Thriller untuk Sukses: Ricky Sutanto

Pernahkah Anda bertanya-tanya bagaimana cara membuat kue tar raspberry, fudge cokelat raspberry, atau bahkan kue oatmeal? Kemudian buka halaman Instagram Bakels Indonesia, di mana pemasok bahan roti yang berbasis di Swiss ini memfokuskan sebagian besar upaya pemasarannya untuk meningkatkan profilnya di pasar yang sudah sangat kompetitif.

Bekerja sama dengan influencer dan koki untuk memberikan demo roti langsung kepada para pengikutnya, perusahaan bertujuan untuk memposisikan diri dalam tiga pemasok bahan roti teratas di seluruh negeri, meningkatkan penjualan kemasan roti, kemasan kue, glasir, isian buah, dan banyak lagi.

“Bahkan selama situasi COVID-19, kami masih dapat melakukan demo roti langsung di IG sebulan sekali.”

“Tantangan kami adalah bersaing di pasar lokal di sini,” kata General Manager Ricky Sutanto. Majalah CEO. “Karena gesper Indonesia adalah perusahaan swiss, kami mengimpor produk, tetapi kemudian menghadapi tantangan harga menjadi masalah dalam jangka pendek dibandingkan dengan pesaing lokal.

Untuk mengatasi hal ini, Ricky berencana untuk membangun hubungan dengan produsen lokal untuk menemukan solusi jangka panjang, terutama mengingat masalah rantai pasokan yang diangkat oleh pandemi baru-baru ini. Dengan demikian, mereka dapat meningkatkan kecepatan dan layanan keseluruhan yang mereka berikan kepada pelanggan mereka.

“Kami ingin Bakels Indonesia, terutama dalam jangka menengah, menjadi pemasok pilihan bagi pelanggan kami dan kami ingin menjadi tiga besar di sektor ini,” katanya. “Kami juga ingin menjalankan pabrikan lokal untuk jangka panjang.”

Satu hati, satu jiwa, satu tujuan

Sementara COVID-19 tentu saja membawa kesulitan, itu juga membuat perusahaan berkembang. Ketika orang-orang terputus dari dunia, mereka telah menemukan cara baru untuk menggabungkan waktu luang dan kemewahan, dan dengan demikian membuat kue rumahan telah menjadi hobi yang semakin populer.

READ  Trailer Baru 'Photocopier' Thriller Misteri Indonesia Pemenang Penghargaan

“Salah satu dampak dari pandemi adalah banyaknya wirausahawan baru di home baking sehingga kami memiliki banyak pelanggan baru,” katanya. Perusahaan juga memperluas jangkauannya ke negara bagian baru.

Ricky Sutanto

Bahkan, selama periode tersebut, Ricky mengungkapkan bahwa penjualan justru tumbuh sebesar 50 persen berkat fokus Bakels Indonesia pada budaya seperti yang tertuang dalam mottonya – “One Heart, One Soul, One Goal”.

“Kita masih bisa merayakan kesuksesan di masa COVID-19 karena kerja sama tim yang baik dan kepemimpinan yang baik,” ujarnya. “Saya bergabung dengan Bakels Indonesia untuk membawanya ke level berikutnya, dan saat ini, kita harus memiliki energi baru.”

Energi baru ini mewakili babak baru dalam sejarah panjang Buckles. Awalnya didirikan di Amsterdam pada tahun 1904 dan diluncurkan di Indonesia sekitar satu abad kemudian, operasi distribusi dimulai pada tahun 2009. Tetapi meskipun perusahaan telah beroperasi di Indonesia untuk beberapa waktu, itu tidak dimulai sampai Ricky mengambil alih perusahaan. Benar-benar berinvestasi dalam mempromosikan merek Bakels.

“Ketika saya bergabung, tugas penting pertama adalah meningkatkan dan meningkatkan brand awareness kami di sini,” kenangnya. “Makanya kami sekarang sangat aktif dalam hal majalah, Instagram dan YouTube. Bahkan selama situasi COVID-19, kami masih bisa melakukan demo roti langsung di Instagram sebulan sekali.”

rencana memasak

Ricky Sutanto

Jika kesadaran merek terus tumbuh pada tingkat saat ini, peluang Bakels di pasar lokal sangat besar. Memanggang adalah bisnis besar di Indonesia, angka AEGIC menunjukkan bahwa konsumsi gandum per kapita untuk roti di Indonesia, sementara saat ini sekitar 4,7 kg per tahun, diperkirakan akan meningkat menjadi 6,6 kg pada tahun 2030.

Selama 12 hingga 18 bulan ke depan, ia juga berencana untuk memperluas jaringan distribusinya untuk bread improver. Pelanggan semi-industri dan industri juga akan menjadi fokus utama, dengan kehadiran perusahaan yang kuat di antara toko serba ada, toko roti, dan supermarket.

READ  Belfast memenangkan People's Choice Award di Festival Film Internasional Toronto

Pengembangan produk memainkan peran penting dalam aspirasi Ricky untuk Bakels Indonesia. “Dengan pengembangan produk yang baik, kami dapat menggunakan teknologi dan dukungan teknis kami untuk memberikan solusi terbaik untuk produk akhir kepada pelanggan semi-industri dan industri utama kami,” katanya. Misalnya, perusahaan sedang mengupayakan produk dengan masa simpan yang lebih lama serta kelembutan dan tekstur yang lebih baik.

Pengalaman Ricky di dunia bahan makanan sebelum bergabung dengan Bakels Indonesia memberinya alat untuk membawa perusahaan ke level berikutnya. Dan sekarang dengan rencana jangka pendek, menengah dan panjang, visi yang hebat dan pengetahuan tentang tekad yang besar, dia tampaknya siap untuk mencampuradukkan resep untuk sukses.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.