Turki: Pemecatan Bank Sentral terhadap Erdogan membuka jalan bagi penurunan suku bunga lebih lanjut | Berita Perbankan

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan memecat tiga pembuat kebijakan bank sentral pada hari Kamis, dua di antaranya dianggap menentang penurunan suku bunga terbaru, membuka jalan bagi pelonggaran kebijakan lebih lanjut dan mengirim lira ke titik terendah baru sepanjang masa.

Analis melihat langkah tersebut – diumumkan pada tengah malam di Official Gazette – sebagai bukti baru campur tangan politik oleh Erdogan, musuh suku bunga yang digambarkan sendiri dan sering menganjurkan stimulus moneter.

Tanpa penjelasan atas keputusan tersebut, Erdogan memberhentikan wakil konservatif Semih Tumen dan Ugur Namik Kucuk, bersama dengan Abdullah Yavas, anggota Komite Kebijakan Moneter terlama, kata surat kabar itu.

Dia menunjuk dua anggota baru – Taha Jakmak sebagai deputi dan juga Youssef Tuna – kurang dikenal di bank sentral atau di kalangan ekonom, meninggalkan MPC dengan sedikit pengalaman dalam kebijakan moneter setelah perombakan selama bertahun-tahun oleh presiden.

Dua sumber yang mengetahui pertimbangan internal mengatakan bahwa Kucuk dan Yavas telah dihapus setelah tidak setuju dengan penurunan suku bunga 100 basis poin bulan lalu, yang mengejutkan investor pada saat itu dan mengirim mata uang turun.

Pada hari Kamis, lira turun 1% ke rekor terendah 9,1900 terhadap dolar setelah pengumuman sebelum mengurangi kerugian.

Mata uang telah jatuh sekitar 19 persen tahun ini, terutama karena kredibilitas bank sentral terpengaruh dan kekhawatiran di antara investor dan penabung tentang penurunan suku bunga awal dalam menghadapi inflasi yang melonjak hampir 20 persen.

“Lira telah kehilangan dukungan institusionalnya dalam beberapa tahun terakhir… perubahan tadi malam sangat menunjukkan bahwa bank sentral tidak lagi mampu mengelola kebijakan moneter Turki,” kata Arda Tunca, Ekonom Ecofactoring.

READ  Facebook menghadapi penyelidikan AS terhadap bias rasial "sistemik" dalam perekrutan | Situs jejaring sosial Facebook

Dia menambahkan bahwa kombinasi kebijakan moneter dan peraturan keuangan telah membuat “ekonomi Turki sangat rapuh”.

Bulan lalu, bank sentral memangkas suku bunga menjadi 18 persen karena Erdogan – yang telah jatuh dalam jajak pendapat dan sangat ingin meningkatkan kredit dan ekspor – telah dicari secara terbuka. Sebagian besar analis menggambarkan pelonggaran sebagai kesalahan pada saat inflasi global meningkat.

berputar

Reformasi MPC terjadi setelah kepresidenan mengatakan Rabu malam bahwa Erdogan telah bertemu Gubernur Bank Sentral Sahab Kavcioglu dan memposting foto keduanya bersama.

Ini menandai perubahan haluan dari minggu lalu ketika Reuters, mengutip tiga sumber, melaporkan bahwa Erdogan telah kehilangan kepercayaan pada Kavcioglu dan bahwa keduanya tidak banyak berkomunikasi dalam beberapa pekan terakhir.

Meskipun MPC telah mengalami transformasi yang cepat tahun ini, Kavcioglu telah mendorong perubahan dalam beberapa hari terakhir, menurut salah satu sumber yang mengetahui masalah tersebut.

“Kavcioglu telah membuka jalan untuk dapat menurunkan suku bunga lebih cepat dengan anggota baru,” kata orang tersebut.

Erdogan menunjuk Kavcioglu sebagai gubernur pada bulan Maret.

Hanya dalam waktu dua tahun, Erdogan tiba-tiba memecat tiga gubernur bank karena ketidaksepakatan politik, sebuah tampilan yang menakjubkan dari campur tangan politik yang telah merusak kredibilitas dan prediktabilitas bank.

“Mencopot pejabat bank sentral di tengah malam tanpa penjelasan yang sangat baik bukanlah bagaimana membangun kredibilitas bank sentral atau meningkatkan kepercayaan pasar,” kata seorang investor asing, Kamis.

Tingkat inflasi utama Turki mencapai tertinggi dua setengah tahun 19,58 persen pada bulan September, sedangkan ukuran inti – dikonfirmasi oleh Kavcioglu selama bulan lalu – adalah 16,98 persen.

oposisi internal

Kavcioglu mengatakan kepada komite parlemen minggu ini bahwa penurunan suku bunga pada bulan September tidak mengejutkan dan tidak ada hubungannya dengan aksi jual lira berikutnya.

READ  Coronavirus: Gubernur Texas dinyatakan positif COVID-19, dalam 'kesehatan yang baik'

Pertemuan penetapan kebijakan bank berikutnya akan berlangsung pada 21 Oktober, ketika kemungkinan penurunan suku bunga lagi.

Respons pasar terhadap perubahan hari Kamis termasuk lonjakan premi yang diminta oleh investor untuk menahan utang Turki atas aset safe-haven US Treasuries, berdasarkan JPMorgan EMBI Global Diversified Index. Ini mencapai 521 basis poin, level tertinggi sejak April, meninggalkan spread lebih tinggi daripada di Ukraina dan Kenya.

Sumber kedua yang berbicara kepada Reuters mengatakan Kocuk dan Yavas, yang keduanya melewatkan pertemuan politik pada September, telah menentang beberapa keputusan bank baru-baru ini.

Kucuk juga menentang kebijakan tidak konvensional pada 2019-2020 yang menggunakan cadangan devisa bank untuk menopang lira melalui penjualan bank negara, kata orang itu, seraya menambahkan bahwa Kucuk memperingatkan MPC bahwa kegagalan untuk mempertahankan suku bunga yang cukup tinggi sekarang hanya mengarah pada kenaikan suku bunga. tarif. . Di masa depan.

Kakmak, wakil gubernur baru, telah menjadi wakil kepala Otoritas Pengawasan Perbankan BDDK Turki sejak 2019. Sebelumnya, ia memegang posisi di bank pemberi pinjaman negara Ziraat Bank, termasuk kepala sumber daya manusia.

Tuna, karyawan MPC lainnya, adalah seorang profesor dan juga menjabat sebagai anggota dewan di BDDK dari 2003-2009.

“Dapat diasumsikan bahwa anggota Komite Bank Sentral yang baru diangkat akan mendukung kebijakan moneter Kavcioglu dan Erdogan,” kata Antje Brevik, seorang analis di Commerzbank. “Ini bukan pertanda baik untuk lira Turki.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *