‘Tidak ada halte bus untuk saya’: Ojek Indonesia menjawab kebutuhan operasional penyandang disabilitas

Yogyakarta, Indonesia: Sebagai penderita polio sejak kecil, Tryono mengetahui secara langsung betapa sulitnya penyandang disabilitas di Indonesia untuk bersekolah, bekerja atau berobat.

“Ketika saya di sekolah, tidak ada bus yang berhenti untuk saya. Bepergian itu merepotkan karena infrastrukturnya tidak ramah bagi penyandang disabilitas, ”kata pria 40 tahun, yang memiliki nama sama dengan banyak orang Indonesia, kepada CNA.

Menurut Kementerian Kesehatan Indonesia, 3 juta orang cacat fisik dan 3,4 juta orang buta.

Sementara trotoar seringkali tidak ada, dibangun dengan buruk atau ditempati oleh kendaraan pribadi, orang-orang ini terus menghadapi tantangan karena bus tidak dirancang untuk mengakomodasi mereka.

Satu-satunya pilihan yang layak adalah menggunakan taksi yang lebih mahal untuk penyandang cacat yang berasal dari latar belakang miskin.

Akibatnya, banyak yang menjadi kelebihan berat badan, tidak mampu membawa orang tua atau saudara kandung mereka, dan tidak pergi ke sekolah pada saat pekerjaan formal dipertaruhkan.

Banyak orang menghabiskan sebagian besar masa remaja dan dewasa mereka tidak dapat bergerak melampaui batas-batas rumah mereka.

“Saya pikir harus ada transportasi untuk teman-teman saya yang menggunakan kursi roda. Kursi roda mereka bisa lelah,” kata Tryono.

Bertekad untuk mengubah ini, pengusaha meluncurkan Tiffa Bike, layanan ojek yang melayani penyandang cacat, pada tahun 2014 di kota kelahirannya Yogyakarta, menggunakan kruk dan kursi roda.

READ  Aktivitas pabrik di Indonesia mencapai rekor tertinggi selama 3 bulan berturut-turut

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.