Tweet NASA merayakan penggantian nama gedung markas – RT USA News – Pelayaran Mars hanya dapat dipahami oleh orang kulit hitam Amerika

Badan antariksa AS mengganti nama markasnya di ibu kota setelah Mary Jackson, insinyur kulit hitam pertama di NASA, merayakan puisi tentang “pergi ke Mars” bahkan ketika badan tersebut menunda rencana kembalinya ke bulan.

Lama baru saja menelepon “Markas Besar NASA, Gedung Washington DC secara resmi berganti nama untuk menghormati Jackson pada hari Jumat. Dia menjadi insinyur wanita kulit hitam pertama badan antariksa pada tahun 1958, tujuh tahun setelah bergabung dengan pendahulunya, National Advisory Committee for Aeronautics (NACA).

Sementara Jackson meninggal pada tahun 2005 dan tidak diketahui bahwa dia mengerjakan proyek yang berhubungan dengan Mars selama masa hidupnya, penyair Nikki Giovanni memberikan penghormatan kepada insinyur tersebut, dan merayakan pembaptisan gedung dengan puisi tentang “Pergi ke Mars.”

Karena “Kami memiliki rudal, bahan bakar, uang, dan lain-lain.” Giovanni mengatakan NASA akhirnya akan mulai mengirim manusia ke bulan lagi. Satu-satunya alasan NASA menahan diri adalah kurangnya kendali – “Mereka tidak tahu apakah yang mereka kirim akan menjadi apa yang akan mereka ambil kembali.” Dia berkata.

Perjalanan ke Mars hanya bisa dipahami oleh orang kulit hitam Amerika

Ini bukan langkah pertama dalam hal mengubah budaya penamaan di NASA. Pada 2019, badan tersebut mengungkapkan Proyek Artemis sebagai pelengkap yang lebih setara dengan misi Apollo, yang bertujuan untuk mengirim wanita pertama (dan pria pertama dalam 50 tahun) ke Bulan pada tahun 2024. Namun, pemerintahan Trump telah berhenti mempraktikkan afirmatif. game aksi dengan kru, yang Mereka belum dipilih.

READ  China menemukan fragmen "tidak biasa" di sisi jauh bulan



Juga di rt.com
NASA mengatakan bulan pada 2024 “ tidak lagi realistis, ” tetapi tetap mempertahankan program Artemis meskipun kekurangan dana.


NASA telah berulang kali menunda tenggat waktu kritis untuk Artemis, yang akan membutuhkan perangkat yang sama sekali baru dan pengujian ekstensif untuk generasi berikutnya Perangkat pendaratan di bulan. Sementara batas waktu tahun 2024 sudah terlihat optimis pada akhir tahun 2020, perkembangan terkini membuatnya hampir tidak mungkin. Kongres sebagian besar membantah program pendanaan yang menurut NASA diperlukan, hanya mengalokasikan $ 850 juta dalam tagihan pengeluaran terbaru dibandingkan dengan $ 3,2 miliar yang diminta badan tersebut.

Akibatnya, badan tersebut diam-diam menunda jadwal distribusi kontrak pendaratan bulan selama dua bulan pada akhir Januari, bersikeras bahwa lebih banyak waktu diperlukan untuk memutuskan proposal sistem pendaratan manusia mana yang akan terus menerima pendanaan. Sementara Blue Origin, SpaceX dan Dynetics semuanya bersaing untuk pekerjaan itu, mereka sekarang memiliki waktu hingga akhir April untuk mengirimkan proposal mereka, yang diharapkan NASA akan memungkinkan. ‘Transisi yang mulus’ Ke tahap proyek selanjutnya.

Baca lebih lajut

Pemerintahan AS sebelumnya menandatangani perjanjian lagi pada bulan Oktober untuk partisi “Menggunakan Bulan, Mars, Komet, dan Asteroid untuk Tujuan Damai” Bersama tujuh negara lainnya, kecuali Rusia dan China, yang memiliki lebih banyak pengalaman menjelajahi bulan. Presiden Donald Trump tampak antusias tentang militerisasi ruang angkasa dengan kekuatan luar angkasa, tetapi tidak jelas sejauh mana penggantinya, Joe Biden, berencana untuk melanjutkan proyek ini, yang tampaknya dijamin akan bertentangan dengan Perjanjian Luar Angkasa 1967 dengan mengubah ruang angkasa menjadi sebuah lapangan. Pertempuran – atau bahkan NATO makhluk luar angkasa.

READ  Studi tersebut mengatakan vaksin COVID-19 menawarkan perlindungan bagi wanita hamil dan menyusui - dan bayi baru lahir

Biden sendiri relatif diam tentang impian pendahulunya tentang eksplorasi dan eksploitasi ruang angkasa, dan dia menyia-nyiakan sedikit waktu setelah pelantikannya sebelum mengirim lebih banyak pasukan Amerika ke Suriah. Mengingat Council of Hawks yang dia bentuk, presiden tampaknya kurang tertarik untuk berperang di luar angkasa dibandingkan dengan tradisi pendahulunya – berperang di Timur Tengah.

Jika Anda menyukai cerita ini, bagikan dengan teman!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *