KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

World

Tentara mendeklarasikan kendali atas Guinea setelah tembakan senjata berat di dekat istana presiden

Seorang kolonel tentara Guinea menguasai televisi pemerintah pada hari Minggu dan mengumumkan pembubaran pemerintahan Presiden Alpha Conde dan penutupan perbatasan negara Afrika Barat itu, sebuah pengumuman yang dikeluarkan beberapa jam setelah baku tembak sengit di dekat istana presiden.

Perkembangan dramatis hari Minggu memiliki semua ciri-ciri kudeta. Setelah menangkap gelombang udara, tentara pemberontak bersumpah untuk memulihkan demokrasi dan memberi diri mereka nama: Majelis Nasional dan Komite Pembangunan.

Tetapi Kementerian Pertahanan mengeluarkan pernyataannya sendiri pada hari Minggu, mengatakan bahwa serangan terhadap istana presiden di ibu kota, Conakry, telah berhasil dihalau.

Dibungkus dengan bendera Guinea, Kolonel Mamadi Domboya duduk bersama enam tentara berseragam lainnya di sampingnya saat dia membacakan pernyataan pada hari Minggu tentang pemberontakan di televisi pemerintah, bersumpah: “Tugas prajurit adalah menyelamatkan negara.”

Dia tidak menunjukkan keberadaan Conde, dan keberadaan pemimpin berusia 83 tahun itu tidak segera diketahui setelah serangan hari Minggu. Foto dan video yang menunjukkan Conde dalam tahanan para prajurit menjadi viral di media sosial, meskipun keasliannya tidak dapat segera dikonfirmasi.

Tangkapan layar video yang diposting di media sosial, tetapi belum diverifikasi, diklaim menunjukkan Presiden Guinea, Alpha Condé, ditahan oleh pasukan khusus tentara, di ibu kota, Conakry, pada hari Minggu. (Video di media sosial / Reuters)

Conde, yang telah berkuasa selama lebih dari satu dekade, mengalami penurunan popularitas sejak ia mencari masa jabatan ketiga tahun lalu, dengan mengatakan batasan masa jabatan tidak berlaku untuknya.

“Kami tidak akan lagi mempercayakan politik kepada satu orang, kami akan menyerahkannya kepada rakyat,” kata Dumboya, seraya menambahkan bahwa konstitusi juga akan dibubarkan dan perbatasan negara akan ditutup selama seminggu.

Domboya, yang mengepalai unit pasukan khusus di ketentaraan, mengatakan dia bertindak demi kepentingan terbaik bangsa, karena dia mengatakan tidak cukup kemajuan ekonomi yang dicapai sejak kemerdekaan negara itu dari Prancis pada tahun 1958.

READ  Nova Scotia Power Mengharapkan Pemadaman Lama Akibat Badai Fiona

“Jika Anda melihat keadaan jalan kami, jika Anda melihat keadaan rumah sakit kami, Anda tahu bahwa setelah 72 tahun, saatnya untuk bangun,” katanya. “Kita harus bangun.”

Tembakan senjata berat meletus pada dini hari Minggu pagi di dekat istana presiden dan berlangsung selama berjam-jam, menimbulkan ketakutan di negara yang telah mengalami beberapa kudeta dan upaya pembunuhan presiden. Sementara Departemen Pertahanan mengklaim serangan itu telah dihentikan, ketidakpastian meningkat ketika tidak ada lagi penyebutan Conde di televisi atau radio pemerintah.

Orang-orang melihat anggota Polisi Nasional Guinea saat mereka melewati Calum pada hari Minggu. (Cello Bennani/AFP/Getty Images)

Tingkat dukungan Domboya di tentara tidak segera diketahui. Dalam pidato hari Minggu, dia meminta tentara lain untuk “berdiri bersama rakyat” dan tinggal di barak mereka.

Pemilihan kembali presiden Oktober lalu memicu protes jalanan yang diwarnai kekerasan, di mana pihak oposisi mengatakan puluhan orang tewas. Perkembangan hari Minggu menyoroti betapa rentannya dia juga terhadap elemen-elemen yang berlawanan di dalam pasukannya.

Conde berkuasa pada 2010 dalam pemilihan demokratis pertama di negara itu sejak kemerdekaan dari Prancis. Banyak yang melihat dalam masa kepresidenannya sebuah awal baru bagi Guinea, yang terperosok dalam beberapa dekade pemerintahan otoriter yang korup.

Anggota angkatan bersenjata Guinea berkendara melalui Calum pada hari Minggu. (Cello Bennani/AFP/Getty Images)

Namun, penentangnya mengatakan telah gagal memperbaiki kehidupan orang Guinea, yang sebagian besar hidup dalam kemiskinan meskipun negara itu memiliki kekayaan mineral yang luas, termasuk bauksit dan emas.

Guinea memiliki sejarah panjang ketidakstabilan politik sejak kemerdekaan. Pada tahun 1984, Lansana Conte mengambil alih negara setelah kematian pemimpin pertama pasca-kemerdekaan. Dia tetap berkuasa seperempat abad sampai kematiannya pada 2008.

Kudeta kedua segera terjadi, membiarkan Kapten Moses “Dadis” Camara mengambil alih. Dia kemudian pergi ke pengasingan setelah selamat dari upaya pembunuhan, dan pemerintah transisi kemudian menyelenggarakan pemilihan bersejarah 2010 yang dimenangkan Conde.

READ  Polisi dan demonstran terluka dalam bentrokan di lokasi terowongan Prancis-Italia

Tahun berikutnya, Conde nyaris lolos dari upaya pembunuhan setelah orang-orang bersenjata mengepung rumahnya semalaman dan mengebom kamarnya dengan rudal. RPG juga mendarat di dalam kompleks, dan salah satu pengawalnya terbunuh.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."