Super Air Jet menciptakan parit pasca-pandemi yang lebih luas untuk kerajaan Rusdee Kirana

Jakarta. Upaya mendadak oleh maskapai penerbangan berbiaya rendah baru Super Air Jet untuk masuk ke industri perjalanan udara negara yang sedang sakit hanya akan memastikan bahwa pendiri Lion Air Rusdi Kirana mendominasi perjalanan di negara tersebut setelah pandemi, memberikan miliarder parit yang lebih luas untuk mencegah ambisius. masuk ke pasar.

Maskapai ini akan menjadi maskapai baru pertama di Asia Tenggara dalam sepuluh tahun terakhir, yang telah melihat industri penerbangan domestik bergabung menjadi monopoli ganda: Lion Air Group di segmen anggaran, maskapai utama Garuda Indonesia dan sektor layanan penuh.

Pemerintah telah berusaha untuk memulihkan persaingan di industri dengan menurunkan hambatan untuk maskapai baru, mewajibkan mereka hanya memiliki tiga pesawat di bawah kendali mereka, bukan sepuluh pesawat sebelumnya untuk memulai layanan.

Dan bagi banyak orang di industri, pembuatan Super Air Jet mewakili langkah pertahanan strategis oleh Rushdie, yang dikatakan telah mendukung maskapai tersebut.

“Ini langkah yang lebih strategis dibanding pemilik Lyon,” kata Brendan Soby, analis penerbangan di Singapura, Selasa.

“Strategi di balik penciptaan maskapai baru adalah mempersulit masuknya calon pemula dan menyediakan platform untuk biaya yang lebih rendah dengan mendapatkan pesawat bekas yang sangat murah yang sekarang tersedia dengan harga yang sangat rendah,” kata Sobi.

“Struktur kepemilikan Super Air Jet mungkin berbeda dari Lion Air, Batik Air, dan Wings Air, tetapi maskapai baru ini terus berupaya memastikan bahwa keluarga Lion mempertahankan atau bahkan menumbuhkan pangsa terdepannya di pasar domestik Indonesia selama dekade berikutnya. , “Kata Sobi.

Jejak tangan Rushdie ada di seluruh Super Air Jets. Bloomberg melaporkan tahun lalu bahwa miliarder berusia 57 tahun itu sedang mengerjakan pembuatan maskapai baru. Ari Azhari, Direktur Super Air Jet, adalah Direktur Lion Air.

READ  Siddharth dan Ribal sangat ingin belajar dari Ayer dan Ponting

Ari tidak mengungkapkan pendukung keuangan Super Air Jet, hanya mengatakan bahwa mereka semua adalah investor Indonesia. Danang Mandala Priantoro, perusahaan komunikasi korporat strategis Lion Air, mengatakan kepada media lokal bahwa Super Air Jet berada di departemen yang berbeda dengan Lion Air. Danang belum menanggapi pertanyaan Globe tentang kepemilikan Rushdie di maskapai baru tersebut.

Biaya yang sangat rendah

Super Air Jet akan mengoperasikan 320-200 baru dengan konfigurasi maksimum 180 kursi kelas ekonomi. Maskapai ini mengenakan warna putih dan krem ​​untuk armadanya dan seragam krem ​​untuk awak udaranya, yang membedakannya dari pesaing.

Super Air Jet hari Senin mengumumkan bahwa mereka akan memperkenalkan kembali segmen pasar perjalanan udara “super” berbiaya rendah di Indonesia, yang secara khusus ditujukan untuk memenuhi kebutuhan pelanggan perjalanan udara muda.

“Segmen anak muda akan terus berkembang pesat, dan Super Air Jet siap memenuhi kebutuhan pasar ini melalui proposisi ‘biaya super’, yang menyediakan layanan penerbangan termurah agar terjangkau bagi semua orang,” kata Ari.

Data sensus Badan Pusat Statistik (BPS) menunjukkan bahwa separuh penduduk Indonesia saat ini berusia di bawah 30 tahun, memberikan banyak ruang untuk pertumbuhan di sektor ini.

“Saya yakin pasar domestik akan terus tumbuh di masa depan,” kata pengawas penerbangan Jerry Sugatman kepada perusahaan saudara Globe, BeritaSatu, Selasa.

“Begitu epidemi berakhir, industri penerbangan pasti akan tumbuh lagi, apalagi jika kita melihat pertumbuhan kelas menengah dan mobilisasi sosial dari kelompok berpenghasilan rendah ke kelompok berpenghasilan menengah. Kelas menengah akan semakin besar,” kata Jerry.

Munculnya Super Air Jet di tengah krisis mengingatkan pada cara Rushdie meluncurkan Lion Air di puncak keuangan Asia pada 1999 dengan keyakinan kuat bahwa akan ada lonjakan permintaan perjalanan udara sejalan dengan pertumbuhan masyarakat menengah. -pendapatan Grup.

READ  Peselancar lokal mendominasi kembalinya olahraga tersebut ke kompetisi di Orange County - Orange County Register

Pengawas penerbangan Alvin Lay berbagi pandangan serupa, dan mengatakan bahwa industri penerbangan setelah pandemi mungkin mencerminkan apa yang terjadi setelah krisis baru-baru ini.

“Akan selalu ada kebutuhan untuk berpergian, dan saat terjadi pandemi daya beli menurun, sehingga konsumen tentunya akan lebih peka terhadap harga. Mereka rela mengorbankan kenyamanan, dan saat ini LCC lebih diminati untuk jasa penerbangan. pengguna. ”

“Tentu harga bukan satu-satunya faktor di sini. Kita akan lihat rutenya, jadwal, serta frekuensi penerbangannya yang juga akan ditentukan,” kata Alvin.

Industri yang hancur

Jumlah penumpang maskapai penerbangan di Indonesia turun 58 persen menjadi hanya 32,3 juta orang tahun lalu dari 76,7 juta pada 2019 karena pembatasan perjalanan yang diberlakukan oleh pemerintah untuk mengekang penyebaran Covid-19.

Saat ini, data Departemen Perhubungan menunjukkan bahwa Lion Air Group dan maskapai utama, Garuda Indonesia, menguasai lebih dari 89 persen perjalanan udara domestik Indonesia.

Lion Air Group yang terdiri dari tiga maskapai, Lion Air, Batik Air, dan Wings Air mampu mengangkut hingga 21,5 juta penumpang atau 60,6% dari total penumpang tahun lalu.

Garuda dan anak perusahaan maskapai penerbangan bertarif rendah Citilink Indonesia telah mengangkut 10 juta penumpang atau 28,3% dari pangsa pasar. Lalu lintas lainnya dibagi antara maskapai kecil seperti AirAsia Indonesia dan Sriwijaya Air, antara lain.

Semua pesawat dalam kondisi buruk setelah pembatasan diberlakukan oleh pemerintah tahun lalu dan memotong penerbangan hingga lebih dari setengahnya. Garuda Indonesia harus menggunakan pinjaman jembatan pemerintah sebesar 8,5 triliun rupee ($ 600 juta) untuk tetap bertahan setelah kehilangan 16,5 triliun rupee dalam sembilan bulan pertama tahun lalu.

Maskapai besar itu terperosok dalam utang, yang mencapai 154,6 triliun rupee pada akhir September tahun lalu, atau 6,8 triliun rupee lebih dari total asetnya.

READ  Bisnis dibuka kembali saat para peneliti menggali reruntuhan gempa di Indonesia

AirAsia Indonesia juga mencatat kerugian delapan kuartal berturut-turut sejak 2017, dengan kerugian pada kuartal pertama 2019 – dalam pernyataan terbaru yang tersedia.

Sriwijaya bukannya tanpa kesulitan. Belum pulih dari tragedi Penerbangan 154 awal tahun ini, maskapai ini juga memiliki utang $ 37 juta untuk perawatan pesawat yang masih menjadi utang Garuda.

Lebih sedikit bilah peraturan

Juru bicara Departemen Perhubungan Adita Irawati mengatakan saat ini Super Air Jet masih mengantongi AOC sebagai syarat untuk mengoperasikan penerbangan komersial.

“Super Air Jet sedang dalam proses akuisisi AOC,” kata Adita Irawati kepada Beritasatu, Senin.

Pada bulan Februari, pemerintah melonggarkan persyaratan kepemilikan pesawat untuk operator angkutan udara komersial berjadwal. Sekarang, sebuah maskapai penerbangan hanya perlu memiliki satu pesawat dan mengendalikan dua lagi – baik dengan sewa atau pinjam – untuk memulai layanannya. Sebelumnya, pemerintah mewajibkan maskapai memiliki sepuluh pesawat, yang separuhnya harus menjadi miliknya.

Persyaratan baru tersebut tertuang dalam Peraturan Pemerintah (PP) 2021 tentang pengelolaan sektor penerbangan, yang merupakan regulasi yang berasal dari Undang-Undang Cipta Kerja 2020.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *