Ukraina: Eksekusi jurnalis dan tentara, menurut kelompok pers

Kiev, Ukraina –

Reporters Without Borders mengatakan seorang jurnalis foto Ukraina dan seorang tentara yang menemaninya ketika mereka terbunuh pada minggu-minggu awal invasi Rusia “dieksekusi secara diam-diam” ketika mereka mencari drone yang mengambil foto yang hilang di hutan yang diduduki Rusia. Rabu, mengutip temuannya dari penyelidikan atas kematian mereka.

Kelompok kebebasan pers mengatakan telah kembali ke tempat mayat Max Levin dan tentara Oleksiy Chernyshov ditemukan pada 1 April, di sebuah hutan di utara ibu kota, Kyiv. Kelompok itu mengatakan mereka menghitung 14 peluru di sasis mobil mereka yang terbakar dan masih di tempat kejadian.

Kelompok itu mengatakan pos-pos Rusia yang ditinggalkan, salah satunya masih jebakan, ditemukan di dekatnya. Sisa-sisa jatah makanan, kantong rokok dan sampah lainnya, yang tampaknya ditinggalkan oleh tentara Rusia, juga ditemukan.

Ia menambahkan bahwa beberapa barang milik Levin dan Chernyshov juga ditemukan, termasuk dokumen identitas tentara, bagian dari jaket antipeluru dan helm fotografer.

Dia menambahkan bahwa tim Ukraina yang dilengkapi dengan detektor logam juga menemukan peluru yang terkubur di tanah tempat tubuh Levin terbaring. Kelompok itu mengatakan temuan itu menunjukkan dia “mungkin dibunuh oleh satu, dan mungkin dua tembakan ditembakkan dari jarak dekat ketika dia sudah berada di tanah.”

Dia menambahkan bahwa wadah untuk menyimpan bensin juga ditemukan di dekat tempat ditemukannya mayat Chernyshov yang terbakar.

Reporters Without Borders mengatakan temuannya “menunjukkan bahwa kedua pria itu dieksekusi tanpa keraguan”.

Terakhir kali kami mendengar tentang Levin dan Chernyshov adalah pada 13 Maret. Kelompok itu mengatakan pelacak GPS di kendaraan mereka memberikan lokasi terakhir mereka, di hutan utara Kyiv.

Dia mengatakan Levin kehilangan pesawat tak berawaknya di daerah itu pada 10 Maret dan tidak dapat memulihkannya karena berada di bawah tembakan Rusia. Drone telah menjadi alat populer bagi jurnalis foto untuk mendapatkan foto udara dan video.

READ  Sebuah foto Partai Republik menunjukkan barikade kamar selama serangan Capitol AS setelah dia membandingkan perusuh dengan "turis".

RSF mengatakan Levin terkadang berbagi informasi yang diperolehnya dari drone-nya, termasuk informasi tentang posisi Rusia, dengan pasukan Ukraina.

Dia menambahkan, “Tetapi penggunaan pesawat tak berawaknya terutama merupakan upaya jurnalistik, yang dikonfirmasi oleh rombongannya, yang menunjukkan foto-foto yang dijual ke media sejak awal invasi Rusia.”

Kelompok itu berspekulasi bahwa Levin mungkin sedang mencari drone-nya ketika dia dan Chernyshov terbunuh.

Kelompok itu mengatakan telah menyerahkan bukti yang dikumpulkannya dan lusinan foto kepada penyelidik Ukraina.

Kelompok itu mengatakan tidak dapat mengkonfirmasi apakah otopsi telah dilakukan pada tubuh pria itu – sebuah langkah yang digambarkan perlu untuk menyelidiki kematian mereka.

Ia juga mengimbau badan-badan pertahanan dan intelijen Ukraina untuk memberikan para penyelidik informasi apa pun yang mereka miliki tentang unit-unit Rusia yang menduduki daerah itu selama serangan gagal Moskow di Kyiv pada tahap awal perang empat bulan.

___


tetap berhubungan


Apakah Anda memiliki pertanyaan tentang serangan di Ukraina? Surel [email protected]

  • Harap sertakan nama, lokasi, dan informasi kontak Anda jika Anda ingin berbicara dengan jurnalis CTV News.
  • Komentar Anda dapat digunakan dalam cerita CTVNews.ca.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.