Suntikan COVID ketiga mengurangi rawat inap sebesar 93% dan kematian sebesar 81%

Vaksin coronavirus ketiga Pfizer mengurangi kemungkinan rawat inap sebesar 93%, penyakit kritis sebesar 92% dan kematian sebesar 81%, menurut sebuah laporan. Studi Israel Amerika Diterbitkan Jumat malam di The Lancet.

Penelitian, yang membandingkan hampir 730.000 orang yang menerima suntikan ketiga versus jumlah yang sama yang divaksinasi dengan dua dosis lima bulan atau lebih sebelumnya dan tidak menerima dosis penguat, dilakukan oleh para peneliti dari Layanan Kesehatan Holistik dan Universitas Harvard.

Studi observasional dilakukan selama puncak gelombang delta – 30 Juli hingga 23 September 2021. Ini adalah studi peer-review pertama yang mengevaluasi kemanjuran dosis ketiga vaksin Pfizer terhadap hasil serius sambil mengatur berbagai variabel, termasuk komorbiditas, dan faktor perilaku.

“Data ini memberikan bukti langsung untuk negara-negara lain yang sekarang mempertimbangkan perlunya kampanye vaksinasi booster serupa” untuk Israel, kata Ran Palisser, kepala inovasi di Clalit. “Setiap negara perlu membuat keputusan sendiri berdasarkan situasi dan jadwal vaksinasi yang telah diberikan selama setahun terakhir.

“Di Israel, ini disarankan mengingat kampanye vaksinasi yang sangat awal dan kekebalan lemahKampanye vaksinasi awal mungkin merupakan keputusan yang tepat dan menyelamatkan banyak nyawa.”

Israel adalah negara pertama yang melakukan kampanye vaksinasi skala besar menggunakan tiga booster. Sejak lebih dari 3,9 juta orang Israel telah memperoleh obat tersebut, tingkat infeksi di negara itu telah menurun secara signifikan. Kurang dari 1% orang yang dites virus telah dites positif terkena virus, sementara di Israel hanya ada sekitar 230 kasus serius.

Beberapa negara di seluruh dunia kini mengalami kebangkitan virus, yang sebagian besar dipicu oleh varian delta dan turunannya. Dengan demikian, negara-negara ini sedang mempertimbangkan untuk mengikuti Israel dan menerapkan kampanye konsolidasi populasi secara luas.

READ  Penjelajah Perseverance di Mars merekam puing-puing pendaratannya

Hak atas foto YONATAN SINDEL/FLASH90 Anggota tim Rumah Sakit Shaare Zedek mengenakan peralatan keselamatan saat bekerja di bangsal virus corona di Rumah Sakit Shaare Zedek di Yerusalem pada 23 September 2021.

Secara khusus, Clalit dan Harvard Para peneliti menganalisis data anonim untuk 728.321 pasien Clalit yang menerima dosis ketiga vaksin, dibandingkan dengan kelompok kontrol yang terdiri dari 728.321 yang hanya menerima dua dosis. Peserta dicocokkan untuk karakteristik demografi, geografis, dan kesehatan lainnya yang terkait dengan penyakit kritis, serta status kesehatan atau masalah perilaku lainnya.

Pasien immunocompromised yang menerima dosis ketiga sebelum 30 Juli 2021 tidak dimasukkan dalam penelitian.

Karena penelitian ini secara dinamis didasarkan pada status vaksinasi harian peserta, sekitar 198.000 orang beralih dari kelompok yang tidak divaksinasi ke kelompok yang divaksinasi selama masa penelitian.

Studi ini juga memasukkan lapisan lain dari analisis tingkat populasi, yang menemukan bahwa di setiap kelompok usia, tingkat infeksi virus corona menurun sekitar tujuh hingga 10 hari setelah kelompok usia tersebut memenuhi syarat untuk episode ketiga.

“Hasil ini … secara meyakinkan menunjukkan bahwa dosis ketiga vaksin adalah yang paling efektif dalam mencegah morbiditas parah dan rawat inap karena MERS-CoV pada kelompok usia dan subkelompok populasi yang berbeda,” tambah Placer. “Hasil ini sangat penting dan memberikan informasi yang beralasan dan valid bagi siapa saja yang masih ragu menerima dosis ketiga – di Israel dan di negara lain di seluruh dunia.”

Profesor Ben Rice, direktur Predictive Medicine Group di Boston Children’s Hospital dan Harvard Medical School, yang juga bekerja dalam penelitian ini, mengatakan, “Salah satu alasan utama keengganan memutuskan untuk memvaksinasi dengan dosis ketiga vaksin adalah kurangnya informasi tentang kemanjuran vaksin.

READ  Berita kematian seorang wanita yang menyalahkan kurangnya vaksinasi atas kematian COVID

Dia melanjutkan, “Studi epidemiologi yang teliti ini memberikan informasi yang dapat dipercaya tentang efektivitas dosis ketiga vaksin.” “Kami berharap ini membantu mereka yang belum memutuskan untuk memvaksinasi dengan dosis ketiga.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.