Ulama Indonesia mendapat 4 tahun untuk menutupi tes COVID-19

JAKARTA, Indonesia (AP) – Seorang ulama berpengaruh pada Kamis divonis empat tahun penjara lagi karena menyembunyikan informasi tentang hasil tes virus coronanya.

Panel tiga hakim di Pengadilan Negeri Jakarta Timur, yang berada dalam tahanan ketat polisi dan militer, memutuskan Rizik Shihab berbohong tentang hasil tes COVID-19-nya, yang membuat deteksi kontak sangat sulit.

Shihab telah ditahan sejak 13 Desember. Hakim memerintahkan agar waktu yang telah dijalaninya dikurangi dari hukumannya.

Pihak berwenang memblokir jalan menuju gedung pengadilan ketika ribuan pendukung Shihab berusaha untuk menuntut pembebasannya. Polisi melemparkan gas air mata dan peran air untuk membubarkan pendukung keras yang mencoba mengakses pengadilan. Ratusan orang yang menolak untuk pergi ditahan.

Kasus Shihab merupakan bagian dari serangkaian persidangan pidana yang dihadapinya sejak kembali dari deportasi tiga tahun ke Arab Saudi November lalu.

Pada 27 Mei, hakim di pengadilan yang sama memvonisnya delapan bulan penjara karena melanggar aturan kesehatan dengan menggelar arisan yang dihadiri ribuan pendukung dan pernikahan putrinya saat virus corona merebak. Ia didenda 20 juta rupee (4.400) karena unjuk rasa massal di Jawa Barat.

Usai pertemuan, Pemerintah-19 sempat dirawat di RS Ummi Bogor, luar Ibu Kota Jakarta, namun petugas rumah sakit merahasiakan kondisinya.

Klaim palsu Shihab bahwa dia sehat, yang disiarkan oleh beberapa jaringan berita dan menjadi viral di media sosial, membuat masyarakat dalam bahaya, percaya bahwa dia telah menghadiri beberapa acara yang melibatkan ribuan orang.

Shihab, 55, adalah pemimpin Front Pembela Islam yang sekarang sudah bubar dan seorang imam besar, yang dikenal luas dengan akronim Indonesia FPI, yang pernah berada di perbatasan politik. Ia memiliki catatan panjang menghancurkan tempat hiburan malam, melempar batu ke kedutaan besar Barat dan menyerang kelompok agama saingan, dan ingin agar hukum Syariah Islam diterapkan pada 230 juta Muslim di Indonesia.

READ  Duta Besar Norwegia untuk Indonesia: Vaksin memberi harapan, kita tidak bisa meninggalkan orang miskin

Kehadiran Shihab di keramaian menarik banyak orang, banyak yang mengabaikan jarak fisik dan tidak memakai masker.

Jaksa telah menghukum Shihab enam tahun penjara. Andy Todd, direktur RS Ummi, diperiksa sendiri.

Selama persidangan, Shihab mengatakan dia khawatir mengungkapkan kesehatannya yang buruk akan “dipolitisasi” oleh lawan-lawannya.

Mantan gubernur Jakarta yang beragama Kristen telah menjadi sasaran penganiayaan politik dan penjara atas tuduhan pencemaran nama baik karena penentangannya yang kuat terhadap sekutu Presiden Joko Widodo, Jakarta.

Gerakan anti-gubernur, Pasuki Tajaja Poornama, membawa kelompok-kelompok Islam ke arus utama politik dan mencekik pemerintah di negara berpenduduk mayoritas Muslim terbesar di dunia dan demokrasi terbesar ketiga.

Shihab pada 2003 divonis tujuh bulan penjara setelah kelompoknya dimusnahkan di Jakarta. Lima tahun kemudian, dia kembali dihukum karena penyerangan pada acara kebebasan beragama dan dijatuhi hukuman 1 1/2 tahun penjara.

Shihab meninggalkan Indonesia tak lama setelah haji ke Mekah tak lama setelah polisi menuduhnya membuat gugatan pornografi dan menghina ideologi resmi negara. Kedua dakwaan itu dibatalkan oleh polisi setahun kemudian.

Dia telah menyerukan “revolusi moral” sejak kembali ke rumah, memicu ketegangan dengan pemerintahan Jokowi.

Pemerintah melarang FPI pada bulan Desember, dengan mengatakan tidak ada dasar hukum untuk berfungsi sebagai masyarakat sipil dan bahwa tindakannya sering melanggar hukum dan menyebabkan keresahan publik.

Ninik Carmini dan Tita Alangara, Associated Press

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *