Studi mengungkapkan perbedaan mengejutkan pada otak manusia modern dan Neanderthal | Neanderthal

Neanderthal selalu digambarkan sebagai sepupu dan penjahat konyol kita. Sekarang, penelitian terobosan – meskipun tidak mengkonfirmasi stereotip – telah mengungkapkan perbedaan mengejutkan dalam evolusi otak manusia modern dan Neanderthal.

Studi ini melibatkan penyisipan gen otak Neanderthal ke tikus dan hewan pengerat dan menciptakan struktur “otak mini” yang disebut organel, yang tumbuh di laboratorium dari sel induk manusia. Eksperimen mengungkapkan bahwa versi gen Neanderthal dikaitkan dengan pembentukan neuron yang lebih lambat di korteks serebral selama perkembangan, yang menurut para ilmuwan dapat menjelaskan kemampuan kognitif superior manusia modern.

Welland Huttner, yang memimpin penelitian di Institut Max Planck untuk Sel Molekuler, mengatakan: biologi dan genetika. “Kami percaya ini adalah bukti meyakinkan pertama bahwa manusia modern secara kognitif lebih baik daripada Neanderthal.”

manusia modern dan Neanderthal Mereka terpecah menjadi garis keturunan yang terpisah sekitar 400.000 tahun yang lalu, dengan nenek moyang kita yang tersisa di Afrika dan Neanderthal bergerak ke utara ke Eropa. Sekitar 60.000 tahun yang lalu, eksodus manusia modern dari Afrika membawa dua spesies itu untuk bertemu lagi dan menikah – Manusia modern warisan non-Afrika membawa 1-4% DNA Neanderthal. 30.000 tahun yang lalu, sepupu purba kita menghilang sebagai spesies yang berbeda, dan pertanyaan tentang bagaimana kita melampaui Neanderthal tetap menjadi misteri.

“Satu fakta nyata adalah bahwa ke mana pun Homo sapiens pergi, pada dasarnya akan mengungguli spesies lain di sana. Ini sedikit aneh,” kata Profesor Laurent Nguyen, dari Universitas Liège, yang tidak terlibat dalam penelitian terbaru. [Neanderthals] Mereka berada di Eropa jauh sebelum kita dan bisa beradaptasi dengan lingkungan mereka termasuk patogen. Pertanyaan besarnya adalah mengapa kita bisa bersaing dengan mereka.”

Beberapa berpendapat bahwa nenek moyang kita memiliki keunggulan intelektual, tetapi sampai saat ini tidak ada cara untuk menguji hipotesis secara ilmiah. Ini berubah dalam dekade terakhir ketika para ilmuwan berhasil mengurutkan DNA Neanderthal Dari fosil jari yang ditemukan di gua Siberia, membuka jalan untuk wawasan baru tentang bagaimana biologi Neanderthal berbeda dari Neanderthal.

Eksperimen terbaru berfokus pada gen yang disebut TKTL1, yang terlibat dalam produksi neuron di otak yang sedang berkembang. Versi gen Neanderthal berbeda satu huruf dari versi manusia. Ketika diperkenalkan ke tikus, para ilmuwan menemukan bahwa varian Neanderthal menyebabkan produksi neuron lebih sedikit, terutama di lobus frontal otak, di mana sebagian besar fungsi kognitif berada. Para ilmuwan juga menguji efek gen pada hewan pengerat dan gumpalan jaringan yang tumbuh di laboratorium, yang disebut organel, yang mereplikasi struktur dasar otak yang sedang berkembang.

“Ini menunjukkan kepada kita bahwa meskipun kita tidak tahu berapa banyak neuron yang dimiliki otak Neanderthal, kita dapat berasumsi bahwa manusia modern memiliki lebih banyak neuron di lobus frontal otak, di mana [the gene’s] “Aktivitasnya lebih tinggi daripada Neanderthal,” kata Anneline Pinson, penulis pertama studi tersebut.

Chris Stringer, kepala penelitian asal-usul manusia di Museum Sejarah Alam di London, menyebut karya tersebut “perintis”, dengan mengatakan bahwa karya tersebut berangkat untuk mengatasi salah satu teka-teki utama evolusi manusia – mengapa, dengan semua keragaman manusia sebelumnya, mereka sekarang satu-satunya yang tersisa.

“Ide datang dan pergi – alat yang lebih baik, senjata yang lebih baik, bahasa yang tepat, seni dan simbolisme, otak yang lebih baik,” kata Stringer. “Akhirnya, ini memberikan bukti mengapa otak kita lebih unggul daripada Neanderthal.”

Lebih banyak neuron tidak secara otomatis berarti tipe manusia yang lebih cerdas, meskipun itu menentukan kekuatan komputasi dasar otak. Otak manusia mengandung neuron dua kali lebih banyak daripada simpanse dan bonobo.

Nguyen mengatakan karya terbaru jauh dari bukti konklusif tentang keunggulan kecerdasan manusia modern, tetapi itu menunjukkan bahwa Neanderthal memiliki perbedaan yang berarti dalam perkembangan otak. “Ini adalah cerita yang menarik,” tambahnya.

READ  Gambar portal menginspirasi teori kehidupan di Mars

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.