Tembakan terdengar di seluruh dunia: Pandangan tentang penggunaan vaksin “penyelamat” untuk pengaruh diplomatik

Dengan kamera TV langsung berputar, presiden Indonesia duduk dengan tenang di dinding tanaman besar yang dikepang dan menggulung lengan bajunya saat petugas kesehatan menyiapkan jarum suntik.

Mengenakan kemeja putih dengan lengan pendek dan sepatu kets yang tampak nyaman, Joko Widodo menjadi orang pertama yang menerima vaksin COVID-19 saat peluncuran kampanye diawali dengan kemeriahan besar di negara itu pada Januari lalu.

Bidikan yang didapat Widodo di TV langsung? Salinan bahasa China yang dibuat oleh perusahaan bernama Sinovac Biotech.

Sementara minat di negara-negara Barat terfokus pada beberapa vaksin yang dikembangkan dan diuji di Amerika Serikat dan Eropa – membuat nama rumah tangga Moderna, BioNTech, dan AstraZeneca – mereka bukan satu-satunya yang diluncurkan di seluruh dunia.

Ketika pandemi dimulai, banyak negara secara aktif mulai membuat vaksin atau membelinya sendiri, pendekatan “me-first” yang sekarang mulai cocok untuk negara-negara yang menawarkan dosis domestik mereka ke lusinan negara lain. Sebagai tanda hal-hal yang akan datang, Amerika Serikat menciptakan posisi baru minggu ini – Koordinator Diplomasi Vaksin.

Beberapa ahli mengatakan ini adalah upaya parsial oleh negara-negara untuk mencapai tujuan mereka sendiri di panggung dunia. Hasilnya adalah strategi vaksinasi global gabungan yang dapat menghubungkan kembali hubungan tradisional dan mengangkat beberapa kekuatan global sambil melemahkan yang lain.

“Nasionalisme vaksin telah mengarah pada diplomasi vaksin,” kata Gillian Kohler, profesor di Sekolah Farmasi Leslie Dunn di Universitas Toronto, mencatat cara banyak negara berfokus pada pembuatan atau pembelian vaksin sendiri, menempatkan kebutuhan khusus mereka di atas orang-orang dari komunitas global.

“Karena kekurangan pasokan, itu telah menciptakan peluang bagi beberapa negara untuk masuk, dan menjadi penyelamat, tanpa kutipan.”

Tetapi sementara negara-negara di seluruh dunia meraung-raung meminta vaksin – karena meskipun ada kritik yang ditujukan kepada Kanada, kita masih jauh di depan sebagian besar planet ini – tidak semua dosis dibuat sama dalam hal apa yang diketahui tentang keamanan dan kemanjurannya.

Sementara setiap negara memiliki hak untuk memutuskan vaksin mana yang harus diizinkan di negaranya, para ahli mempertanyakan dilema etika yang dihadapi oleh negara-negara yang sangat membutuhkan vaksinasi dan siapa yang mungkin bersedia bertaruh dalam kesempatan yang belum sepenuhnya diuji. Secara khusus, vaksin dari China dan Rusia telah menjadi rahasia yang dijaga ketat, yang telah menimbulkan pertanyaan di sebagian besar dunia Barat tentang seberapa baik mereka bekerja.

READ  Gedung apartemen hancur terbakar di Castlegar

Namun, dosis lokalnya sudah mulai menyebar di banyak negara.

China telah mengekspor pengiriman dua vaksin inovatif – yang diproduksi oleh Sinovac dan perusahaan milik pemerintah Sinopharm – ke seluruh dunia, termasuk UEA, Brasil, dan Indonesia. Pembebasan pemerintah Di awal Februari.

Ia juga telah berkomitmen untuk memberikan “bantuan vaksin” kepada negara-negara berkembang, dengan rencana untuk mengirimkan dosis ke 14 negara, termasuk Brunei, Nepal, Kamboja dan Zimbabwe.

Rusia, negara pertama yang mengizinkan vaksin pada bulan Agustus, yang juga mengangkat alis tentang kurangnya transparansi tentang bagaimana dosis itu dikembangkan, diperkirakan akan mengirimkan jutaan dosis ke negara-negara di Amerika Latin, Afrika dan bekas Uni Soviet. .

Kepala Republik Ceko yang terpukul keras mengatakan dia telah menulis surat langsung kepada Presiden Rusia Vladimir Putin untuk mendapatkan pasokan.

Saat penyiar di TV negara Russia 1 mengumumkan: “Sputnik V terus menginvasi Eropa dengan percaya diri.”

Tahun lalu adalah pergolakan global yang belum pernah terjadi sebelumnya yang mengakibatkan negara-negara mayoritas kaya mengambil pasokan global vaksin COVID-19 – pada akhir Januari, negara-negara kaya membeli di muka 70 persen dari pasokan saat ini, menurut AE. Lacak secara online Dikelola oleh Universitas Johns Hopkins.

Sebagian besar ahli mengatakan skenario kasus terbaik adalah bahwa inisiatif berbagi vaksin global yang dikenal sebagai COVAX – upaya utama untuk mendapatkan vaksin ke negara-negara berpenghasilan rendah – atau kolaborasi global lainnya bisa mendapatkan vaksin untuk populasi yang rentan lebih cepat. mungkin. Saat pengiriman COVAX – dan merayakan pencapaian 100 negara minggu ini – tingkat vaksinasi di Dunia Selatan mulai melonjak sangat cepat dibandingkan dengan negara-negara terkaya.

Dalam hal ini, negara-negara seperti China dan Rusia telah melayani dunia sebagai dua aktor terbesar dalam upaya mendapatkan vaksin untuk negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah.

Itu tidak berarti mereka melakukannya hanya untuk bersikap baik, kata Dr. Krishna Udiakumar, direktur pendiri Center for Global Health Innovation di Duke University di North Carolina.

“Sebagian, menurut saya itu memperluas penggunaan soft power atau diplomasi untuk mempengaruhi melalui akses, seperti yang kita lihat di bidang lain, termasuk bantuan luar negeri,” katanya.

READ  Untuk hari kedua berturut-turut, India mencetak rekor dunia untuk kasus baru COVID-19

Sisi lain dari mata uang ini adalah situasi di mana India sekarang berada. Kekuatan global dalam hal pembuatan vaksin, telah mengirimkan puluhan juta dosis ke luar negeri. Tetapi dalam menghadapi kasus-kasus yang meroket, mereka telah menghentikan ekspor untuk fokus pada pasokan domestik, sebagai langkah yang dikhawatirkan para ahli akan mengurangi pasokan vaksin ke bagian dunia yang rentan.

Udyakumar mengatakan COVAX sangat bergantung pada vaksin yang dibuat di India.

“Saya kira itu akan menjadi gangguan besar, paling tidak untuk dua bulan ke depan,” ujarnya.

Komunitas internasional juga mempertanyakan keamanan dan kemanjuran dosis.

Meskipun Sputnik V, Sinopharm, dan Sinovac semuanya telah memulai proses peninjauan dengan Organisasi Kesehatan Dunia, pembuatnya belum membagikan data uji coba mereka secara publik.

Memuat…

Memuat…Memuat…Memuat…Memuat…Memuat…

Sementara setiap negara membuat keputusannya sendiri tentang dosis mana yang harus diotorisasi – seperti halnya Health Canada – tidak satu pun dari vaksin ini yang telah ditinjau oleh salah satu regulator ketat dunia, kata Udayakumar.

“Pertanyaannya adalah, apa yang didapat orang-orang ini?” Kata Kohler. Ya, kami ingin banyak orang di seluruh dunia memiliki akses ke vaksin, tetapi vaksin itu harus berkualitas tinggi dan efektif.

Meskipun sangat mungkin bahwa dosis ini aman dan efektif, masalahnya adalah saat ini kami tidak mengetahuinya, kata Robert Van Xan, pensiunan CEO Sanofi Pasteur yang sekarang menjadi konsultan tentang kebijakan vaksinasi.

“Yang penting dalam demokrasi kita adalah bahwa orang yang mengatur vaksin bukanlah orang yang membuat vaksin,” katanya.

Ini adalah proses dua langkah. Perusahaan A membuat vaksin tersebut, dan di Kanada, Health Canada adalah regulator yang menyetujuinya, dan menjelaskan bagaimana Anda dapat menggunakannya. Di China dan Rusia, mereka tidak dipisahkan karena berada dalam birokrasi pemerintahan yang sama. “

Tetapi dengan gelombang ketiga di banyak bagian dunia dan negara-negara miskin semakin dikecualikan dari perlombaan vaksin oleh negara-negara kaya, akun penghargaan-risiko untuk vaksin yang kurang dikenal berubah.

“Saya pikir kita semua khawatir secara global, dan mengkhawatirkan bahwa sebagian besar negara berpenghasilan tinggi adalah tempat vaksin diluncurkan,” kata Kohler.

“Dalam situasi putus asa, saya pikir keputusan diambil secara berbeda.”

Amerika Serikat juga telah mengambil langkah-langkah kecilnya sendiri menuju apa yang disebut diplomasi vaksin, dengan pengumuman baru-baru ini bahwa mereka akan memberikan pinjaman. 1,5 juta dosis AstraZeneca Ke Kanada dan 2,5 juta ke Meksiko.

READ  Amerika Serikat mungkin akan segera mengalami surplus vaksin. Inilah artinya bagi Kanada

Udayakumar mengatakan bahwa dalam beberapa bulan mendatang, ketika negara-negara kaya melihat warganya mendapatkan lebih banyak vaksinasi, mereka dapat mulai mengalihkan fokus mereka ke seluruh dunia.

Sebagai tanda pergeseran fokus yang akan datang, pemerintah AS mengumumkan minggu ini bahwa mereka telah memilih seorang wanita bernama Gale Smith, yang telah memimpin tanggapan AS terhadap krisis Ebola, untuk memimpin upaya diplomasi vaksin.

“Ini adalah tugas kami ke negara lain untuk mengendalikan virus di sini di Amerika Serikat,” kata Menteri Luar Negeri Anthony Blinken, menurut Politico. “Tapi segera, Amerika Serikat perlu meningkatkan pekerjaan kami dan meningkatkan kesempatan di seluruh dunia karena, sekali lagi, hanya dengan menghentikan COVID secara global, orang Amerika akan aman dalam jangka panjang.”

Pejabat Kanada, yang telah menutup perjanjian pembelian awal untuk dosis vaksin yang cukup untuk memvaksinasi seluruh negara sebanyak lima kali, mengatakan bahwa mereka pada akhirnya akan menyumbangkan kelebihan dosis, meskipun mereka tetap diam ketika dimulai atau bagaimana kelihatannya.

Udiakumar mengatakan bahwa Amerika Serikat khususnya, negara yang mampu memproduksi pasokan besar vaksin yang kampanye vaksinasi dimulai dengan awal yang sulit dan sekarang sedang terburu-buru, dapat menjadi eksportir utama pada paruh kedua tahun 2021.

Melakukan hal itu mungkin penting dalam hal melindungi dunia dari pandemi, katanya, tetapi juga karena diplomasi vaksin berpotensi membentuk kembali koneksi global utama.

“Apa yang akan kami lakukan dalam tiga bulan ke depan, karena kami mulai melihat peningkatan tingkat COVID di banyak bagian dunia, saya pikir itu akan sangat berpengaruh dalam cara kami memandang Amerika Serikat di tahun-tahun mendatang,” dia kata.

Dia merujuk pada wawancara dengan seorang pejabat senior Meksiko Saya memberi ReutersDia mengatakan kepada kantor berita bahwa Amerika Serikat dan Eropa telah memprioritaskan rakyat mereka dalam hal vaksin, yang mendorong negara itu menuju kesepakatan dengan Rusia dan China.

“Meksiko tidak akan pernah melupakan negara-negara yang telah membantu kami,” katanya.

Dengan file dari Associated Press

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *