Taliban memberlakukan beberapa pembatasan terberat pada wanita

Pria Afghanistan sekarang akan dihukum pidana jika kerabat wanita mereka melanggar aturan Taliban

Konten artikel

Ketika Taliban mendapatkan kembali kekuasaan atas Afghanistan pada tahun 2021, mereka berjanji untuk meninggalkan kekuasaan mereka yang menindas. Tapi hari ini, wanita muda Afghanistan menemukan diri mereka hidup seperti mereka yang menderita selama pemerintahan Taliban dari tahun 1996 hingga 2001.

Iklan 2

Konten artikel

Taliban perlahan-lahan menerapkan undang-undang yang menargetkan hak dan kebebasan perempuan. Pada 12 Mei, mereka menerapkan undang-undang apartheid di Herat, sebuah kota di barat negara itu.

Dekrit tersebut melarang perempuan dan laki-laki makan bersama di luar. Perempuan sekarang diharuskan untuk tinggal di rumah kecuali jika diperlukan, dalam hal ini mereka harus didampingi oleh wali laki-laki. Wanita dan pria harus mengunjungi taman pada hari yang berbeda – Kamis, Jumat, dan Sabtu disediakan untuk wanita sedangkan empat hari tersisa disediakan untuk pria.

Itu terjadi beberapa hari setelah wanita diperintahkan untuk mengenakan kerudung yang menutupi wajah mereka, lebih disukai burqa yang menutupi seorang wanita dari kepala sampai kaki, hanya menyisakan ruang untuk memperlihatkan matanya.

“Untuk semua wanita Afghanistan yang terhormat, mengenakan jilbab itu perlu dan jilbab terbaik adalah burqa dari kepala hingga ujung kaki yang merupakan bagian dari tradisi kami dan dihormati,” kata Sher Muhammad dalam sebuah pernyataan dari Kementerian Dakwah Taliban. Promosi Kebajikan dan Pencegahan Kejahatan.

READ  Ukraina merebut kembali pinggiran utama Kyiv ketika warga sipil yang melarikan diri dari Mariupol menggambarkan kehancuran itu

Periklanan 3

Konten artikel

Kementerian Promosi Kebajikan dan Pencegahan Kejahatan adalah badan Taliban yang bertanggung jawab untuk menerapkan hukum Islam. Kementerian ini terkenal karena berpatroli di jalan-jalan Afghanistan untuk menegakkan interpretasi yang ketat terhadap hukum syariah.

The India Express melaporkan bahwa di masa lalu kementerian telah “melarang musik, melakukan eksekusi di depan umum, dan mencambuk serta mempermalukan wanita di depan umum”. Badan tersebut kembali ke masyarakat Afghanistan ketika Taliban mendapatkan kembali kekuasaan setelah kepergian cepat militer AS. Pada saat yang sama, Kementerian Urusan Perempuan dibubarkan dan, menurut Human Rights Watch, “untuk memperburuk keadaan, pemerintah Taliban menyerahkan gedung Kementerian Perempuan untuk menjadi markas baru Kementerian Kebajikan dan Kebajikan.”

Periklanan 4

Konten artikel

Afghanistan memiliki undang-undang yang meniru undang-undang baru. Namun kali ini, ketidaktaatan akan diperlakukan sebagai tindak pidana tidak hanya bagi perempuan, tetapi juga bagi kerabat dan teman laki-laki. Untuk jaminan yang lebih besar bahwa hukum mereka akan dipatuhi, “wali” pria sekarang akan dihukum karena mengizinkan wanita meninggalkan rumah tanpa pakaian yang diwajibkan.

“Jika seorang wanita tertangkap tanpa kerudung, dia adalah Muharram (Penjaga laki-laki) Dia akan diperingatkan. Kedua kalinya wali dipanggil [by Taliban officials] Setelah dipanggil berulang kali, walinya akan dipenjara selama tiga hari, ”menurut pernyataan itu.

Ini menandai titik balik yang tajam sejak juru bicara Taliban Zabihullah Mujahid menyatakan bahwa “saudara perempuan kami, orang-orang kami memiliki hak yang sama,” dalam upaya yang tidak meyakinkan untuk meyakinkan dunia dengan Taliban baru yang modern.

Iklan 5

Konten artikel

Tak lama setelah sambutannya, wanita dilarang bekerja dan anak perempuan dilarang bersekolah setelah kelas enam di sebagian besar negara.

Barbara Woodward, duta besar Inggris untuk PBB, menyatakan keprihatinan tentang perkembangan terakhir. CTV melaporkan bahwa mereka menggambarkan Afghanistan pra-Taliban sebagai “lingkungan budaya yang berkembang” dengan 3,6 juta anak perempuan di sekolah dan perempuan menempati seperempat kursi di parlemen. Afghanistan hari ini menceritakan kisah yang berbeda.

“Saya sangat berharap bahwa segera kami akan dapat menyepakati produk yang mengungkapkan kesepakatan bersama dan keprihatinan kami tentang perkembangan terakhir ini,” kata Woodward tentang misi politik PBB di Afghanistan.

Afghanistan telah berada dalam krisis kemanusiaan sejak Taliban merebut kekuasaan. Lebih dari setengah populasi menghadapi kelaparan. Perjuangan Taliban untuk memulihkan ekonomi sangat terhambat oleh sanksi internasional yang mengecualikan mereka dari lembaga keuangan utama. Perkembangan terakhir hanya akan meningkatkan isolasi warga sipil ini, dan akan membawa lebih banyak penderitaan bagi warga sipil yang tidak bersalah.

iklan

komentar

Postmedia berkomitmen untuk memelihara forum diskusi yang aktif dan sipil dan mendorong semua pembaca untuk berbagi pendapat mereka tentang artikel kami. Komentar mungkin memerlukan waktu hingga satu jam untuk dimoderasi sebelum muncul di Situs. Kami meminta Anda menjaga komentar Anda tetap relevan dan hormat. Kami telah mengaktifkan pemberitahuan email – Anda sekarang akan menerima email jika Anda menerima tanggapan atas komentar Anda, jika ada pembaruan pada utas komentar yang Anda ikuti atau jika itu adalah pengguna pengikut komentar. kami mengunjungi Pedoman Komunitas Untuk informasi lebih lanjut dan detail tentang cara mengatur file Surel pengaturan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.