Ubisoft Forward mengungkapkan rencana masa depan perusahaan, Assassin’s Creed

Saint-Mandy, Prancis – Di pinggiran kota Paris yang tenang dan mewah ini, markas baru Ubisoft(ish) menonjol. Setelah gerbang dan penjaga keamanan terletak lebih dari 320.000 kaki persegi gedung perkantoran Terbuat dari kaca dan logam. Gedung Floresco berwarna kuning mustard di kampus modern dibuka pada Oktober 2020 dan sekarang menampung sekitar 1.770 karyawan Ubisoft.

Kampus, yang agak tidak cocok di sini, akan sangat cocok dengan Lembah Silikon. Ini adalah peningkatan untuk Ubisoft, pemimpin teknologi Prancis, yang sebelumnya berbasis di belakang garasi parkir dan menampung sekitar 650 orang.

Ubisoft adalah salah satu penerbit terbesar di industri video game, sebuah usaha multinasional yang terkenal dengan nama “Assassin’s Creed” dan “Far Cry” yang menempatkan nama Tom Clancy ke dalam lebih banyak hal daripada yang dilakukan oleh novelis militer yang produktif. Sekarang, perusahaan dan portofolionya yang terdiri dari lebih dari 100 game aktif dipandang sebagai target yang diinginkan oleh para pesaing karena industri ini memasuki masa konsolidasi. Ubisoft juga telah menjadi pusat dari beberapa perubahan seismik di industri selama beberapa tahun terakhir, termasuk perhitungan tentang pelanggaran di tempat kerja – sebuah masalah yang menurut para pemimpin perusahaan telah mereka tangani dengan benar dan berusaha untuk melupakannya.

Saat industri video game berkembang, Ubisoft harus berevolusi dengannya — atau mati mencoba. Itulah pesan yang ingin disampaikan oleh eksekutif perusahaan pada hari Kamis di sebuah acara di San Mandy di mana mereka menguraikan strategi jangka panjang yang berfokus pada serangkaian permainan, kemitraan, dan teknologi yang bertujuan membawa perusahaan ke babak berikutnya dalam industri.

Netflix akan mendapatkan tiga game eksklusif Ubisoft, termasuk Assassin’s Creed

Beberapa inisiatif tersebut, yang diluncurkan ke publik pada hari Sabtu dalam sebuah acara bernama Forward, termasuk kemitraan dengan Netflix untuk memproduksi tiga game seluler baru mulai tahun 2023, perluasan katalog game indie yang tersedia di Ubisoft+, langganan game perusahaan. layanan, Dan rencana untuk masa depan Pembunuh doktrin Untuk merayakan ulang tahun ke-15 tahun ini dari franchise Ubisoft paling terkenal.

Industri video game tidak seperti itu Kebal terhadap gejolak ekonomi Selama beberapa tahun terakhir, termasuk dampak pandemi pada belanja konsumen dan rantai pasokan. Tetapi pemain kunci, termasuk CEO dan salah satu pendiri Ubisoft Yves Guillemot, mengharapkan perusahaan untuk tumbuh lebih dari $300 miliar pada tahun 2030. Perusahaan yang mencari sepotong pasar ini menghadapi angin kencang: teknologi berubah, begitu pula ekspektasi kualitas para pemain; Bakat di bidang ini sangat diminati dan sulit didapat; Norma dan standar berkembang, karena pengembang dan pemain menolak apa yang mereka lihat sebagai budaya pelecehan seksual, kurangnya keragaman, dan kondisi kerja yang buruk yang lazim di industri.

READ  Chromecast baru dengan Google TV untuk tahun 2022 dalam pembuatan?

Guillemot mengatakan Kamis, tak lama setelah pengumuman Tencent mengakuisisi saham minoritas Di perusahaan yang didirikan Guillemot dan saudara-saudaranya pada tahun 1986, di mana mereka menjalankan Ubisoft.

Sementara berita utama baru-baru ini seperti “Assassin’s Creed: Valhalla” dan “Jauh Menangis 6” Terbukti menjadi hit dari sudut pandang komersial, petualangan layanan langsung – game multipemain yang mudah dimonetisasi dan dimaksudkan untuk selalu diperbarui – tidak bernasib baik, dengan game yang akan datang seperti “XDefiant” gagal mendapatkan daya tarik sementara upaya sebelumnya seperti judul battle royale “Hyper Scape” Dan pembaruan NFT yang dimuat untuk “Tom Clancy’s Ghost Recon Breakpoint” mogok dan terbakar. Ubisoft kini telah mengalami beberapa kuartal keuangan yang sulit dan sedang berjuang untuk menemukan kesuksesan baru di tengah penundaan dan rilis yang biasa-biasa saja. Pada bulan Juli, sebelum pengumuman Tencent, Guillemot meminta karyawan untuk memotong pengeluaran jika memungkinkan.

Saat perusahaan merencanakan ke depan, ia memandu strateginya seputar beberapa properti paling sukses. Ditetapkan di Baghdad abad ke-9 sebagai kemunduran ke asal-usul narasi seri, Assassin’s Creed Mirage yang baru-baru ini diumumkan adalah langkah pertama Ubisoft menuju masa depan layanan langsung untuk waralaba terbesarnya. Perusahaan mengumumkan, pada hari Sabtu, bahwa film tersebut akan dirilis pada tahun 2023, di mana aktris Iran-Amerika Shahreh Aghdashloo akan berbicara dengan suara Roshan, yang memandu pencuri jalanan menjadi pembunuh profesional dengan nama Ben Ishaq.

Semua game “Assassin’s Creed” diberi peringkat

Setelah itu, “Assassin’s Creed Codename Red” akan mengambil setting di Feodal Jepang. Ini akan diikuti oleh ‘Codename Hexe’, sebuah game yang sangat mempesona yang telah diungkapkan perusahaan dengan beberapa detail selain mengatakan bahwa Ubisoft Montreal dikembangkan. Ubisoft juga akan merilis game mobile gratis yang disebut “Assassin’s Creed Codename Jade” yang dibuat pada tahun 215 SM di Cina.

“Red” dan “Hexe” akan ditautkan ke hub Assassin’s Creed yang lebih besar yang disebut “Infinity,” bersama dengan pengalaman multipemain yang diperjuangkan perusahaan, termasuk satu dengan nama kode “Invictus.” Secara historis berfokus pada pemain tunggal, Assassin’s Creed mungkin atau mungkin tidak membuat lompatan yang rapi ke era game baru ini. Namun, Ubisoft tidak diragukan lagi bertaruh besar, memobilisasi lebih dari selusin studio untuk membuat set sekuel berikutnya dalam seri (dan parkour) yang sudah berjalan lama.

READ  GTA 6: video gameplay telah bocor

Ubisoft juga akan Kemitraan dengan Netflix Untuk produksi game seluler “Assassin’s Creed”. Pada tahun 2023, sebagai bagian dari kemitraan yang sama, mereka akan merilis game seluler berdasarkan “Valiant Hearts” dan “Mighty Quest” dari Ubisoft.

Ubisoft telah berusaha untuk tumbuh pada kecepatan yang dipercepat dengan proyek-proyek baru ini. Ini mempekerjakan 4.000 orang selama tahun fiskal yang berakhir Maret 2022 – hampir sepertiga dari mereka adalah wanita, menurut kepala personel Annika Grant. Enam ratus karyawan baru ini sebelumnya telah meninggalkan perusahaan dan dipekerjakan kembali—pertanda bahwa, seperti yang dikatakan Marie-Sophie Dee Wobert, wakil presiden senior operasi studio, “orang merasakan perubahan” di Ubisoft.

“Wanita membuat mainan yang bagus.” Perkemahan musim panas ini membantu mereka mencapai lebih banyak.

Sejak musim panas 2020, perusahaan telah menjadi subjek penghargaan #MeToo, dengan karyawan menuduh kepemimpinan secara implisit memungkinkan budaya pelanggaran dan penyalahgunaan. Sementara banyak eksekutif yang dituduh telah meninggalkan perusahaan setelah penyelidikan, beberapa karyawan – termasuk sekelompok karyawan saat ini dan mantan karyawan yang disebut “A Better Ubisoft” – terus melaporkan ketidakpuasan mereka dengan cara pimpinan menangani laporan pelanggaran.

“Ya, kami tersandung, dan kami mengakuinya,” kata Guillemot dengan halus pada hari Kamis. CEO – Dinamakan dalam A keluhan Itu dicabut pada Juli 2021 oleh serikat pekerja Prancis dan beberapa karyawan yang menuduh “pelecehan seksual institusional” di perusahaan – Ubisoft mengatakan “Saya belajar banyak di sepanjang jalan” dan “membuat kemajuan nyata”.

Sejak tahun 2020, Ubisoft telah meluncurkan sistem pelaporan pelanggaran baru, mempekerjakan tim keragaman dan inklusi dan mengamanatkan bahwa manajer perusahaan menerima pelatihan anti-pelecehan dan diskriminasi, kata Grant, yang telah disewa bulan april Tahun lalu untuk memimpin tim SDM yang terkepung yang menjadi subjek keluhan karyawan. “Itu tidak seperti setahun yang lalu,” katanya. “Saya merasa kami sebagai sebuah organisasi telah berkembang.”

Anggota “A Better Ubisoft” menulis dalam tanya jawab yang diterbitkan Rabu di situs web yang dioperasikan oleh gerakan Assassin’s Creed Sisterhood, komunitas penggemar yang mengadvokasi representasi gender yang lebih baik dalam waralaba, yang mereka anggap Perubahan yang diterapkan di perusahaan Di tengah skandal yang tidak memadai. Beberapa anggota, yang dikutip dengan nama samaran, mengatakan tim Diversity and Inclusion “kekurangan staf dan kekurangan dana,” dan mengeluh tentang pendekatan top-down manajemen dan mengatakan beberapa dari mereka yang dituduh melakukan pelanggaran masih bekerja untuk perusahaan.

READ  5 Pengguna Batu Dasar Minecraft Teratas di YouTube

Grant, chief personal officer, mengatakan siapa pun di Ubisoft yang menjadi subjek pengaduan telah diselidiki. “Jika mereka tetap tinggal, mereka telah dibebaskan, atau telah diberi disiplin yang tepat,” katanya kepada surat kabar itu.

Seorang anggota dengan nama samaran di “A Better Ubisoft” dikutip mengatakan: “Banyak berbicara dan tidak banyak berjalan.”

“Dari apa yang saya lihat untuk seluruh perusahaan, saya pikir itu tidak adil,” kata Mark Alexis Cote, wakil presiden dan produser eksekutif “Assassin’s Creed,” kepada The Post, Kamis. “Banyak hal telah berubah sejak 2020, dan keduanya ada di dalam perusahaan,” kata Cote, yang juga memimpin studio Quebec City Ubisoft, salah satu dari beberapa studio yang disebutkan dalam keluhan dua tahun lalu tentang lingkungan kerja perusahaan yang beracun. [Quebec] Studio dan di dalam Ubisoft secara umum, “dengan dialog reguler dengan karyawan dan penerapan cara kerja yang lebih ‘kolaboratif’ dan kurang ‘kompetitif’.”

“Ubisoft 2022 bukan Ubisoft 2020. Ini hal yang bagus,” kata Cote. “Saya berharap Ubisoft 2024 tidak akan menjadi Ubisoft 2022, dan kami berada di jalur perbaikan berkelanjutan,” tambahnya.

Gugatan Activision Blizzard membuat pekerja video game menggunakan taktik serikat pekerja — tetapi bukan serikat pekerja

Semua kekacauan ini membuat Ubisoft dalam limbo saat industri video game memasuki periode konsolidasi yang belum pernah terjadi sebelumnya Microsoft membeli Activision Blizzard seharga $68,7 miliarDan Take-Two membeli Zynga senilai $12,7 Miliar Dan Sony mengakuisisi Bungie seharga $3,6 miliar. Pembelian Tencent atas saham ekonomi sebesar 49,9% di Guillemot Brothers Limited senilai sekitar $300 juta meningkatkan kendali konglomerat China atas Ubisoft, yang sebelumnya membeli 4,5% saham. Menurut Guillemot, ini tidak akan menandakan pengambilalihan.

Di dalam Ubisoft, berita tentang investasi Tencent tampaknya berjalan baik dengan para eksekutif, yang mengatakan mereka mendukung pesan Guillemot, yang diuraikan dalam email kepada karyawan yang dilihat oleh The Washington Post, bahwa Ubisoft akan tetap independen. “Dari perspektif kreatif, bisnis seperti biasa – itu tidak mempengaruhi kami sama sekali,” kata Fawzi Mesmar, Wakil Pemimpin Redaksi di Ubisoft.

Namun, “Satu hal yang saya tahu pasti tentang industri game, yang telah berada di sini selama dua puluh tahun, adalah bahwa itu akan selalu berubah,” tambahnya. “Tidak pernah ada waktu yang membosankan.”

Nathan Grayson berkontribusi pada laporan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.