Taiwan berharap mendapatkan kursi di Majelis Kesehatan Dunia | Berita pandemi virus Corona

Taipei, Taiwan Taiwan dan pendukungnya telah meluncurkan kampanye serius untuk melihatnya kembali sebagai pengamat di Majelis Kesehatan Dunia, badan pengatur Organisasi Kesehatan Dunia, yang dijadwalkan bertemu pada 24 Mei.

Penanganan COVID-19 Taiwan yang berhasil selama lebih dari satu setengah tahun telah memperbaharui minat atas ketidakhadiran Taiwan dari Majelis Kesehatan Dunia, yang belum dihadiri sejak pemilihan Presiden Tsai Ing-wen pada tahun 2016.

Anggota parlemen AS secara teratur meminta Taiwan untuk kembali sebagai pengamat dalam beberapa tahun terakhir, tetapi kali ini G7 memberikan dukungannya di belakang Taiwan ketika kampanye media sosial terkoordinasi diperluas tahun ini di bawah tagar #LetTaiwanHelp untuk menyertakan anggota parlemen dari Eropa dan Australia. Kanada dan Selandia Baru.

Pada akhir April, 16 anggota Inter-Parliamentary Alliance on China (IPAC) merilis video kampanye yang mendesak Majelis Kesehatan Dunia untuk mengundang Taiwan, bertepatan dengan peningkatan tweet dari Kongres AS dan anggota parlemen Departemen Luar Negeri.

“Di masa lalu, upaya Kongres difokuskan pada pengiriman surat ke Organisasi Kesehatan Dunia, cabang eksekutif, atau ke ibu kota di luar negeri untuk meminta dukungan bagi integrasi Taiwan. Tahun ini, ada seorang rekan non-residen di Project 2049 Institute,” kata Jessica Drone, Oleh karena itu, sebagian besar penonton adalah pendekatan yang menjangkau jauh. “

“Ini mendatangkan anggota parlemen dari seluruh dunia – dan lintas partai. Dia juga mampu tumbuh secara organik di platform media sosial, membuat pernyataan dari para pemimpin lain serta tokoh publik dan aktivis.”

Taiwan telah memulai pengujian massal di daerah yang diidentifikasi sebagai hotspot dalam wabah COVID-19 yang langka di pulau itu [Sam Yeh/AFP]

Wakil Menteri Luar Negeri Taiwan, Tian Chung Kwang, mengatakan pemerintah akan terus mengharapkan undangan hingga menit terakhir, karena menggunakan tagar #LetTaiwanHelp untuk menggalang dukungan dan tagar #TaiwanIsHelping baru untuk mempromosikan sumbangan tangki oksigen dan medis lainnya. pasokan ke negara-negara yang terkena dampak paling parah seperti India.

READ  Laporan Uni Eropa mengatakan bahwa Rusia dan China bertujuan untuk mempercayai vaksin Barat

#LetTaiwanHelp

Yeh Qingchuan, yang menghadiri Majelis Kesehatan Dunia pada tahun 2009 sebagai pengamat ketika menjadi menteri kesehatan, mengatakan bahwa pada saat itu Taiwan dapat menghadirkan hingga 15 ahli untuk menghadiri sesi ilmiah dan menerapkan topik-topik termasuk Program Asuransi Nasional yang sukses di pulau itu. .

“Ini pertemuan singkat,” kata Yeh.

“Sidang Kesehatan Dunia hanya dua hari dan setelah itu ada pertemuan ilmiah, tetapi ini adalah partisipasi yang berarti. Bagi negara-negara yang tidak memiliki hubungan diplomatik dengan Taiwan, mereka masih tertarik pada beberapa bidang dan menghubungi pakar kami bahkan setelah mereka kembali.”

Pakar medis kemungkinan akan sangat ingin mendengar dari delegasi Taiwan tentang cara menangani dan sering kali menangani COVID-19.

Pada bulan ini, pulau itu memiliki kurang dari 1.200 kasus virus korona dan 12 kematian, meskipun tingkat infeksi sekarang meningkat di Taipei dan New Taipei setelah wabah terkait dengan kelompok yang dimulai dengan sekelompok pilot China Airlines pada awal Mei.

Secara resmi dikenal sebagai Republik Tiongkok, Taiwan awalnya diwakili di Organisasi Kesehatan Dunia dan Majelis Kesehatan Dunia tetapi dikeluarkan dari organisasi tersebut pada tahun 1972, setahun setelah Beijing secara resmi diterima di Perserikatan Bangsa-Bangsa.

READ  Puluhan dirawat di rumah sakit setelah kebocoran bahan kimia di taman air Texas | Texas

Taiwan diundang untuk menghadiri pengamat dari 2009 hingga 2016 selama masa kepresidenan Ma Ying-jeou yang relatif ramah, tetapi tawaran itu dibatalkan begitu Tsai menjabat.

teman-teman baru

Sejak pemilihannya, Beijing, yang mengklaim pulau otonom itu sebagai bagian darinya, telah mendesak untuk membatasi kehadiran dan partisipasi internasional Taiwan bahkan dalam organisasi non-politik seperti Organisasi Kesehatan Dunia dan Organisasi Penerbangan Sipil Internasional (ICAO).

Jumlah negara yang menjalin hubungan diplomatik formal dengan Taiwan sejak Tsai menjadi presiden – dengan hanya 15 negara yang saat ini mengakui Taipei atas Beijing telah menurun.

Namun, kekhawatiran yang berkembang tentang pengaruh China di Eropa juga telah membawa sekutu baru ke Taiwan di tempat-tempat yang tidak terduga termasuk Lituania, Republik Ceko, dan Parlemen Eropa.

Taiwan tidak dapat menghadiri Majelis Kesehatan Dunia sejak 2016 setelah mendapat tekanan dari Tiongkok. Dia berusaha keras untuk menghadiri sesi tahun ini [File: Christopher Black/World Health Organization via AFP]

Sebelum Majelis Kesehatan Dunia, Senat Ceko mengeluarkan resolusi yang menyerukan Taiwan untuk berpartisipasi dalam “semua pertemuan, mekanisme dan kegiatan” Organisasi Kesehatan Dunia, sementara legislator di Lituania dan Republik Ceko berpartisipasi dalam IPAC, bersama dengan perwakilan dari 10 negara Eropa lainnya.

“Dua tahun lalu, Taiwan tidak dipandang sebagai salah satu pemain utama dalam strategi Asia-Eropa, maupun di negara-negara lain.” [individual] Strategi. “Ini jelas berubah karena perkembangan di Hong Kong, Xinjiang, epidemi virus korona, dan fokus pemerintah AS di pulau itu,” kata Ivana Karaskova, rekan peneliti China dan koordinator proyek di Asosiasi Urusan Internasional di Praha.

“Adapun implikasi praktisnya, ini mungkin tidak mengubah isolasi pulau itu dalam organisasi dan forum internasional, tetapi dengan jelas menunjukkan bahwa negara-negara siap untuk menangani Taiwan.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.