Studi menemukan bahwa hanya 2% dari Great Barrier Reef yang selamat dari pemutihan karang

NS Karang Penghalang yang luar biasa Dipengaruhi oleh pemanasan laut yang berulang kali, para ilmuwan sekarang mengatakan hampir seluruh area keajaiban alam telah mengalami pemutihan karang dalam beberapa tahun terakhir, angka yang mengkhawatirkan yang memperkuat lonceng peringatan tentang efek perubahan iklim yang sekarang terjadi.

A Studi baru, yang diterbitkan Jumat di jurnal Current Biology, menemukan bahwa hanya 2% dari Great Barrier Reef yang lolos dari pemutihan selama 30 tahun terakhir. Pemutihan massal besar pertama pada tahun 1998 memicu peringatan mengerikan dari ahli biologi karang, yang mengatakan naiknya air laut menandai kiamat bawah laut untuk ekosistem karang yang sensitif.

Tetapi perubahan iklim sebagian besar terus berlanjut, dan Profesor Terry Hughes, penulis utama laporan dan direktur Pusat Keunggulan untuk Studi Terumbu Karang ARC, mengatakan peristiwa pemutihan yang “belum pernah terjadi sebelumnya atau sangat langka” sekarang umum terjadi. .

Lima kali pemutihan massal sejak tahun 1998 telah mengubah Great Barrier Reef menjadi papan catur terumbu karang dengan sejarah yang sangat berbeda baru-baru ini, mulai dari 2% karang yang selamat dari pemutihan sepenuhnya, hingga 80% yang mengalami pemutihan parah sekarang setidaknya sekali setahun yang lalu 2016 Hughes mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Bahwa 98% terumbu karang telah mengalami pemutihan katastropik adalah signifikan. Great Barrier Reef adalah struktur hidup terbesar di planet ini, membentang hampir 1.500 mil dan menampung lebih dari 3.000 terumbu individu.

Fotografi Udara Jumbo / Otoritas Taman Laut Great Barrier Reef melalui Associated Press

Dalam foto tak bertanggal yang disediakan oleh Otoritas Taman Laut Great Barrier Reef ini, Hardy Reef, bagian dari Great Barrier Reef, terlihat di lepas pantai Australia.

Studi tersebut menambahkan bahwa peristiwa pemutihan harus dianggap sebagai serangkaian penyakit daripada bencana satu kali untuk menentukan bagaimana karang dapat pulih dari waktu ke waktu. Menariknya, penulis menemukan bahwa daerah Great Barrier Reef yang pernah mengalami peristiwa pemutihan massal sebelumnya lebih toleran terhadap tekanan di masa depan, sedangkan terumbu yang paling rentan adalah yang tidak mengalami pemutihan dalam beberapa tahun terakhir.

READ  Los Angeles County mencatat 3.000 kasus virus corona baru dalam 3 hari

Para penulis mengatakan bahwa akumulasi peristiwa pemutihan selama beberapa dekade “menyoroti risiko serius bahwa tanpa tindakan global segera pada emisi gas rumah kaca, peristiwa pemutihan yang lebih sering dan lebih parah akan terus merusak ketahanan ekosistem terumbu karang.”

Terumbu karang sangat rentan terhadap perubahan iklim. Perairan yang lebih hangat yang terkait dengan fenomena tersebut dapat secara efektif memasak kerangka halus, menyebabkan karang memutih saat polip berwarna-warni menjadi putih ketika bahan bakar alga meninggalkan kerangka mereka. Jika suhu kembali normal, karang dapat pulih dari waktu ke waktu, tetapi jika air tetap hangat terlalu lama, karang yang membutuhkan waktu puluhan tahun untuk tumbuh dapat mati.

Karang yang memutih bisa pulih, tapi butuh waktu bertahun-tahun. Para ilmuwan telah lama memperingatkan bahwa peristiwa pemutihan massal yang berjenjang, seperti yang terjadi di 2016, 2017, dan 2020Jangan beri waktu yang cukup bagi karang untuk sembuh.

Lucas Jackson/Reuters

Ikan karang berenang di atas koloni karang yang dipulihkan di Great Barrier Reef di lepas pantai Cairns, Australia, pada 2019.

Prospek terumbu karang di planet ini suram. Laporan terbaru ditemukan Dunia telah kehilangan 14% terumbu karangnya 2009 hingga 2018 akibat gelombang panas terkait dengan perubahan iklim. Jumlah itu sangat besar, sebenarnya berjumlah sekitar 4.500 mil persegi terumbu, atau lebih dari semua karang hidup di luar biaya Australia, termasuk Great Barrier.

Studi terbaru datang di tengah KTT iklim PBB, COP26, di Glasgow, Skotlandia, ketika para pemimpin dunia dan pejabat berusaha menemukan harapan terbaik di planet ini untuk menghindari dampak terburuk dari perubahan iklim.

Hughes mengatakan pada hari Jumat bahwa cara terumbu karang seperti Great Barrier bergantung pada manusia yang bekerja sama untuk mengurangi emisi gas rumah kaca, meskipun dia menekankan masih ada waktu bagi dunia untuk bertindak. Namun, sebagian besar Australia telah menolak untuk menandatangani janji untuk meninggalkan pertambangan batu bara dan mengurangi emisi metana. Sebaliknya, luncurkan rencana yang tidak jelas Untuk mengendalikan emisi pada 1950-an telah dikritik oleh para ilmuwan.

READ  Pejabat NASA Optimis Misi Asteroid Lucy Akan Atasi Kendala Susunan Surya - Spaceflight Now

“Di mana terumbu itu berakhir tergantung pada seberapa hangatnya,” katanya Memberi tahu Penjaga. “Jika kita menetap di 1,5 derajat [Celsius]Dan, yang tidak mungkin, karang mungkin baik-baik saja. …Meskipun kita tidak akan melihat Great Barrier Reef seperti 20 tahun yang lalu, kita masih dapat memiliki terumbu karang jika negara-negara dapat mengurangi emisi gas rumah kaca dalam dekade berikutnya. “

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *