‘The Last Train to New York’: Semua yang perlu Anda ketahui tentang membuat ulang kereta AS ke Busan

Kereta terakhir ke New York, ikat diri Anda ke perjalanan yang intens, bergejolak, dan emosional! Perjalanan menawan seorang ayah dan anak perempuan dari Seoul ke Busan selama kiamat zombie sekarang akan diceritakan dalam remake AS Last Train To New York. Setelah film sebelumnya membuat para penggemar menangis, menjerit dan menggigil ketakutan, para penggemar sangat antusias melihat apa yang bisa ditawarkan oleh versi Amerika. Seperti banyak orang yang akrab, kisah film Korea Selatan mengikuti perjalanan yang seharusnya tenang dari Seo Woo dan Soo An. Namun, perjalanan mereka berakhir secara tak terduga ketika kiamat zombie yang mengerikan meletus. Saat semua orang di kereta berjuang untuk melindungi diri mereka sendiri dan orang yang mereka cintai, film ini akan mengingatkan Anda tentang mimpi buruk terburuk Anda.

Train To Busan memiliki banyak nama terkenal seperti Gong Yoo dalam pemerannya, jadi wajar saja, Last Train To New York diharapkan memiliki pemeran bertabur bintang. Fans tidak hanya Barat tetapi di seluruh dunia berharap banyak dari remake mahakarya ini. Sekarang, tanpa basa-basi lagi, apakah Anda bersemangat untuk melihat apa yang ada di Last Train To New York untuk Anda? Teruslah membaca untuk mengetahui semua detail tentang Train To Busan versi Amerika yang baru!

Kereta Terakhir ke New York: Yang Perlu Anda Ketahui

Meskipun remake telah dalam pembicaraan sejak Train to Busan menduduki puncak semua tangga lagu pada tahun 2016, pengumuman resmi dari rilis baru datang pada bulan Februari 2021. Seperti kebanyakan rilis baru, Last Train to New York juga memberikan banyak kejutan. Teruslah membaca untuk melihat bagaimana reaksi penggemar terhadap versi baru. Sutradara Last Train to New York tak lain adalah sutradara berbakat Indonesia Timo Tjahjanto. Setelah beberapa proyek film aksi yang sukses seperti The Night Comes For Us dan May The Devil Take You, Timo Tjahjanto telah membuat nama untuk dirinya sendiri dalam genre horor dan thriller. Timo Tjahjanto memenangkan Sutradara Terbaik di Maya Awards 2019 untuk penyutradaraan dan penulisan skenarionya yang luar biasa Iblis mungkin membawamu.

Poster Kereta ke Busan CR: Amazon Prime

Selain kesuksesan solonya, sutradara juga merupakan bagian dari duo berbakat “The Mo Brothers” yang terdiri dari Kimo Stamboel dan dia. Selanjutnya, keduanya melanjutkan untuk memberi kami film abadi seperti rumahDan pembunuh, Dan pasfoto. Apalagi, Train to Busan bukanlah film kiamat zombie biasa. Dengan perjalanan hidup atau matinya dari Seoul ke Busan dan interaksi antar penumpang, film ini secara halus memunculkan pertanyaan tentang isu-isu penting seperti kesenjangan ekonomi. Oleh karena itu, mereproduksi film yang luar biasa dan terhormat seperti itu akan menjadi tantangan yang cukup besar. Juga, Anda dapat mengunjungi film lagi di Amazon Perdana.

READ  Film sandera Taliban membuka Festival Film Zurich

Pembuat kereta terakhir ke New York

Dengan Timo Tjahjanto sebagai sutradara, para penggemar sangat berharap bahwa remake ini juga dapat menyoroti pentingnya kemanusiaan seperti yang dilakukan aslinya. Meski nama filmnya mengungkapkan tujuan akhir kereta, hal itu membuat para penggemar menebak-nebak asal mula film tersebut. Fans of the Countess percaya Last Train to New York akan terbang dari Boston atau Washing karena waktu tempuh empat jam yang digunakan dalam film aslinya. Selanjutnya, New Lines Cinema akan memproduksi remake tersebut. New Lines Cinema adalah merek dari Warner Bros dan telah menghasilkan film-film unggulan seperti seri The Lord Of The Ring, It, Shazam! dan sihir.

Kereta terakhir untuk kru New York

pencipta

Apa yang membuat segalanya lebih menarik adalah bahwa Gary Dauberman dan James Wan juga akan berkontribusi pada naskah dan produksi Last Train to New York. Ketika Gary Dauberman, James Wan, dan New Lines Cinema berkolaborasi, produk-produknya selalu menjadi hit. Misalnya, Annabelle, The Nun, The Conjuring. Namun, versi baru masih dalam pembicaraan sejak Train to Busan menduduki puncak semua tangga lagu pada tahun 2016. Pengumuman resmi dari versi baru datang pada bulan Februari 2021. Seperti kebanyakan rilis baru, Last Train to New York juga mengangkat banyak alis. . Teruslah membaca untuk melihat bagaimana reaksi penggemar terhadap versi baru.

Baca juga: Apa saja makhluk-makhluk di Neraka dan Maknanya?

Reaksi penggemar terhadap versi Amerika yang baru

Film dan drama Korea biasanya tidak direproduksi dengan baik. Ini karena terkadang remake tidak menangkap esensi dari film atau drama Korea. Selanjutnya, penggemar film Korea Selatan memberikan reaksi yang beragam terhadap pembuatan ulang film tersebut di AS. Di satu sisi, orang-orang menentang pembuatan ulang, sementara di sisi lain, para penggemar penasaran ingin tahu apa yang ada di Last Train To New York untuk mereka. Berikut adalah beberapa reaksi penggemar terhadap versi AS yang baru di Twitter:

READ  Gedung Putih mengatakan Biden membahas tantangan China dengan para pemimpin dari India, Jepang, dan Australia

1. Mengapa menggunakan senjata api?

2. Jangan khawatir, Timo Tjahjanto ada di sini!

3. Kami ingin gong yo!

Baca juga: Train to Busan Dapatkan Versi Hollywood Baru, Sutradara Indonesia Ambil Tugas

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *