Stasiun Luar Angkasa Internasional sebentar kehilangan kendali setelah modul baru Rusia gagal

Nauka – modul laboratorium yang lama tertunda yang diluncurkan oleh badan antariksa Rusia Roscosmos ke Stasiun Luar Angkasa Internasional minggu lalu – secara tidak sengaja meluncurkan dorongannya setelah berlabuh dengan Stasiun Luar Angkasa Internasional Kamis pagi.

Pejabat NASA menyatakannya sebagai “darurat pesawat ruang angkasa” karena stasiun ruang angkasa mengalami kehilangan kendali (sudut di mana ISS seharusnya tetap berorientasi) selama sekitar satu jam, dan pengendali darat kehilangan komunikasi dengan tujuh astronot yang saat ini berada di stasiun. Antariksa Internasional. selama 11 menit selama cobaan. Investigasi bersama sekarang sedang berlangsung antara NASA dan badan antariksa Rusia Roscosmos.

Joel Montalbano, kepala program Stasiun Luar Angkasa Internasional NASA, menegaskan bahwa para astronot tidak pernah dalam bahaya dan mereka tidak melihat adanya kerusakan di Stasiun Luar Angkasa Internasional. Namun, pada satu titik, pengontrol misi NASA di Houston, Texas, meminta mereka melihat ke luar jendela stasiun ruang angkasa untuk melihat apakah mereka dapat mendeteksi puing-puing atau kerusakan pada stasiun.

Kecelakaan itu juga menunda uji terbang Boeing Starliner tak berawak ke stasiun, yang dijadwalkan diluncurkan pada Jumat.

NASA mengatakan langkah itu memberi tim ISS waktu untuk melanjutkan operasi dari modul Nauka yang baru tiba di Roscosmos dan untuk memastikan stasiun siap untuk kedatangan Starliner.

“Penerbangan luar angkasa itu menantang, dan ketika kami mencapai kemampuan baru mungkin ada beberapa celah, itulah sebabnya kami mempersiapkan dan melatih untuk kemungkinan ini,” kata Kathy Luders, administrator asosiasi untuk Departemen Eksplorasi dan Operasi Manusia NASA.

Pejabat NASA dengan cepat meremehkan tingkat keparahan kecelakaan itu, menyebutnya sebagai “jam yang sangat menarik” dan “peristiwa yang dinamis.”

READ  Pejabat New Jersey mengatakan hampir 50 penduduk yang divaksinasi lengkap telah meninggal karena COVID-19

“Sampai Anda menghabiskan semua rencana darurat Anda, saat itulah Anda mulai khawatir dan hari ini kami tidak ada di sana,” kata Montalbano.

Namun, Montalbano juga mengakui bahwa peluncuran pendorong yang tidak disengaja hanya terjadi “mungkin tiga atau empat kali” dalam 20 tahun sejak stasiun ruang angkasa berada di orbit.

Laurie Garver, mantan Wakil Administrator NASA selama pemerintahan Obama, menyebut insiden itu sebagai “pengingat bahwa kurangnya wawasan kami tentang kemampuan mitra Rusia kami menghadirkan risiko yang tidak terkendali. Saya tidak yakin kami akan mengizinkan salah satu mitra komersial kami. untuk berlabuh dengan () stasiun jika mereka baru saja mengalami Masalah yang pernah kita dengar dengan unit ini sebelumnya.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *