Top 10 Merek Paling Berharga di Indonesia

Perusahaan telekomunikasi Indosat Ooredoo telah memasuki 10 tempat teratas untuk merek paling berharga di Indonesia tahun ini, dengan peningkatan nilai merek sebesar 32% dari posisi ke-15 tahun lalu, menurut laporan Brand Finance tentang 100 merek Indonesia yang paling berharga dan kuat. Telco saat ini memiliki nilai merek sebesar US$715 juta dan merupakan satu-satunya merek dalam 10 besar yang mencatat pertumbuhan nilai merek. Telecom Indonesia menempati urutan teratas untuk tahun kelima berturut-turut, dengan nilai merek saat ini US$3,9 miliar, meski merugi 19%.

Sektor perbankan terus mendominasi 10 besar, menempati empat tempat dengan nilai merek gabungan US$ 9,3 miliar. BRI merupakan brand perbankan paling bernilai, peringkat kedua dengan nilai brand US$ 3,1 miliar. Industri telekomunikasi dan tembakau masing-masing merupakan sektor paling bernilai kedua dan ketiga.

Samir Dixit, Managing Director, Brand Finance APAC, mengatakan 18 merek bank di 100 teratas menyumbang 30% dari total nilai merek dalam peringkat. “Seiring dengan Indonesia yang terus berkembang, kami mengharapkan integrasi lintas sektor, sehingga akan menarik untuk melihat merek mana yang akan bertahan di tahun-tahun mendatang. Hanya bank yang terintegrasi secara digital dan relevan yang akan berhasil,” tambahnya.

10 merek teratas yang paling bernilai mencapai 63% dari total nilai merek, sedangkan 50 merek terbawah hanya berkontribusi 9% dari total nilai merek, menyoroti upaya signifikan dari merek yang lebih kecil jika mereka ingin bersaing di Indonesia.

Selain nilai merek, keuangan merek menentukan kekuatan merek dengan menganalisis tiga pilar utama: input, fungsi yang mendukung kekuatan merek di masa depan; Umpan balik aktual terkini dari ekuitas, riset pasarnya, dan mitra data lainnya; Dan publikasi, yaitu aktivitas kinerja terkait merek seperti pangsa pasar. Setiap merek diberi skor BSI 100, yang dimasukkan ke dalam perhitungan nilai merek. Berdasarkan skor, setiap merek akan diberi peringkat merek yang sesuai hingga AAA + dalam format yang mirip dengan peringkat kredit. Seiring dengan perkiraan pendapatan, kekuatan merek juga dilihat sebagai pendorong penting nilai merek oleh keuangan merek.

READ  Membuat peti mati, menyediakan tempat berlindung: Relawan menginjakkan kaki saat Pemerintah menenggelamkan Indonesia | Kesehatan global

Kekuatan segel

PCA mempertahankan posisinya sebagai merek terkuat di Indonesia, dengan skor Indeks Kekuatan Merek (BSI) 91,6 dari 100 dan peringkat kekuatan merek elit AAA + terkait. Sedangkan Telecom Indonesia berada di urutan kedua dengan skor BSI 87,1 dan Menteri Perbankan berada di urutan ketiga dengan skor BSI 86,9.

Sementara itu, Silver Queen terus menjadi merek dengan nilai abstrak tertinggi, dengan rasio nilai merek sebesar 58%, diikuti oleh MPM sebesar 51%. Menurut Brand Finance, ini menyoroti peran merek dalam kesuksesan bisnis, terutama di sektor makanan.

Dixit menambahkan bahwa peringkat tahun ini sangat “tinggi” dan ingin melihat campuran yang sangat berbeda di atas dan peningkatan nilai merek yang sangat signifikan di bawah. “Untuk melakukannya, merek perlu fokus pada membangun kekuatan merek daripada penjualan dan penawaran. Taktik semacam itu dapat membantu dalam jangka pendek, tetapi pada akhirnya merusak nilai merek jangka panjang,” katanya.

Tingkatkan upaya PR dan komunikasi Anda hari ini PR Asia Week of Marketing-Interactive Pada tanggal 1 dan 2 Desember. Pelajari cara untuk membangun praktik berbasis bukti, hentikan strategi Anda terlebih dahulu, dan jadilah pemimpin dan bahu di atas pesaing Anda. Klik di sini untuk mendaftar hari ini!

Artikel Terkait:
Digi menyatakan Petronas merek terkuat di Malaysia
Indosat mendukung kesetaraan gender melalui kekuatan teknologi Sheahox Orido
Indosat Orido membangkitkan sentimen patriotik dengan menciptakan kembali klasik ‘Sadhu-Sadhu’
Tentang Telecom Cell CMO menjadi lebih dari sekadar perusahaan telekomunikasi: ‘Waktu yang tepat untuk mengganti nama’
Telecomsel membayar $ 300 juta ke Kozak untuk lebih mengeksplorasi peluang digital

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *