Traveloka sedang dalam pembicaraan merger lanjutan dengan Bridgetown SPAC untuk listing di AS

Perusahaan unicorn Indonesia, Traveluca, sedang dalam pembicaraan pendaftaran AS lanjutan dengan bergabung dengannya Bridgetown Holdings Ltd., A Special Purpose Acquisition Vehicle (SPAC) yang didukung oleh miliarder Richard Lee dan Peter Thiel, sumber dikonfirmasi ke DealStreetAsia.

Perkembangan tersebut pertama kali dilaporkan oleh Bloomberg pada hari Jumat.

Menurut seorang eksekutif industri yang berbicara kepada DealStreetAsia tanpa menyebut nama, Traveloka akan mengumpulkan dana $ 4 miliar sebelum pecahnya krisis COVID-19. Namun, ketika pandemi menghancurkan industri perjalanan, perusahaan mendapati dirinya bernilai kurang dari $ 2,75 miliar selama negosiasi dengan calon investor.

Eksekutif tersebut mengatakan mencantumkan SPAC pada titik ini ketika bisnis Traveloka hampir kembali ke level sebelum COVID, dapat mengakibatkan perusahaan menerima penilaian sekitar $ 5 miliar.

Valuasi semacam itu dapat menjadi jalan keluar yang menguntungkan bagi investor Traveloka, termasuk Expedia, GIC Pte, East Ventures, Sequoia Capital, dan Global Founders Capital.

Bloomberg mengatakan dalam laporannya bahwa langkah tersebut juga dapat mencakup Traveluca yang mengumpulkan antara $ 500 juta dan $ 750 juta melalui investasi swasta dalam kesepakatan ekuitas publik (PIPE).

Pada Februari lalu, salah satu pendiri dan CEO Traveloka Ferry Onardie mengatakan kepada Bloomberg bahwa perusahaan berencana melakukannya Daftar di Amerika Serikat tahun ini untuk mengumpulkan dana menggunakan SPAC.

Jika segera diselesaikan, kesepakatan itu akan membuat perusahaan berusia sembilan tahun itu menjadi unicorn pertama di Asia Tenggara yang go public. Mitra domestiknya Tokopedia dan Gojek, serta Grab Singapura, juga dilaporkan mengejar pencatatan di pasar publik di Amerika Serikat.

Seorang investor mengatakan perusahaan mulai membuka jalan untuk penawaran umum perdana (IPO) awal 2017, muncul lebih kuat setelah pandemi memaksanya dan perusahaan lain untuk menjadi lebih kecil.

Di tengah pandemi pada bulan Juli, Traveloka berhasil meningkatkan suntikan modal yang sangat dibutuhkan dalam putaran $ 250 juta yang dipimpin oleh lembaga keuangan global yang dirahasiakan yang diyakini sebagai Qatar Investment Authority (QIA), bergabung dengan investor saat ini termasuk pertumbuhan EV. .

Selama sembilan tahun terakhir, Traveloka telah berkembang di tujuh negara dan mengakuisisi tiga pesaing langsung di tiga pasar berbeda – PegiPegi di Indonesia, Mytour di Vietnam, dan TravelBook di Filipina – dari perusahaan Jepang Recruit Holdings seharga $ 66,8 juta.

READ  sebuah tiket? paspor? Tambahkan kartu vaksinasi Covid ke daftar dokumen perjalanan yang harus Anda miliki

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *