Terbang di Indonesia adalah suatu keharusan untuk bepergian … tetapi itu juga bisa menjadi pengalaman yang menakutkan

Pada tahap awal ini, para pejabat Indonesia masih belum mengetahui mengapa Boeing 737 tiba-tiba jatuh dari langit dalam beberapa menit setelah lepas landas.

Beberapa jam setelah pesawat itu jatuh pada Sabtu sore, pihak berwenang mulai mencari 62 penumpang dan awak di dalamnya.

Meskipun masih terlalu dini untuk berspekulasi apa yang menyebabkan bencana udara Sriwijaya, dan perlu dicatat bahwa maskapai ini memiliki catatan keselamatan yang kuat dengan tidak adanya cedera di dalam pesawat dalam empat kecelakaan yang tercatat dalam database Jaringan Keselamatan Penerbangan, hal itu membuat saya merasa tidak nyaman. situasi. Memory, yang berbicara tentang masalah keselamatan penerbangan yang lebih luas di Indonesia.

Suatu pagi di bulan Oktober 2019, beberapa maskapai lain membatalkan penerbangannya dari Bandara Kalimarao di tengah cuaca buruk. Awalnya, saya dan rekan kerja mengira kami beruntung ketika penerbangan Sriwijaya Air kami lewat, dan petugas bandara membawa kami ke rute lokal kami selama 55 menit ke Balikpapan.

Tapi hanya beberapa saat setelah lepas landas, pesawat kami mulai bergoyang dan bergoyang.

Ketegangan meningkat di kabin, karena turbulensi semakin intens. Kami terbang melalui awan badai yang gelap.

Itu tidak membantu bahwa pesawat itu tampak tua, dengan kain pelapis lusuh dan meja plastik retak yang mengingatkan pada pesawat tua yang melayani Rusia pada 1990-an setelah runtuhnya Uni Soviet.

Ada jeda singkat, ketika sinar matahari sesaat masuk melalui jendela.

Tapi kemudian, langit menjadi gelap lagi, dan dinding samping pesawat menajam.

Saya melihat sekeliling dan melihat sebagian besar penumpang duduk dengan mata tertutup, bergumam pelan dalam doa. Yang lebih mengganggu adalah nyonya rumah yang diikat di kursi depan juga sedang berdoa.

Tiba-tiba ada kilatan cahaya di luar pesawat dan gelombang telinga berdebar-debar yang saya rasakan di kaki saya melintasi lantai kabin.

Pada saat itu, saya takut mesin akan terbakar. “Jadi begitulah akhirnya,” saya ingat berpikir. Saya langsung merasa kasihan karena saya tidak akan pernah bisa melamar wanita yang sekarang menjadi istri saya.

READ  Penumpang dievakuasi saat api menyebar ke sebuah kapal di Indonesia

Saat berbalik, saya pikir itu adalah sambaran petir langsung di atau di dekat pesawat – meskipun ini belum pernah dikonfirmasi.

Segera setelah itu, pesawat menjadi stabil. Kami mendarat dengan selamat di Balikpapan sesuai jadwal. Tapi ternyata semua orang, termasuk kolega saya di CNN yang saya temui, terguncang.

Salah satunya, produser Indonesia kami, Masrour “Jamal” Jamaluddin, bercerita kepada saya bahwa saat penumpang turun, pria di sebelahnya meminta menunggu beberapa menit untuk berdiri karena kakinya masih gemetar.

Malam itu, Jamal, seorang jurnalis veteran Indonesia, bercerita tentang pengalaman mengerikan yang dia alami di dalam penerbangan domestik dari Garuda Indonesia pada tahun 2004.

Jamal ingat beberapa menit setelah lepas landas, dia mulai mendengar ketukan keras di pesawat. “Lalu tiba-tiba, pesawat jatuh ke depan pesawat, sehingga tubuh saya terdorong ke depan. Semua di pesawat itu teriak-teriak,” ucapnya.

Jamal mengatakan masker darurat terlepas dari langit-langit. Pesawat berhenti sejenak, tapi kemudian melakukan pendaratan curam lainnya.

Investigasi atas kecelakaan Lion Air menghalangi desain dan pengawasan Boeing 737 Max

“Orang-orang mulai berteriak lagi. Saya mendengar (orang berkata) Tuhan itu maha besar dan Yesus,” katanya.

Ujung-ujungnya, kata Jamal, pesawat kembali dan melakukan pendaratan darurat di bandara keberangkatan semula.

“Sejauh yang saya ingat, tidak ada yang menjelaskan apa yang terjadi,” katanya. Meskipun Jamal mengatakan dia melaporkan kejadian itu ke organisasi berita Indonesia, dia mengatakan editornya tidak pernah mengetahui berita itu.

Dia berkata, “Saya masih ingat bahwa saya berjanji kepada Tuhan sekali dalam hidup saya bahwa jika Anda memberi saya kesempatan kedua, saya akan lebih baik dari saya. Karena saya sangat takut bahwa saya akan mati.”

Catatan Keamanan Udara Indonesia

Sepanjang karirnya, kecantikan tersebut telah meliput berbagai bencana udara tragis di Indonesia. Kami bekerja sama pasca kecelakaan Lion Air Flight 610 pada 29 Oktober 2018 yang menewaskan 189 orang.

READ  Konsep Honda N7X - Mobil kit produksi GIIAS Agustus, satu model untuk menggantikan kedua Mobilio, BR-V?

Selama beberapa hari, kami duduk di pelabuhan utama Jakarta, menyaksikan kapal-kapal pencarian dan penyelamatan nasional dan kapal-kapal angkatan laut Indonesia yang kembali dari Laut Jawa meletakkan puing-puing, koper, dan jasad korban di dermaga beton.

Kerabat yang berduka melakukan perjalanan yang menyakitkan ke pelabuhan untuk mengidentifikasi barang-barang orang yang mereka cintai.

Sepatu anak-anak, dilapisi kanvas putih di pelabuhan, saat kerabat mencari barang untuk orang yang mereka cintai setelah kecelakaan Lion Air Penerbangan 610 pada 29 Oktober 2018.

Satu-satunya foto sepatu anak-anak, berbaris rapi di atas kanvas putih di bagian dial, terukir dalam ingatan saya.

Setahun kemudian, penyelidikan menyimpulkan bahwa penyebab utama bencana itu adalah cacat desain pada Boeing 737 Max 8 baru milik Lion Air.

Masalah yang sama, yang mengirimkan pesan kontradiktif antara sistem autopilot Max 8 dan sensor, menyebabkan jatuhnya Penerbangan Ethiopian Airlines 302 pada Maret 2019, 5 bulan setelah bencana Lion Air.

Setelah bertahun-tahun kewaspadaan suram Lion Air, pihak berwenang Indonesia kembali menggunakan pelabuhan Jakarta yang sama sebagai hub untuk upaya pencarian dan penyelamatan penerbangan Sriwijaya Air 182.

Dengan Lion Air, Indonesia telah menjadi korban dari bug fatal Boeing yang membuat pesawat Max 8 di seluruh dunia dilarang terbang.

Namun Indonesia memiliki titik-titik gelap dalam catatan keselamatan penerbangannya.

Pada tahun 2007, Uni Eropa melarang semua 51 maskapai penerbangan Indonesia di wilayah udaranya setelah sebuah pesawat Garuda Indonesia dengan 140 orang di dalamnya melewati landasan di Yogyakarta pada bulan Maret dan terbakar, menewaskan 21 orang di dalamnya.

Dalam kecelakaan fatal terpisah pada tahun 2014, Penerbangan AirAsia 8501 jatuh di Laut Jawa, menewaskan 162 orang.

Seorang petugas keamanan berdiri di depan tanda yang menunjukkan pusat krisis untuk Penerbangan Sriwijaya SJY182 di Bandara Internasional Soekarno-Hatta di Tangerang, dekat Jakarta, pada 9 Januari 2021.

Uni Eropa membatalkan semua maskapai penerbangan Indonesia pada 2018, “setelah perbaikan lebih lanjut dalam situasi keselamatan penerbangan yang telah dikonfirmasi di negara tersebut.”

Indonesia tidak dapat berfungsi sebagai republik modern tanpa perjalanan udara. Ini adalah negara kepulauan besar dengan lebih dari 13.000 pulau yang mencakup empat zona waktu. Menurut CAPA-Center for Aviation, lalu lintas penumpang udara di Indonesia meningkat tiga kali lipat antara tahun 2005 dan 2017.

READ  Logo untuk pertandingan bola basket Piala Asia AFC 2021 - Piala Asia AFC 2021 diungkap

Maskapai seperti Sriwijaya Air akan berperan penting dalam perjalanan ini, dan tentunya tidak adil menilai maskapai berdasarkan pengalaman menakutkan saya di salah satu pesawat mereka.

Peran Boeing dalam bencana Lion Air juga mengungkapkan bahaya melompat ke kesimpulan setelah kecelakaan pesawat.

Kami harus menunggu hasil penyelidikan, selain itu kami juga bersimpati dengan puluhan keluarga yang kini berjuang mencari tahu nasib para penumpang dan awak Flight 182.

Meskipun saya memiliki satu pengalaman menakutkan saat terbang di Indonesia, setiap penerbangan lain yang saya lalui adalah pesawat yang mulus dan bersih dan segar.

Jaringan penerbangan Indonesia telah memfasilitasi perjalanan ke gunung berapi yang mengeluarkan sulfur, berselancar di Bali, hutan Kalimantan, dan jalan-jalan beruap di Jakarta.

Suatu hari, saat wabah ini surut, saya akan dengan senang hati kembali ke Indonesia.

Saya berharap bisa bergabung dengan Jamal dalam perjalanan lintas alam lainnya di negaranya.

Dan jika kita gelisah, sambil memegang sandaran tangan dengan gugup, saya akan lega karena Jamal akan berdoa di samping saya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *