang dari lima detik, menggunakan teknologi otentikasi identitas berbasis AI dan API yang memungkinkan perusahaan untuk terus memverifikasi pelanggan yang kembali melalui SMS, WhatsApp, atau panggilan kilat.

Verihubs telah mengumumkan bahwa mereka telah mengumpulkan $2,8 juta dalam pendanaan awal untuk tujuannya menjadi “toko serba ada untuk verifikasi di Asia Tenggara”. Putaran ini dipimpin oleh Insignia Venture Partners, dengan partisipasi CCV (Central Capital Ventura, cabang investasi Bank of Central Asia, bank swasta terbesar di Indonesia), dan Armand Ventures. Tur ini juga menghadirkan angel investor dari perusahaan rintisan terkemuka di Asia Tenggara seperti salah satu pendiri Chipper Bodhi Handoku. Pendiri Payfazz Jefriyanto dan Ricky Winata; Rohit Maulani, salah satu pendiri Gotrade; Pendiri Bokwarong, Chinmai Chauhan; Modalku adalah mantan kepala Produk Pramod Rai.

Baru saja dimulai Menyelesaikan koleksi Y Combinator Summer 2021 Dikatakannya ini adalah startup AI pertama yang didukung oleh YC dari Indonesia.

Berbasis di Jakarta, Verihubs didirikan pada 2019 oleh Rick Firnando, yang memiliki pengalaman lebih dari 9 tahun di industri B2B, dan Williem Williem, peneliti AI dengan gelar PhD Computer Vision dari Inha University di Korea Selatan. Perusahaan saat ini memiliki 46 klien, termasuk bank-bank besar dan firma keuangan, dan para pendiri mengatakan akan segera mencapai 100 klien. Sementara sebagian besar klien yang ada berada di bidang keuangan, teknologi Verihubs juga dapat digunakan untuk pasar e-niaga, persewaan, dan perhotelan (salah satu kliennya adalah hotel yang menggunakan Verihubs untuk proses check-in).

READ  Pengumuman resmi dari Mitsui & Co. Ltd. UK: Mitsui Corporation akan berlangganan obligasi konversi PTCT Corpora, perusahaan induk dari Ct Corp, konglomerat yang berfokus pada konsumen di Indonesia

Fernando mengatakan, sebelum Verihubs diadopsi, banyak pelanggannya yang masih melakukan pengecekan pelanggan secara manual. Verihubs adalah solusi validasi yang komprehensif, “karena integrasi dengan banyak vendor sulit dilakukan pengembang,” tambahnya. Hal inilah yang memungkinkan pelanggan untuk melakukan KYC (Know Your Customer), memberikan verifikasi nomor telepon menggunakan WhatsApp atau SMS, dan juga memverifikasi data keuangan pelanggan.

Saat pengguna masuk ke aplikasi menggunakan Verihubs untuk pertama kalinya, mereka akan diminta untuk mengambil foto selfie dan kemudian mengunggah foto tanda pengenal berfoto yang dikeluarkan pemerintah. Teknologi berbasis AI Verihubs kemudian membandingkan kedua gambar untuk melihat apakah mereka cocok, dan juga melakukan referensi silang ID dengan skor kredit telekomunikasi dan database pemerintah Indonesia, termasuk catatan kriminal.

Verihubs melayani dua jenis pengguna akhir – mereka yang memiliki rekening bank tradisional dan orang-orang yang “tidak memiliki rekening bank”. Investasi baru start-up dari Central Capital Ventura ini akan membantu mengembangkan layanan bagi pengguna rekening bank, karena dapat bermitra dengan BCA untuk mengakses data nasabahnya. Untuk pengguna unbanked, Fernando mengatakan Verihubs bekerja sama dengan Payfazz, yang memungkinkan pelanggan untuk menyimpan dana dengan agen lokal untuk digunakan untuk pembayaran online, dan BukuWarung, aplikasi pembukuan untuk usaha kecil dan menengah, untuk mengakses data transaksi.

Lini produk startup juga termasuk membangun skor kreditnya, berdasarkan data seperti transaksi dan saldo akun. Verihubs saat ini fokus di Indonesia, dengan rencana untuk memperluas ke pasar Asia Tenggara lainnya.

“Untuk sistem verifikasi ID, kami menemukan bahwa sudah ada produk yang cocok untuk pasar Indonesia, tetapi kami ingin memperluas ke produk baru,” kata Fernando. Kami mengkonsolidasikan data keuangan dari berbagai sumber, tidak hanya untuk bank, tetapi juga untuk populasi yang tidak memiliki rekening bank. Kami juga menjajaki ekspansi ke pasar baru, seperti Filipina dan Vietnam.”

READ  MNC Indonesia akan menggabungkan bisnis streaming induk Vision + dengan Malacca SPAC

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *