Tawfiq Hidayat menceritakan kemenangannya dalam Olimpiade di Athena 2004

Tawfiq Hedayat Itu tetap yang terakhir bahasa Indonesia Pemain bulu tangkis memenangkan medali emas individu di Olimpiade.

Negara ini adalah pusat kuat untuk bulu tangkis di Olimpiade, dengan tujuh medali emas di cabang olahraga tersebut. Namun, tidak ada yang datang sejak itu Athena 2004.

Hedayat, juara putra tahun itu, terlibat secara eksklusif dengan Saluran Olimpiade Pemikiran dan tekniknya di pertandingan final di hari yang tak terlupakan itu, ketika dia bangkit dari ketinggalan untuk mengalahkan Chun Seung Mo dari Korea Selatan, serta pengorbanan yang dia lakukan untuk menjadi pemain terbaik bangsanya.

“Saya mengorbankan segalanya untuk negara saya.” Tawfiq Hedayat

Legenda bulutangkis Indonesia Tawfiq Hidayat melihat hari yang datang …

Mengemban harapan bangsa

Hedayat menjalani malam yang penuh gejolak sebelum final.

Dia berkata, “Saya tidak bisa tidur banyak sebelum pertandingan.” “Saya hanya tidur dua atau tiga jam.”

Pikiran tentang kemenangan dan kekalahan berputar-putar di kepalanya, mencegahnya mendapatkan bantuan penting yang dia butuhkan sebelum menghadapi Sean.

Banyak yang dipertaruhkan untuk bangsa, karena ia adalah satu-satunya pemain bulu tangkis, dan satu-satunya atlet Indonesia yang meninggalkan kompetisi di Athena, untuk mencapai final.

“Suami saya laki-laki dan suami campuran sudah kalah,” kenangnya.

“Tidak ada lagi harapan dari cabang olahraga lain.

“Kesempatan terakhir untuk meraih medali emas adalah dari bulu tangkis.”

Sehari sebelumnya, setelah Hedayat membukukan tiket untuk pertandingan perebutan medali emas, rekan senegaranya yang merupakan unggulan kedelapan Sonny Doi Konkuru melihat Shawn di pertandingan semifinal lainnya.

“Sebagai orang Indonesia, saya ingin Sony menang karena kami pasti bisa memenangkan emas.

“Tapi sebagian kecil dari saya ingin bermain melawan Korea. Sulit bagi saya untuk bermain melawan Sony.”

Sean memupus harapan untuk final Indonesia sepenuhnya dan diikuti oleh A Sleepless Night for Gift.

READ  Bisnis dibuka kembali saat para peneliti menggali reruntuhan gempa di Indonesia

Datang dari belakang

Hedayat memiliki awal permainan yang buruk dan dia tertinggal 0-6 di pertandingan pertama.

Dia menceritakan bagaimana “tangannya gemetar” dan bertanya kepada pelatihnya, “Bagaimana saya bisa mengatasi perasaan tegang ini?” Saya tidak bisa bermain. “

Namun, seiring berjalannya waktu, Shon gagal memanfaatkan sepenuhnya kelemahan lawannya dan Hidayat perlahan mulai mengumpulkan poin dan kembali ke permainan.

“Saya mengejar. Setelah 7-7, giliran saya.” “Setelah itu, saya berlari seperti monster,” kenangnya sambil tersenyum.

Setelah start yang goyah, Hedayat memenangkan pertandingan secara berturut-turut, 15-8 15-7, untuk merebut medali emas Olimpiade.

Ini merupakan kali kedua Indonesia meraih gelar tunggal putra sejak Alain Podicusuma meraih emas pertama saat olahraga tersebut melakoni debutnya di Barcelona 1992.

Peraih medali emas 2004 di Athena memiliki kata-kata nasihat tentang medali Indonesia …

Itu adalah bukti pengorbanan besar yang dilakukan pemain berusia 39 tahun itu dalam hidupnya sebagai anak muda untuk menjadi pemain terbaik di dunia.

“Ketika saya berkomitmen untuk menjadi seorang atlet, saya mengesampingkan segalanya, keluarga dan teman-teman saya.

“Saya hanya fokus pada pelatihan dan turnamen, dan untuk mencapai hasil yang bagus.

“Pertarungan itu sangat berat bagi negara. Tapi semua kerja keras dan dukungan akhirnya membuahkan hasil.” Tawfiq Hedayat

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *