Teleskop James Webb NASA akan diluncurkan

Ada periode waktu setelah Big Bang, ketika alam semesta masih dalam masa pertumbuhan dan bintang-bintang pertama muncul, ini tetap menjadi salah satu bab paling misterius dalam sejarah alam semesta.

Jika para astronom dapat mempelajari hari-hari yang kacau dan bergejolak dari alam semesta awal, mereka dapat mulai mengungkapkan bagaimana alam semesta berevolusi selama lebih dari 13 miliar tahun. Mereka akhirnya dapat memahami kekuatan luar biasa apa yang telah memunculkan bintang, galaksi, lubang hitam, dan planet – termasuk dunia luar angkasa yang mungkin mendukung kehidupan.

Namun, bahkan dengan observatorium paling canggih di luar angkasa dan di Bumi, para ilmuwan tidak memiliki sarana untuk mengamati objek tertua dan terjauh di alam semesta.

Ini dia, sejauh ini.

NASA akan meluncurkan teleskop terbesar dan terkuat umat manusia ke luar angkasa, raksasa senilai $10 miliar yang disebut Teleskop Luar Angkasa James Webb. Observatorium seukuran lapangan tenis, yang dijadwalkan diluncurkan pada Sabtu dari pelabuhan antariksa Eropa di Guyana Prancis, akan dapat melihat lebih dalam ke luar angkasa dan lebih detail daripada teleskop mana pun sebelumnya.

NASA telah menggambarkan misi tersebut sebagai “momen Apollo” – sebuah lompatan besar ke depan yang dapat merevolusi pemahaman kita tentang alam semesta dan tempat manusia di dalamnya.

“Ini agak klise untuk mengatakan itu akan mengubah arah astronomi, tapi mungkin juga melakukannya,” kata Marcia Rick, seorang astronom di University of Arizona.

Rieke telah menghabiskan 20 tahun terakhir memimpin pengembangan salah satu dari empat instrumen teleskop utama Webb, kamera inframerah yang dirancang khusus yang dikenal sebagai NIRcam. Dia mengatakan Webb bisa membuka misteri alam semesta awal, hingga 100 juta tahun setelah Big Bang. Ia juga dapat mengamati planet ekstrasurya dengan instrumen yang cukup sensitif untuk mempelajari atmosfernya, mencari sidik jari biometrik potensial dari kehidupan alien.

READ  NASA menunda tes SLS Green Run kedua

Dengan segala potensi keuntungannya, misi tersebut juga merupakan salah satu misi paling berani dari NASA.

pekerjaan berbahaya

Setelah diluncurkan, teleskop Webb akan menghabiskan waktu sekitar satu bulan untuk melakukan perjalanan ke suatu titik di orbit mengelilingi matahari sekitar satu juta mil dari Bumi.

Rendering seorang seniman dari Teleskop Luar Angkasa James Webb di luar angkasa.NASA

Tujuan observatorium ini dikenal sebagai titik Lagrange kedua, atau L2, dan dipilih karena teleskop dapat tetap berada di orbit yang stabil dengan satu sisi teleskop secara permanen menghadap Bumi dan matahari. Ini membantu melindungi instrumen teleskop dari panas dan cahaya yang dapat mengganggu pengamatannya.

Tetapi pada jarak satu juta mil, NASA tidak akan dapat mengirim astronot ke teleskop untuk peningkatan atau perbaikan jika terjadi kesalahan. Astronot terkenal mengunjungi Teleskop Luar Angkasa Hubble di orbit rendah Bumi pada lima misi layanan terpisah antara 1993 dan 2009. Itu tidak akan menjadi pilihan kali ini, kata Greg Robinson, manajer program Web NASA.

“Tidak ada bantuan yang akan datang,” kata Robinson. “Begitu dia meninggalkan planet ini, dia sendirian.”

Teleskop ruang angkasa generasi berikutnya

Teleskop Luar Angkasa James Webb adalah kolaborasi antara NASA, Badan Antariksa Eropa, dan Badan Antariksa Kanada. Observatorium ini pertama kali diusulkan lebih dari 30 tahun yang lalu, dan dirancang untuk membantu para astronom mengumpulkan bagaimana alam semesta modern muncul.

Namun proyek tersebut bukannya tanpa kontroversi. Selama perkembangannya, teleskop telah melampaui anggarannya hingga miliaran dolar dan telah jatuh dari jadwal lebih dari satu dekade. Bagi ribuan ilmuwan dan insinyur di seluruh dunia yang terlibat dalam proyek ini, ini merupakan perjalanan yang panjang dan sering kali bergelombang.

READ  Para peneliti yang mengembangkan teknologi mRNA di balik vaksin Covid memenangkan 'Hadiah Nobel AS'

Sekarang, Webb akhirnya siap diluncurkan.

Observatorium ini akan dibangun di atas warisan Teleskop Luar Angkasa Hubble yang terkenal, yang telah beroperasi sejak tahun 1990. Meskipun Hubble bertanggung jawab atas beberapa dekade penemuan ilmiah dan beberapa gambar alam semesta yang paling menarik, termasuk pilar-pilar penciptaannya yang terkenal, teleskop terbatas pada apa yang dapat dilihatnya — dan seberapa jauh.

Cermin utama teleskop Webb, yang mengumpulkan dan memfokuskan cahaya dari objek di alam semesta, akan menjadi cermin terbesar yang terbang di luar angkasa.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *