TSH Resources melihat peningkatan penjualan pada kuartal ketiga karena penjualan CPO meningkat

Harga rata-rata CPO 3QFY21 untuk TSH Resources meningkat dari RM2,355 per metrik ton menjadi RM3,586 per metrik ton – pertumbuhan besar sebesar 52,3 persen dari tahun ke tahun.

KUCHING (24 November): TSH Resources Bhd (TSH Resources) mencatatkan penjualan yang lebih kuat sebesar RM309 juta di Q3FY21 (Q3FY21), terutama didukung oleh penjualan pertanian yang kuat meskipun kontribusi dasar dari perusahaan lemah.

Pendapatan pertanian melonjak 52,3% tahun ke tahun (YoY) menjadi RM286,8 juta, didorong oleh harga minyak sawit mentah yang lebih kuat serta peningkatan produksi.

Tim di Public Investment Bank Bhd (PublicInvest Research) melihat harga rata-rata CPO 3QFY21 untuk TSH Resources melonjak dari RM2.355 per metrik ton menjadi RM3.586 per metrik ton — pertumbuhan besar sebesar 52,3 persen dari tahun ke tahun.

Dalam laporannya kemarin, perusahaan mengatakan: “Produksi buah segar (TBS) naik 6,6 persen tahun-ke-tahun menjadi 239.223 juta metrik ton, dipimpin oleh produksi yang lebih kuat di Indonesia sebesar 9,4 persen meskipun produksi lemah di Sabah, yang turun 14,6 persen. . “.

Sementara itu, penjualan TSH non-inti turun 22 persen tahun-ke-tahun menjadi 22,3 juta ringgit Malaysia, terutama dipengaruhi oleh penjualan kakao yang lemah karena konsumsi global menurun.

PublicInvest Research mencatat bahwa “Pendapatan kuartal ketiga FY21 akan lebih baik jika bukan karena pajak ekspor Indonesia yang besar dan biaya CPO sebesar RM59,7 juta.”

Kelompok ini melaporkan laba dasar RM61 juta, didukung oleh pendapatan pertanian yang kuat karena harga CPO dan pulp kelapa sawit melonjak.

Margin EBIT petani melonjak dari 16,7 persen menjadi 25. Di sisi lain, perusahaan lain mengalami kerugian kuartalan kedua berturut-turut sebesar RM0,5 juta, karena bisnis kakao terkena dampak negatif pandemi COVID-19 karena pengurangan konsumsi mentega kakao. secara global.

READ  Institut Bank Pembangunan Islam mengumumkan para pemenang Program Beasiswa Ekonomi Cerdas

Sementara itu, kontribusi dividen dari Innoprise Plantations yang dimiliki berlipat ganda sebesar 21,9 persen menjadi RM5,3 juta.

Public Invest Research menambahkan: “Produksi TBS untuk tahun 2022 diperkirakan akan tumbuh sebesar tujuh hingga 11 persen dan kami memperkirakan produksi FY21 hanya di bawah satu juta metrik ton.” “Mengenai masalah kekurangan tenaga kerja, menurut kami, TSH adalah yang paling sedikit terpengaruh di antara perusahaan pertanian di bawah cakupan kami karena 85 persen dari area budidayanya berada di Indonesia.

“TSH sedikit terpengaruh oleh masalah kekurangan tenaga kerja di Sabah, tetapi situasinya dapat dikelola.

“Sementara itu, kami memahami bahwa grup memiliki praktik forward selling selama dua bulan untuk memproduksi CPO-nya. Mengenai dampak pendapatan dari sumber luar negeri, masih terlalu dini untuk menilai karena ketidakjelasan karena Malaysia dan Indonesia telah mengadopsi. Perjanjian Penghindaran Pajak Berganda sejak tahun 1991. .

“Berdasarkan analisis sensitivitas kami, setiap perubahan RM100 per metrik ton pada harga CPO akan menghasilkan peningkatan tujuh hingga 10 persen pada kelompok bottom line.”






Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *