Taliban menunjuk pemerintah transisi di Afghanistan, dan posisi senior dipindahkan ke penjaga lama

Taliban pada hari Selasa mengumumkan pembentukan pemerintah transisi yang menghormati penjaga lama kelompok itu, dan memberikan posisi senior kepada tokoh-tokoh Taliban yang telah mendominasi pertempuran 20 tahun melawan koalisi pimpinan AS dan sekutunya di pemerintah Afghanistan.

Perdana Menteri Sementara Mullah Hassan Akhund memimpin pemerintahan Taliban di Kabul selama tahun-tahun terakhir pemerintahannya. Salah satu wakil Akhund adalah Mullah Abdul Ghani Baradar, yang memimpin pembicaraan dengan AS dan menandatangani perjanjian yang menyebabkan penarikan Amerika dari Afghanistan.

Tidak ada bukti bahwa Taliban tidak termasuk dalam pasukan, yang merupakan tuntutan besar bagi masyarakat internasional.

Juru bicara Taliban Zabihullah Mujahid, ketika mengumumkan pemerintah, mengatakan penunjukan itu untuk pemerintahan sementara. Dia tidak merinci berapa lama mereka akan melayani dan apa yang akan menjadi katalis untuk perubahan itu.

Sejauh ini, Taliban belum menunjukkan indikasi akan menggelar pemilu.

Pengumuman Mujahid tentang penunjukan menteri datang beberapa jam setelah Taliban menembak ke udara untuk membubarkan pengunjuk rasa dan menangkap beberapa wartawan, kedua kalinya dalam waktu kurang dari seminggu bahwa kelompok itu menggunakan taktik keras untuk membubarkan demonstrasi di ibukota Afghanistan, Kabul.

Para demonstran berkumpul di luar kedutaan Pakistan untuk menuduh Islamabad membantu serangan Taliban di provinsi utara Panjshir. Pada hari Senin, Taliban mengatakan mereka telah merebut provinsi itu – yang terakhir tidak di bawah kendali mereka – setelah serangan mereka di Afghanistan bulan lalu.

Mantan pemerintah Afghanistan secara rutin menuduh Pakistan membantu Taliban, tuduhan yang dibantah Islamabad. Mantan wakil presiden, Amrullah Saleh, salah satu pemimpin pasukan anti-Taliban, telah lama menjadi kritikus vokal terhadap negara tetangga Pakistan.

Penindasan terhadap pengunjuk rasa dan jurnalis

Puluhan wanita termasuk di antara para demonstran pada hari Selasa. Beberapa membawa spanduk meratapi pembunuhan anak-anak mereka di tangan pejuang Taliban, yang mengatakan mereka telah menerima bantuan dari Pakistan. Salah satu tandanya berbunyi: “Saya seorang ibu. Ketika Anda membunuh anak saya, Anda membunuh sebagian dari diri saya.”

READ  Sebuah kapal tanker bahan bakar meledak di Lebanon, menewaskan sedikitnya 20 | berita timur tengah

Pada hari Sabtu, pasukan khusus Taliban dalam pakaian kamuflase menembakkan senjata mereka ke udara untuk mengakhiri pawai protes di ibukota yang diselenggarakan oleh wanita Afghanistan untuk menuntut persamaan hak bagi penguasa baru.

Taliban bergerak lagi dengan cepat dan kejam untuk mengakhiri protes hari Selasa ketika mereka tiba di dekat istana presiden. Mereka juga menangkap beberapa wartawan yang sedang meliput demonstrasi.

Gambar pengunjuk rasa selama protes di Kabul pada hari Selasa. Taliban bergerak cepat dan kasar untuk mengakhiri demonstrasi. (Kantor Berita Asia Barat / Reuters)

Dalam satu kasus, Taliban, mengacungkan Kalashnikov, mengambil mikrofon seorang jurnalis dan mulai memukulnya dengan itu, memecahkan mikrofon. Selanjutnya, wartawan diborgol dan ditahan selama beberapa jam.

“Ini adalah ketiga kalinya saya dipukuli oleh Taliban saat meliput protes,” katanya kepada The Associated Press dengan syarat anonim karena dia takut akan pembalasan. “Saya tidak akan pernah kembali untuk meliput demonstrasi. Ini sangat sulit bagi saya.”

Taliban menahan seorang jurnalis dari saluran populer Afghanistan TOLO News selama tiga jam sebelum melepaskannya dengan peralatannya dan video demonstrasi itu masih utuh.

Tidak ada komentar langsung dari Taliban.

Tonton | Taliban mengklaim Panjshir, provinsi kontemporer terakhir Afghanistan:

Taliban menuntut provinsi akhir Afghanistan

Taliban mengatakan mereka telah mendeklarasikan kemenangan di Panjshir, provinsi kontemporer terakhir Afghanistan, karena perubahan semakin terlihat di negara itu – terutama bagi wanita. 2:05

Banyak yang masih mencoba pergi

Di sisi lain, di kota utara Mazar-i-Sharif, empat pesawat yang disewa untuk mengevakuasi sekitar 2.000 warga Afghanistan yang melarikan diri dari kekuasaan Taliban masih berada di bandara.

Maulvi Abdullah Mansour, pejabat Taliban yang bertanggung jawab atas bandara kota, mengatakan setiap pelancong, warga Afghanistan atau orang asing dengan paspor dan visa yang sah, akan diizinkan untuk pergi. Sebagian besar penumpang diyakini warga Afghanistan tanpa dokumen perjalanan yang layak.

Tidak ada penumpang yang berhasil mencapai bandara. Sebaliknya, penyelenggara rupanya meminta para pengungsi untuk melakukan perjalanan ke Mazar-i-Sharif dan mencari akomodasi sehingga mereka dapat dipanggil untuk datang ke bandara.

Taliban mengatakan mereka mencoba mencari tahu dari sekitar 2.000 orang yang memiliki dokumen perjalanan yang sah.

Menteri Luar Negeri AS Anthony Blinken mengatakan di Qatar pada hari Selasa bahwa Taliban telah memberikan jaminan perjalanan yang aman kepada semua orang yang berusaha meninggalkan Afghanistan dengan dokumen perjalanan yang layak.

Menteri Luar Negeri AS Anthony Blinken berbicara di ibukota Qatar, Doha, pada hari Selasa. Blinken mengatakan Departemen Luar Negeri bekerja dengan Taliban untuk memfasilitasi penerbangan charter tambahan dari Kabul bagi orang-orang yang ingin meninggalkan Afghanistan setelah kepergian militer dan diplomasi AS. (Olivier Doolery/The Associated Press)

Dia mengatakan Amerika Serikat akan menahan Taliban untuk janji ini. “Saya mengerti bahwa Taliban tidak menolak keluarnya siapa pun dengan dokumen yang sah, tetapi mereka mengatakan bahwa mereka yang tidak memiliki dokumen yang sah, pada titik ini, tidak dapat pergi,” katanya.

“Karena semua orang ini dikelompokkan bersama, itu berarti penerbangan tidak diizinkan untuk pergi.”

Pada konferensi pers bersama dengan pejabat diplomatik dan pertahanan senior Qatar, Blinken mengatakan Departemen Luar Negeri juga bekerja dengan Taliban untuk memfasilitasi penerbangan charter tambahan dari Kabul bagi orang-orang yang ingin meninggalkan Afghanistan setelah pasukan diplomatik dan diplomatik AS pergi.

Dia mengatakan Amerika Serikat telah melakukan kontak “dalam beberapa jam terakhir” dengan para pejabat Taliban untuk membuat pengaturan penerbangan carteran tambahan dari ibu kota Afghanistan.

Blinken dan Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin berada di Qatar untuk berterima kasih kepada negara Teluk atas bantuannya dalam melintasi puluhan ribu pengungsi dari Afghanistan setelah Taliban menguasai Kabul pada 15 Agustus.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *