Ulasan Kamera Wregas Bhauteja

“Bahkan di saat-saat tergelap, saya memutuskan untuk tetap bekerja”

oleh Joseph Leung

“Photocopier” (Penyalin Cahaya) tayang perdana di Festival Film Internasional Busan ke-26 pada 2021 dan telah streaming di Netflix sejak Januari 2022, adalah sutradara dan penulis skenario film Indonesia Wregas Bhanuteja.

Film thriller misteri ini mengikuti siswa Soor, yang diperankan oleh Shinina Cinnamon, saat ia berusaha menemukan kebenaran di balik bagaimana foto dirinya di sebuah pesta online beredar. Setelah gagal dalam aplikasi hibahnya sebagai akibat dari foto-foto tersebut, Sore membuat penyelidikannya sendiri setelah dewan wawancara dan sang ayah menolak klaimnya, hanya untuk mengungkap serangkaian menakjubkan dari banyak korban yang telah menjadi korban nasib yang sama. Pemirsa diberitahu terutama dari perspektif gambar saat dia memulai pencariannya, di mana pemirsa ditawari pandangan voyeuristik ke dalam kehidupan orang-orang yang dia selidiki.

Meskipun kadang-kadang memaksa pemirsa untuk mempertanyakan apakah metodenya dibenarkan, Sor adalah karakter yang mudah bersimpati saat dia ditegur dan ditolak di setiap kesempatan dalam mengejar kebenaran. Nada film diatur sejak awal, dan sinematografi Bhaniotia tetap benar sepanjang pemahamannya tentang keadaan emosional Sor; Keadaan suram yang permanen diceritakan melalui kesunyian hijau yang tidak benar-benar mengungkapkan cahaya di ujung terowongan. Pemenang Film Terbaik dan Sutradara Terbaik Festival Film Indonesia 2021, Wregas Bhanuteja aktif mengeksplorasi realitas keras para korban kekerasan seksual di era digital dengan cara yang tetap tidak sok atau absurd. Dia sepenuhnya memahami orang-orang yang seharusnya dia wakili dan berhasil mengomunikasikan pesan ini dengan jelas kepada audiensnya.

Ditetapkan di dunia yang akhirnya mulai membahas pemberdayaan korban kekerasan seksual di era #MeToo, pembalikan “kamera” pengaruh Weinstein dalam kelompok teater lebih dari efektif dalam menjelaskan semakin banyak bukti penyimpangan dalam perawatan korban penyerangan oleh badan pemerintahan yang tampaknya tidak adil, acuh tak acuh terhadap penderitaan mereka. Dari layanan penyewaan mobil pribadi hingga media sosial, film ini mencakup banyak keunggulan abad ke-21 di mana semuanya dapat dikelola melalui smartphone dan menunjukkan cara-cara di mana layanan lokasi dan file-sharing tetap menjadi bagian integral dari kehidupan kita yang, meski nyaman. , Namun, itu menjalankan risiko eksploitasi yang sangat nyata oleh mereka yang memiliki niat jahat. Ruang pribadi terus-menerus diambil dalam film; Sur tinggal bersama temannya Amin setelah diusir oleh ayahnya, karena ruang fisik antara pria dan wanita didefinisikan dalam ruang hidup komunal – kontras yang pas dengan film di mana privasi karakternya terus-menerus dilanggar.

READ  Indonesia Open 2022: PV Sindhu dan Sai Praneeth tersingkir di babak pertama

Film ini juga terus-menerus mengeksplorasi sejauh mana korban menumbangkan mereka yang berkuasa. Hirarki kekuasaan di sini merasuki semua aspek kehidupan Tyre, dari lawan bicara beasiswa hingga tokoh terkemuka dalam rombongan teater Mata Hari hingga batas-batas rumahnya, dan memediasi kehidupan potret tokoh-tokoh patriarki yang mendefinisikan batas-batas akademik dan sosial dari setiap karyanya . Dampak dari hak pilihan sering diungkapkan sedemikian rupa sehingga mereka yang berkuasa membuat tidak mungkin bagi mereka yang berada di bawah mereka untuk membela diri. Tindakan pelecehan dan pelanggaran privasi Para korban sendiri diam akibat ketidakmampuan mereka untuk maju tanpa konsekuensi yang mengerikan bagi prospek mereka di bidang pekerjaan mereka. Sebaliknya, seperti yang ditunjukkan oleh penampilan menarik Jerome Cornea seperti Tariq, beberapa korban tidak punya pilihan selain menderita dalam keheningan, hanya jatuh ke dalam kesendirian yang nyaman, menolak untuk mengungkapkan indikasi stres atau penderitaan yang mereka rasakan sebagai akibat dari kehadiran mereka. Mereka menjadi korban kekerasan seksual. Alih-alih dikatakan secara eksplisit oleh pihak berwenang, teks tersebut berhasil menangkap penderitaan Sor sebagai korban dalam masyarakat yang menyembunyikan kasus-kasus laten menyalahkan korban di balik pemikiran ‘pragmatis’.

Dengan musik oleh Yennu Arienda, “Photocopier” menawarkan pendekatan yang menarik untuk karya Bhanuteja yang melampaui teks belaka. Dalam adegan-adegan di mana karakternya hanya sedikit atau tanpa kata-kata, komposisi Arenda malah memaksa reaksi emosional dari penonton yang, jika dikombinasikan dengan penampilan brilian Shinina Siawalita, tidur seperti Sur dan Lucha sebagai Farah, menciptakan ketegangan antara penonton dan penonton. Siksaan karakter, membentuk insentif untuk bersimpati tidak hanya dengan mereka tetapi dengan korban yang sangat nyata mereka dimaksudkan untuk melambangkan. Sifat ekstasi dari soundtrack benar-benar menangkap rasa ketidakpastian dan kekacauan di dalam diri para korban yang telah mengambil tindakan sendiri dan tetap tersesat dalam cara mencapai keadilan untuk diri mereka sendiri di bawah sistem yang memberi mereka sedikit validitas hukum.

READ  Eric Andre Rives, di Grindcore di "Wikipedia: Fakta atau Fiksi"

Dalam adegan terakhir film tersebut, saat gambar menghantui pelanggarnya, hiruk-pikuk iklan fumigasi demam berdarah ditumpangkan dengan irama demam berdarah elektronik yang mengancam, dan semua yang tampak seolah-olah kebenaran akan tetap ada, iklan tersebut menyatakan, dikeringkan, diselimuti dan dikubur. Di bawah tekanan yang begitu kuat, Bhanuteja menonjol di antara orang-orang sezamannya, mencela keadaan keadilan masyarakat bagi para korban pelecehan, namun tidak pernah memaksakan resolusi sebaliknya yang pasti akan dilihat sebagai representasi yang keliru dari kehidupan nyata. Sebaliknya, kesimpulan untuk “The Camera” dan Cinnamon’s Sur bersikeras untuk mewakili satu fakta sederhana – bahwa “bahkan di saat-saat tergelap, saya memutuskan untuk terus berjalan”; Bahwa korban kekerasan seksual dapat dibungkam, tetapi mereka tidak akan pernah diam.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.