Tim astronot pribadi pertama yang pergi ke Stasiun Luar Angkasa Internasional dengan penerbangan SpaceX | Ruang kosong

Sebuah kapal roket SpaceX diluncurkan membawa tim astronot sepenuhnya pribadi pertama Stasiun ruang angkasa Internasional (ISS), penerbangan yang dipuji oleh para eksekutif industri dan NASA sebagai tonggak penting dalam komersialisasi penerbangan luar angkasa.

Tim yang terdiri dari empat orang dipilih oleh startup yang berbasis di Houston, Axiom Ruang kosong Inc. meluncurkan misi luar angkasa dan misi orbit sains pertamanya Jumat pagi dari Cape Canaveral, Florida.

Siaran langsung online oleh Axiom menunjukkan lantai 25 SpaceX Kendaraan peluncuran – terdiri dari roket Falcon 9 dua tahap yang diatapi kapsul Crew Dragon – menuju langit biru di atas pantai Atlantik Florida.

Kamera di dalam kabin kru menyiarkan rekaman empat pria yang diikat ke kabin bertekanan, duduk dengan tenang dalam setelan helm putih dan hitam mereka saat roket terbang ke luar angkasa.

Sembilan menit setelah peluncuran, bagian atas roket memindahkan kapsul kru ke orbit awal, menurut komentator peluncuran. Sementara itu, roket tingkat bawah yang dapat digunakan kembali, setelah terpisah dari pesawat luar angkasa lainnya, kembali ke Bumi dan mendarat dengan selamat di landasan pendaratan terapung di atas kapal tak berawak di Samudra Atlantik.

Komentator webcast Kate Tice menggambarkan peluncuran itu sebagai “gambaran yang sempurna”. Seorang anggota kru dapat didengar mengatakan kepada kontrol misi melalui transmisi radio: “Itu adalah perjalanan dari neraka.”

Jika semuanya berjalan sesuai rencana, Kuartet dipimpin oleh para pensiunan NASA Astronot Michael Lopez-Alegria akan tiba di stasiun luar angkasa pada hari Sabtu, setelah penerbangan 20 jam atau lebih, dan Crew Dragon yang beroperasi secara independen akan berlabuh di Stasiun Luar Angkasa Internasional.

Awak rudal sebelum lepas landas. Foto: AP/SpaceX

SpaceX mengarahkan kontrol misi untuk penerbangan dari kantor pusatnya di dekat Los Angeles.

Selain melengkapi tempat peluncuran, NASA akan bertanggung jawab atas para astronot begitu mereka bertemu dengan stasiun luar angkasa untuk melakukan penelitian ilmiah dan biomedis selama delapan hari.

Misi, yang mewakili kemitraan antara Axiom, SpaceX dan NASA, telah dijelaskan oleh ketiganya sebagai langkah besar dalam memperluas proyek ruang angkasa komersial yang secara kolektif disebut oleh orang dalam sebagai Ekonomi Orbit Bumi Rendah, atau Ekonomi LEO.

“Kami menghapus bisnis dari muka bumi dan memasukkannya ke luar angkasa,” kata kepala NASA Bill Nelson sebelum penerbangan. Pergeseran ini telah memungkinkan agensinya untuk lebih fokus mengembalikan manusia ke Bulan, ke Mars, dan eksplorasi luar angkasa lainnya, katanya.

Peluncuran Jumat menandai penerbangan antariksa manusia keenam SpaceX dalam hampir dua tahun, menyusul empat misi astronot NASA ke stasiun luar angkasa dan peluncuran “Inspiration 4” pada September yang mengirim semua kru sipil ke orbit untuk pertama kalinya. Penerbangan itu tidak berlabuh dengan Stasiun Luar Angkasa Internasional.

Sementara stasiun luar angkasa kadang-kadang menjadi tuan rumah bagi pengunjung sipil, misi Ax-1 akan mewakili tim komersial astronot pertama yang menggunakan Stasiun Luar Angkasa Internasional untuk tujuan yang dimaksudkan sebagai laboratorium penelitian yang mengorbit.

Tim Axiom akan berbagi lingkungan kerja tanpa bobot dengan tujuh anggota awak Stasiun Luar Angkasa Internasional yang dibayar pemerintah: tiga astronot Amerika dan Jerman dan tiga kosmonot Rusia.

Lopez Allegria, 63, pemimpin misi kelahiran Spanyol dari Axiom, juga wakil presiden pengembangan bisnis perusahaan. Orang kedua dalam komandonya adalah Larry Connor, seorang pengusaha real estate dan teknologi dan seorang pilot akrobat dari Ohio yang telah ditunjuk sebagai pilot misi. Connor berusia tujuh puluhan. Perusahaan tidak menyebutkan usia pastinya.

Rudal SpaceX dalam penerbangan
Sebuah roket SpaceX dalam penerbangan. Foto: Rex/Shutterstock

Tim Ax-1 termasuk investor, filantropis, dan mantan pilot tempur Israel Eitan Step, 64, serta pengusaha dan filantropis Kanada Mark Bathy, 52, keduanya melayani sebagai spesialis misi. Penerbangan tersebut menjadikan Stipe orang Israel kedua di luar angkasa, setelah Ilan Ramon, yang tewas bersama enam rekannya di NASA dalam bencana pesawat ulang-alik Columbia tahun 2003.

Anggota kru Axiom tampaknya memiliki banyak kesamaan dengan banyak penumpang kaya yang telah mengambil penerbangan suborbital dalam beberapa bulan terakhir dengan menggunakan layanan Blue Origin dan Virgin Galactic yang masing-masing disediakan oleh miliarder Jeff Bezos dan Richard Branson.

Tetapi Axiom mengatakan misinya telah melampaui pariwisata luar angkasa, dengan setiap anggota kru menjalani ratusan jam pelatihan astronot dengan NASA dan SpaceX.

Tim Ax-1 juga akan melakukan sekitar dua lusin eksperimen sains termasuk penelitian tentang kesehatan otak, sel induk jantung, kanker dan penuaan, serta demonstrasi teknis produksi optik menggunakan tegangan permukaan cairan dalam gayaberat mikro, kata eksekutif perusahaan.

Stasiun luar angkasa diluncurkan ke orbit pada tahun 1998 dan telah terus diduduki sejak tahun 2000 di bawah kemitraan yang dipimpin oleh Amerika Serikat dan Rusia termasuk Kanada, Jepang dan 11 negara Eropa.

NASA tidak memiliki rencana untuk berinvestasi di stasiun luar angkasa baru setelah Stasiun Luar Angkasa Internasional pensiun, sekitar tahun 2030. Namun pada tahun 2020, NASA memilih Axiom untuk membangun paviliun komersial baru untuk laboratorium yang mengorbit, yang saat ini seluas lapangan sepak bola.

Rencana akhirnya meminta unit Axiom untuk dipisahkan dari stasiun lainnya ketika mereka siap untuk turun. Operator swasta lainnya diharapkan untuk menempatkan stasiun mereka sendiri ke orbit setelah Stasiun Luar Angkasa Internasional dinonaktifkan.

Sementara itu, Axiom mengatakan telah mengontrak SpaceX untuk menerbangkan tiga misi astronot khusus lagi ke stasiun luar angkasa selama dua tahun ke depan.

READ  Ilmuwan planet menemukan bukti perubahan bertenaga surya di bulan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.