Tiket awal perjalanan Indonesia akan membebani tautan SPAC tahun ini

(Bloomberg) – CEO Ticket.com George Hendratta telah mengkonfirmasi dalam rilis berita Bloomberg sebelumnya bahwa mereka sedang mempertimbangkan untuk meluncurkan usaha perjalanan online dengan perusahaan akuisisi bertujuan khusus.

Hendratta mengatakan kepada David Inks dan Tom McKenzie dari Bloomberg TV dalam sebuah wawancara dengan konferensi Goldman Sachs TechNet Asia Pasifik pada hari Rabu bahwa perusahaan Indonesia sedang menjajaki penawaran umum dini tradisional dan dapat mengintegrasikan salah satu aplikasi super Asia Tenggara.

Jika tiket memutuskan untuk go public, “pasti akan ada dalam tahun ini,” kata CEO tersebut. “IPO tradisional, tentu saja, melihatnya, tetapi untuk pemulihan perjalanan penuh, dibutuhkan satu atau dua tahun. Opsi SPAC cepat.”

Pekan lalu, Bloomberg News melaporkan bahwa Tiket sedang dalam pembicaraan dengan Goa Acquisition Corporation untuk kesepakatan senilai sekitar $ 2 miliar. Menurut orang-orang yang mengetahui masalah ini, Goldman Sachs Group Inc. Memberi nasihat tentang tiket yang berbasis di Jakarta. Sebagai bagian dari kesepakatan, Tiket dapat mengumpulkan sekitar $ 200 juta dalam apa yang disebut investasi swasta dalam ekuitas publik, atau PIPE, yang sering dikaitkan dengan merger SPAC, kata mereka.

Baca lebih lanjut: Start-up perjalanan di Indonesia dikatakan bernilai kesepakatan SPAC senilai $ 2 miliar

Tiket bergabung dengan jajaran perusahaan Internet Asia Tenggara, dengan daftar SPAC atau IPO membuat perdagangan online populer di wilayah tersebut dengan mempertimbangkan pertumbuhan yang mendorong. Travaloka, pesaing lokal, telah memasuki negosiasi lanjutan untuk bergabung dengan Bridgetown Holdings Limited, sebuah perusahaan cek kosong yang didukung oleh miliarder Richard Lee dan Peter Thiel.

Kojek dan B.T. Penggabungan Tokopedia menjadi pusat kekuatan Internet Indonesia membuka pertarungan tiga arah untuk dominasi teknologi melawan Sea Limited dan Grab Holdings Inc. yang berbasis di Singapura di Asia Tenggara.

READ  Hanya 0,34% yang membaca bahasa Indonesia dalam 12 tahun. Berikut 3 langkah yang bisa kita lakukan untuk lebih mengenal tetangga kita

“Di mana pun di dunia, situs perjalanan online adalah perusahaan publik yang sangat menguntungkan,” kata CEO tersebut. “Jika Anda melihat area tersebut, ada banyak aplikasi super, dan Anda memiliki banyak ekosistem yang berkembang, jadi mungkin ada beberapa peluang untuk berintegrasi dengan satu atau yang lain. Jadi ini adalah salah satu dari tiga opsi. ”

Ticket.com didirikan pada 2011, setahun sebelum Travaloka. Itu diakuisisi pada tahun 2017 oleh Dijaram Group, sebuah perusahaan patungan terdiversifikasi yang dipimpin oleh Hendratha, sebelumnya Direktur Pengembangan dan Diversifikasi Bisnis Dijaram. Platform tiket memungkinkan konsumen untuk membeli tiket penerbangan dan kereta api serta konser dan acara lainnya. Pengguna juga bisa memesan hotel dan rental mobil di Indonesia. Ini memiliki lebih dari 90 maskapai penerbangan, 2,8 juta hotel dan akomodasi lainnya dan lebih dari 400 mitra perusahaan.

© 2021 Bloomberg LP

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.