The Beths: Pengamat Bus Wisata

Dengan harapan (diakui ambisius) bahwa semuanya berjalan sesuai rencana, November ini akan melihat kembalinya The Beths yang telah lama ditunggu-tunggu ke Down Under.

Rasanya seperti satu dekade sejak terakhir kali kami melihat musisi pop-rock Aotearoan menancapkan hati mereka di tanah air. Pada bulan Oktober 2019, Crowbar kesayangan Sydney dipenuhi dengan aksi, setiap hook unik yang menyenangkan dan paduan suara yang sangat menarik memukul kepercayaan diri seorang pesenam Olimpiade. Grup ini bersiap untuk comeback di bulan Juni – kali ini dengan album baru mereka yang luar biasa, Last Year Lompat tali Gazers, di belakangnya – tetapi beberapa hari setelah peluncuran tur, tiba-tiba peningkatan jumlah COVID lokal memaksa mereka untuk berhenti. Segalanya tidak menjadi jauh lebih baik sejak itu (terutama tidak di sini di Sydney), tetapi masih ada harapan bahwa The Beths dapat melakukan tanggal yang dijadwalkan ulang untuk awal November.

Sementara itu, band ini akan merilis album live pertama mereka, yang diambil langsung dari papan suara di pertunjukan kampung halaman mereka di Balai Kota Auckland yang indah. Pesta yang terjual habis berlangsung November lalu dan melihat apa yang mungkin menjadi daftar lagu paling tajam yang pernah ditulis The Beths. Sejujurnya, memiliki judul lagu yang memabukkan dan menghipnotis dari Lompat tali Gazers Mengarah langsung ke kekacauan warna-warni ‘Uptown Girl’… yah, itu bukan pilihan yang cukup berani kami buat sendiri – tapi setelah mendengarkan judul candid Auckland, Selandia Baru, 2020Kami dengan senang hati dapat mengonfirmasi bahwa itu bekerja dengan sangat baik. Dan kemudian Anda mendapatkan hit triple finale seperti “Little Death”, “Dying To Believe” dan “River Run, Lvl 1”. secara mendalam.

Sebelum rekor jatuh pada hari Jumat – bersama dengan film yang sama hebatnya oleh kolaborator lama Annabelle Kane dan Callum Devlin (alias Team Sports) – kami bertemu dengan Ms. Liz Stokes untuk menikmati apa saja dan segala sesuatu yang berhubungan dengan musik live.


Apa acara non-Beaths terbaik yang pernah Anda kunjungi?
Pada tahun 2015, saya melakukan perjalanan dari Auckland ke Melbourne untuk melihat Jenny Lewis. Saya adalah penggemar berat musiknya, baik solo maupun bersama Rilo Kiley, dan dia tidak akan datang ke Selandia Baru sehingga beberapa teman dan saya terbang masuk. Kami sampai di tempat dan saya memasangnya di depan sendiri, menangis untuk seluruh kelompok dan menangkap mawar kuning yang saya lempar ke penonton (yang mengering dan masih saya dapatkan). Saya tumbuh dengan lagu-lagu itu, dan saya masih tumbuh bersama mereka. Akhirnya, ketika saya mendengar mereka hidup dan mengalami pertunjukan ini pada saat itu, ketika saya baru saja menyelesaikan bagian tertentu dari hidup saya, rasanya seperti sebuah penutupan. Saya sangat bersyukur bahwa lagu-lagu itu ditulis dan saya tinggal di dalamnya untuk sementara waktu.

READ  Wawancara eksklusif: Pembuat film 'Raya And The Last Dragon' tentang keseimbangan antara kenyamanan, legenda, dan pengalaman Asia Tenggara

Dari hampir 3.746.291.409 pertunjukan yang telah dimainkan The Beths sejauh ini, menurut Anda apa yang paling berkesan?
Sulit untuk mengingat hal-hal, otak saya sedikit digoreng. Kami melakukan sepasang pertunjukan di Hollywood Cinemas di Avondale, di kampung halaman kami di Tamaki Makurau pada November 2019, dan kami merasa sangat menang. Kami memainkan hampir 250 pertunjukan dalam 18 bulan terakhir dan lagu-lagunya terasa mudah dan menyenangkan, dan ada banyak teman dan keluarga – ditambah banyak orang yang tidak kami kenal – yang bernyanyi dengan sangat keras. Keesokan harinya, kami mulai merekam Lompat tali Gazers. Saya baru menyadari pertunjukan itu hampir dua tahun yang lalu dan sekarang saya sedih.

Apa pengalaman paling berkesan yang pernah kamu alami di balik layar? Apakah Anda memiliki banyak petualangan di jalan?
Apakah kita pernah! sedikit. Biasanya pekerjaan ini sangat berat: kita bangun pagi, menyetir mobil sepanjang hari, bersiap-siap dan bermain, berkemas, tidur di suatu tempat, dan melakukannya lagi. Kami memiliki beberapa hari libur di Perth pada tahun 2019, pergi ke Rottnest Island dan bersepeda dan melihat Kaukasus dan bahkan beberapa paus. Aku tahu itu terlihat keren, kan? Kita sangat Dingin penghemat ruang. Tapi sejujurnya, setiap waktu senggang yang bisa dihabiskan dengan menghabiskan waktu berkualitas dengan orang-orang baik atau menjelajahi alam biasanya merupakan cara terbaik untuk bersenang-senang – jika kita punya energi. Kami kadang-kadang memiliki pesta pora, dan saya tidak suka membicarakannya karena saya sangat malu.

Apa satu tempat yang selalu ingin Anda mainkan, tetapi belum ada kesempatan?
Saya ingin sekali bermain di Indonesia. Saya setengah Indonesia – ibu saya dari Manado dan saya lahir di Jakarta. Kami pindah ke Australia dan kemudian Selandia Baru ketika saya masih kecil. Itu akan sangat berarti bagi saya – dan juga ibu saya – jika kami bermain di sana.

READ  Kemasan Fleksibel untuk ePac berkembang di Toronto

Pada catatan itu, artis apa yang selalu ingin Anda lihat secara langsung?
Saya ingin melihat Ella Fitzgerald bernyanyi. Saya tidak berpikir saya akan pulih.


“Di festival (dan dalam periode dukungan), ada unsur mencoba untuk memenangkan penonton baru, dan itu adalah dinamika yang bisa menyenangkan untuk dijelajahi.”


Menurut Anda siapa yang secara fisik tidak mampu membuat pertunjukan yang buruk?
Band teman saya Wax Chattels adalah band yang akan saya tonton secara langsung. Mereka seperti… parau-post-punk? Bahkan jika itu bukan hal yang Anda sukai, grup live mereka benar-benar menghipnotis, menggembirakan, dan menggemaskan. Terkadang wajahku benar-benar meleleh. Jika mereka datang ke kota Anda, Anda pasti harus pergi. Ingatlah untuk membawa penyumbat telinga dan wadah untuk wajah Anda.

Apakah Anda lebih suka festival atau pertunjukan besar?
Ini apel dan jeruk. Anda tahu, saya lebih suka jeruk di musim panas dan apel untuk sisa tahun ini. Hanya bercanda, saya tidak terlalu suka buah. Mereka berdua memiliki kelebihan dan kekurangannya masing-masing. Alamat menunjukkan sangat berarti karena orang-orang datang untuk melihat Anda secara khusus. Ada lebih banyak tekanan untuk diselesaikan, tetapi juga lebih informatif. Festival merasakan sedikit tekanan di depan itu (kami biasanya tidak di depan), tetapi mereka juga sangat memacu adrenalin karena Anda biasanya mendapatkan 15 menit untuk menyiapkan semua perlengkapan Anda, lalu terjun langsung ke batch 40 menit dari sosis saja. Juga di festival (dan dalam periode dukungan) ada unsur mencoba untuk memenangkan penonton baru, sebuah dinamika yang bisa sangat menarik untuk dijelajahi. Sebagai penjudi, saya lebih suka tawaran judul.

Apa lagu favorit Anda untuk diputar dari katalog The Beths?
Bermain “Little Death” selalu menyenangkan. Ini adalah perjalanan dari awal hingga akhir, dan itu cukup cepat, jadi memainkannya bersama sebagai sebuah band terasa seperti kami berempat berada di satu skateboard, menaiki bukit yang curam—satu kesalahan bisa menjadi bencana. Tapi entah bagaimana kami selalu membawanya ke tempat yang aman dan merayakan beberapa hit misteri besar di akhir.

READ  Menkeu: Indonesia imbangi ekonomi dengan dukungan pandemi

Apa album live favorit Anda sepanjang masa?
Lebah Gees – hanya satu malam. Bukankah itu semua orang?

Apa yang terjadi dalam proses pengambilan keputusan dalam hal menyiapkan pekerjaan pendukung untuk tur?
Kami biasanya memilih band yang menunjukkan minat, kami menyukai musik mereka, dan mereka terdengar seperti mereka akan menjadi hebat.

Apa satu hal yang selalu Anda butuhkan untuk penumpang Anda?
Kami tidak cukup tua untuk memiliki pengendara aneh, saya khawatir. Pertanyaan yang lebih besar adalah ketel listrik, yang ditawarkan di beberapa tempat tetapi sama sekali di luar jangkauan di tempat lain – lihat dirimu, Amerika. Ketel itu untuk minum teh dan untuk memanaskan suara saya saat nyanyiannya kasar (jika ada bendera yang mengatakan ini tidak melakukan apa-apa, tolong jangan beri tahu saya). Mungkin suatu hari nanti, kita akan menjadi band yang cukup besar untuk memesan meja ping-pong di ruang hijau… mimpi yang indah.

>> Terus membaca: The Beths: Lompat tali ke ketinggian baru <

The Beths and Double LP Film Konser Langsung Auckland, Selandia Baru, 2020 Ini akan dirilis pada 17 September melalui Operation Dew. klik Di sini untuk berkeliling album, Dan Di sini untuk menonton film!

Tanggal Tur Australia Bethes 2021

Kamis 4 November 2021 – Factory Theatre, Sydney NSW
Jumat 5 November 2021 – Kebun Binatang, Brisbane Queensland
Sabtu 6 November 2021 – Kucing Malam, Melbourne VIC

tiket: suara rahasia

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *