UEA mengatakan putri Dubai dirawat di rumah sementara Perserikatan Bangsa-Bangsa menyatakan keprihatinannya

Uni Emirat Arab mengatakan pada hari Jumat bahwa Sheikha Latifa, salah satu putri penguasa Dubai, menerima perawatan di rumah sementara United Nations Human Rights Watch meminta UEA untuk membuktikan bahwa dia masih hidup di tengah meningkatnya kekhawatiran internasional tentang dirinya. takdir.

Program berita investigasi BBC Panorama memposting sebuah video pada hari Selasa yang dikatakan milik Latifa, di mana dia mengatakan dia ditahan di sebuah vila yang dibentengi di luar keinginannya.

“Keluarganya mengkonfirmasi bahwa Yang Mulia menerima perawatan di rumah dengan dukungan dari keluarga dan spesialis medisnya,” kata kedutaan UEA di London dalam sebuah pernyataan.

“Ini terus membaik dan kami berharap itu akan kembali ke kehidupan publik pada waktu yang tepat,” kata pernyataan itu, yang dikirimkan oleh Kementerian Luar Negeri UEA kepada Reuters, mengatakan.

Dia juga mengatakan bahwa liputan media “tidak mencerminkan situasi sebenarnya” untuk Latifa.

Nasib Latifa, 35, dan hubungannya yang bermasalah dengan ayahnya, Sheikh Mohammed bin Rashid Al Maktoum, menjelaskan urusan keluarganya dan kampanye internasional untuk membebaskan putrinya.

Perserikatan Bangsa-Bangsa menyuarakan keprihatinan

Sebelumnya pada hari Jumat di Jenewa, Liz Throssell, juru bicara Kantor Komisaris Tinggi untuk Hak Asasi Manusia, mengatakan badan PBB telah menyampaikan keprihatinannya “tentang situasi sehubungan dengan bukti video yang mengganggu yang muncul minggu ini.”

“Kami telah meminta lebih banyak informasi dan klarifikasi tentang situasi Sheikha Latifa saat ini,” katanya dalam siaran pers online.

“Mengingat keprihatinan serius tentang Sheikha Latifa, kami telah meminta agar tanggapan pemerintah menjadi prioritas … Kami telah meminta bukti kehidupan,” katanya, menambahkan bahwa badan tersebut akan terus memantau situasi dengan cermat.

Sheikha Latifa binti Mohammed Al Maktoum menarik perhatian internasional pada 2018 ketika sebuah kelompok hak asasi manusia merilis video yang mereka buat yang menggambarkan upaya untuk melarikan diri dari Dubai.

Maret lalu, seorang hakim di Pengadilan Tinggi London mengatakan bahwa dia telah menerima, terbukti, serangkaian tuduhan yang dibuat oleh istri mantan penguasa Dubai, Putri Haya, dalam pertarungan hukum, termasuk bahwa syekh telah memerintahkan penculikan. putrinya Latifa.

Pengacara syekh tersebut menolak tuduhan tersebut.

“Saya seorang sandera, dan vila ini telah berubah menjadi penjara,” kata Latifa, 35, dalam video yang dirilis oleh British Broadcasting Corporation (BBC) pada hari Selasa.

“Semua jendela ditutup, saya tidak bisa membukanya.” Dia bilang dia sedang merekam video di kamar mandi vila, satu-satunya ruangan yang bisa dia tinggali.

Reuters tidak dapat memverifikasi secara independen kapan dan di mana video itu direkam.

(Cakupan oleh Michael Shields) ยท Laporan tambahan oleh Lisa Barrington dan Gida Ghantous di Dubai, diedit oleh Francis Kerry dan Gareth Jones.

READ  Kim: Korea Utara menghadapi 'situasi terburuk yang pernah ada'

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *