Tidak ada bukti yang menghubungkan vaksin COVID-19 pediatrik dengan masalah kesuburan di kemudian hari: para ahli

TORONTO – Anda mungkin pernah mendengar peringatan dari teman atau kerabat: “Jangan beri putri Anda vaksin COVID-19 jika Anda menginginkan cucu.”

Kekhawatiran tentang apakah vaksin ini akan menyebabkan masalah kesuburan jangka panjang telah muncul kembali karena lebih banyak anak di atas usia 12 tahun yang divaksinasi di Kanada dan di tempat lain, tetapi para ahli mengatakan penelitian, bersama dengan penelitian ilmiah yang telah teruji waktu tentang vaksin. tidak berdasar.

Di Kanada, vaksin Pfizer-BioNTech dilisensikan pada bulan Mei untuk anak-anak berusia 12 hingga 15 tahun, dan Health Canada saat ini sedang meninjau permintaan Moderna untuk anak-anak berusia 12-17 tahun. Studi menunjukkan bahwa vaksin aman dan efektif untuk kelompok usia tersebut, katanya KidsHealthFirst.caDibuat oleh ., sebuah portal informasi untuk orang tua, pengasuh, remaja dan penyedia kesehatan Jadwal Pemberian Vaksin COVID-19 untuk Anak.

Kelompok yang berbasis di Ontario ini terdiri dari lebih dari dua lusin ahli penyakit menular, pediatrik, dan kesehatan masyarakat, antara lain, mewakili lebih dari setengah lusin organisasi kesehatan anak terkemuka termasuk SickKids, Rumah Sakit Anak Ontario Timur, dan Rumah Sakit McMaster. anak-anak. . Itu Masyarakat Pediatrik Kanada juga memanggil Untuk mengimunisasi semua anak dan remaja berusia 12 tahun ke atas.

Bagaimana ketakutan akan kesuburan ini muncul?

Mitos tentang ketidaksuburan dimulai ketika seseorang mengira protein runcing yang dihasilkan oleh vaksin mRNA mirip dengan protein di plasenta yang disebut syncytin-1, kata ahli biologi molekuler dan seluler Dr. Krishana Sankar dengan COVID-19 Sumber Daya Kanada.

Kekhawatiran ini diangkat oleh seorang dokter Jerman dan dengan cepat menyebar di media sosial.

“Pada dasarnya, mereka mencoba mengatakan bahwa karena ada kesamaan … dengan syncytin-1, maka kita akan membuat antibodi terhadap syncytin-1, yang berarti akan mempengaruhi kesuburan kita,” kata Sankar, yang juga penghubung ilmiah untuk kampanye anti-disinformasi. , ScienceUpFirst.

“Itu sebenarnya tidak benar. Agar ini benar, syncytin-1 harus sangat, sangat mirip dengan protein lonjakan yang kita buat untuk antibodi – padahal tidak. Jumlah kemiripannya sangat kecil. Jadi, antibodi apa pun yang kita buat diproduksi dalam tubuh kita karena protein lonjakan ada di tubuh kita.” Ini tidak akan benar-benar mempengaruhi protein pada plasenta yang disebut synestin-1.”

Kedokteran Johns Hopkins Dia juga menggambarkan dua protein lonjakan sebagai “sangat berbeda.”

“Ini seperti mengatakan Anda berdua memiliki nomor Jaminan Sosial yang sama karena mereka berdua memiliki nomor lima,” kata Dr. Paul Offit dari Pusat Pendidikan Vaksin di Rumah Sakit Anak Philadelphia di video Youtube Mengungkapkan klaim.

vaksin mRNA juga tidak dapat mengubah DNA Anda dan memengaruhi kesuburan dengan cara ini. Profesor Pediatri dan Virologi Molekuler Dr. Peter Hotez dari National School of Tropical Medicine, Berita ABC mengatakan: “Tidak ada mekanisme yang masuk akal dimana ini bisa terjadi.”

Klaim yang menyesatkan dan anti-vaksin, terutama untuk kaum muda dan anak-anak, oleh kelompok advokasi politik yang kontroversial termasuk Asosiasi Dokter dan Ahli Bedah Amerika Dan Dokter Amerika berada di garis depanIni juga membantu memberi informasi yang salah tentang keamanan vaksin.

Bagaimana dengan panduan dunia nyata?

American College of Obstetricians and Gynecologists (ACOG), Society for Maternal-Fetal Medicine (SMFM), dan Centers for Disease Control and Prevention (CDC) mengatakan tidak ada bukti bahwa vaksin akan mempengaruhi kesuburan.

Dalam penelitian pada hewan sebelum digunakan secara resmi, vaksin mRNA ditemukan tidak berpengaruh pada kesuburan atau menyebabkan masalah dengan konsepsi.

Johns Hopkins juga mencatat bahwa selama tes vaksin Pfizer, 23 peserta sukarelawan wanita dalam uji coba hamil dan satu-satunya orang yang mengalami keguguran benar-benar tertular. Menerima plasebo, bukan vaksin mRNA.

Sankar mengatakan peserta uji klinis diberitahu untuk tidak hamil, tetapi beberapa melakukannya secara tidak sengaja dan membawa bayi mereka sampai setelah lahir.

“Kami memiliki data dari bukti nyata yang menunjukkan bahwa vaksin tidak akan mempengaruhi kehamilan atau kesuburan,” katanya.

Dalam video YouTube-nya, Offit juga merujuk dua uji klinis vaksin mRNA di mana jumlah wanita yang sama dalam kelompok vaksin dan kelompok plasebo hamil.

“Sekarang, jika benar bahwa vaksin ini atau ini mempengaruhi kesuburan, seharusnya ada lebih banyak kehamilan pada kelompok plasebo daripada pada kelompok vaksin, tetapi itu tidak benar … vaksin tidak meningkatkan kesuburan dan,” Offit Itu tidak mempengaruhi kesuburan.

Bisakah vaksin memiliki efek di kemudian hari?

Beberapa kekhawatiran baru dengan anak-anak termasuk kekhawatiran tentang efek jangka panjang dari vaksin COVID-19 pada kesuburan.

“Vaksin itu sendiri tidak akan melakukan apa-apa. Ia masuk ke dalam tubuh untuk sementara waktu untuk memicu atau memicu respons imun, dan tubuh kita kemudian mengambil alih dan melakukan semua pekerjaan,” kata Sankar.

Dia menjelaskan bahwa bahan dalam vaksin tidak bertahan lama. Itu mRNA Misalnya, sangat cepat terurai. Vaksin ini “mengajarkan” sel kita cara membuat protein lonjakan yang akan memicu respons imun. Setelah protein terbentuk, “instruksi” mRNA dipecah dan dibuang. Sankar mengatakan mereka biasanya hilang dalam waktu 48 sampai 72 jam. Tidak ada yang terakumulasi di organ mana pun.

“Vaksin dan bahkan sel memori dan antibodi tidak bertahan selamanya,” tambahnya, menjelaskan mengapa banyak vaksin memerlukan suntikan penguat.

Vaksin telah dipercepat, jadi bagaimana kita tahu pasti?

Agar jelas, semua persyaratan peraturan normal dan langkah-langkah untuk mengembangkan vaksin, termasuk uji klinis dan jumlah peserta yang biasanya diperlukan, telah dilakukan. SickKids di situs webnya. Alasan utama para peneliti dapat menyelesaikan semuanya begitu cepat adalah banyaknya kasus COVID-19 dalam uji coba, seberapa cepat mereka bisa mendapatkan sukarelawan, dan sejumlah besar sumber daya keuangan, kepegawaian, dan teknis yang tersedia dengan cepat mengingat keparahan pandemi. Ini semua adalah elemen yang biasanya membutuhkan waktu lebih lama untuk bersatu di lingkungan pra-pandemi.

Bahkan dengan urgensi ini, Sankar juga menunjuk pada banyak data historis dan penelitian ilmiah selama beberapa dekade dan pengalaman tentang vaksin secara umum yang juga berfungsi sebagai model yang berguna untuk apa yang mungkin atau tidak diharapkan oleh para ilmuwan.

“Penting bagi orang untuk menyadari bahwa sains dan penelitian telah berlangsung selama bertahun-tahun. Anda baru saja berada dalam pandemi, jadi semuanya baru. Tetapi hanya karena kita mempelajari sesuatu yang baru sekarang, bukan berarti kita tidak memiliki alat dan penelitian dari pengalaman bertahun-tahun.”

“Untuk banyak vaksin yang diberikan kepada anak-anak, tidak ada bukti yang menunjukkan ada efek apapun pada kesuburan anak perempuan atau laki-laki muda yang akhirnya ingin hamil.”

READ  India kehilangan 116 dokter dalam 25 hari karena infeksi naik ke level tertinggi baru

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *