Toko minuman keras di Pennsylvania membatasi konsumsi alkohol dalam dua botol – WPXI

HARRISBURG, Pennsylvania – Sistem minuman keras yang dikelola negara bagian Pennsylvania akan mulai menjatah penjualan beberapa lusin produk Jumat sebagai tanggapan atas apa yang digambarkannya sebagai kekurangan pasokan di luar kendalinya.

Dewan Pengawas Minuman Keras Pennsylvania memberi tahu pemegang lisensi Kamis bahwa batas pembelian dua botol sehari untuk pelanggan di toko-toko negara bagian, serta untuk bar, restoran, dan pemegang lisensi lainnya, akan tetap berlaku tanpa batas waktu.

PLC mengatakan “gangguan rantai pasokan yang sedang berlangsung dan kekurangan produk” telah mendorong pembatasan jenis alkohol tertentu.

43 item dalam daftar terlarang juga tidak akan tersedia melalui transfer toko ke toko mulai Jumat.

Daftar anggur terukur – sebagian kecil dari banyak pilihan barang yang dijual oleh sistem minuman keras negara bagian – berisi beberapa jenis sampanye, bourbon, tequila, cognac, dan wiski. PLCB mengatakan penjatahan akan tetap berlaku “untuk masa mendatang” sampai rantai pasokan menjadi lebih dapat diandalkan.

Association of Licensed Beverages and Bars of Pennsylvania mengatakan akan mempersulit anggota untuk menjalankan bisnis mereka.

Asosiasi pengusaha mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa “masalah pasokan dan pekerjaan tidak kondusif untuk pemulihan” dari pandemi. Kami berharap Legislatif akan mempertimbangkan semua ini ketika mereka kembali ke Harrisburg. Industri masih membutuhkan bantuan untuk bergerak maju.”

Juru bicara PLCB Sean Kelly mengatakan bar, restoran dan pelanggan lain diberitahu tentang pembatasan pembelian pada hari Kamis.

“Jika Anda melihat cerita yang muncul dari seluruh negeri karena COVID-19, rantai pasokan terganggu, produksi terganggu,” kata Kelly. “Dalam beberapa kasus ada kekurangan kaleng dan botol.”

Pasokan kekurangan di Carolina Utara Restoran dan bar telah menyebabkan perebutan untuk menemukan merek populer, dengan kekurangan yang diperburuk oleh peningkatan permintaan pelanggan di era pandemi.

READ  Otoritas Investasi Indonesia memiliki kepercayaan, kepercayaan dalam dan luar negeri

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *