Suzuki Cup: 4 pesepakbola Indonesia tersingkir dari final setelah melanggar langkah-langkah keamanan Covid-19, berita Singapura

SINGAPURA – Setelah kalah 4-0 di leg pertama Suzuki AFF Cup Finals, masalah Indonesia semakin rumit ketika empat pemainnya didiskualifikasi dari leg kedua Sabtu (1 Januari) setelah mereka “ditemukan melanggar kendali. Rencana perjalanan” adalah di tempat untuk turnamen. .

Sesaat sebelum pertandingan melawan Thailand di Stadion Nasional, Otoritas Olahraga Singapura (SportSG) mengumumkan dalam siaran pers bahwa kuartet bek Razuki Redo Ramadan dan Elkan Bagot-Rizki memulai leg pertama pada Rabu dengan Elkan dari bangku cadangan. – Pemain pengganti yang tidak dimainkan Victor Igbonnevo dan Ryski Doi Viprianto tidak akan bermain di leg kedua.

Pernyataan itu mengatakan Asosiasi Sepak Bola Singapura dan Komite Disiplin FIFA mengkonfirmasi bahwa para pemain telah meninggalkan hotel mereka di malam hari hingga dua jam karena melanggar pengaturan.

Investigasi segera dimulai dan Komite Disiplin AFC bersidang. Setelah penyelidikan menyeluruh, diputuskan pada hari Jumat bahwa para pemain telah melanggar rencana perjalanan yang ditetapkan dan tidak akan berpartisipasi dalam pertandingan.

Presiden Institut Olahraga Singapura Dr Su Chun Wei mengatakan: “Kami menyelenggarakan acara seperti Piala Suzuki 2020 di bawah prosedur manajemen yang aman dan ketat untuk melindungi peserta turnamen dan masyarakat.

“Kami telah mengkonfirmasi hal ini kepada semua tim yang berlaga di Suzuki Cup 2020 dan telah bekerja keras untuk menyediakan lingkungan yang aman bagi pemain sepak bola dan peserta lainnya.

[[nid:560109]]

“Empat pemain melanggar peraturan dan membahayakan keselamatan orang lain. Karena itu, kami akan mengambil tindakan terhadap mereka. SportSG berterima kasih kepada AFF karena telah bekerja sama dengan kami dalam masalah ini.”

Untuk melindungi kesehatan para pemain yang berpartisipasi, ofisial pertandingan dan masyarakat luas, kesepuluh tim peserta dan ofisial pertandingan telah ditempatkan di jalur yang terkendali selama kompetisi.

READ  25 atlet wushu berangkat ke Sumatera Utara untuk PON

Di bawah rencana perjalanan yang terkendali, anggota tim dan ofisial pertandingan hanya dapat melakukan perjalanan antara hotel, tempat pelatihan, dan tempat kompetisi yang telah ditentukan. Mereka tidak dapat pergi ke mana pun atau terlibat dalam aktivitas apa pun di luar rencana perjalanan.

Artikel ini pertama kali diterbitkan di Selat Times. Izin diperlukan untuk reproduksi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.